Jumat, 16 September 2016

Fantastic Ep 4 Part 2

Sebelumnya..


So Hye tersenyum dalam tidurnya. Dalam tidurnya, ia teringat kembali akan kenangannya bersama Hae Sung. Saat itu, mereka sedang bermain lempar bola. Tim So Hye melawan tim Hae Sung. So Hye sedang menunggu lemparan bola dari Hae Sung, tapi Hae Sung bukan melempar bola ke arah So Hye malah melempar bola itu ke orang yang berdiri di sebelah So Hye. Hae Sung melempar bola dengan cukup keras, sampai membuat orang itu terjatuh. So Hye tersenyum geli melihat ulah Hae Sung itu, tapi Hae Sung malah tertawa dengan keras.


So Hye pun terbangun dari tidurnya, tapi tawa keras Hae Sung terus terdengar di telinganya. So Hye pun panic menyadari kalau tawa keras Hae Sung itu nyata. Tak lama, terdengar teriakan Hae Sung yang menyuruh So Hye keluar. So Hye pun keluar dan mendapati Hae Sung sedang berbicara dengan pasangan suami istri itu.

“Pantas saja dia terlihat familiar, sekarang aku baru mengenalinya.” ucap si suami.


Dengan terpaksa So Hye pun menghampiri mereka. So Hye bertanya, kenapa Hae Sung berada di sana? Bukankah Hae Sung mau melakukan perjalanan ke China? Hae Sung pun berkata, kalau ia membatalkan perjalanannya karena merasa lelah. So Hye terkejut.

“Karena sudah di sini, jadi aku memutuskan mengunjungi mereka. Aku benar2 tidak tahu kalau kau ada di sini.” Ucap Hae Sung lagi.

“Hae Sung berkunjung ke sini sekali dalam setahun.” Jawab si suami.

“Oh jadi itu sebabnya ada posternya di depan pintu masuk.” Ucap So Hye.

“Fans Hae Sung juga sering berkunjung kemari. Terima kasih, berkat kau kami bisa hidup sekarang.” ucap si nenek.


“Ah itu bukan karena aku, itu karena tempat ini yang memang bagus.” Jawab Hae Sung tapi dengan muka bangga.


Pemilik kabin lantas menyuruh Hae Sung dan So Hye mencari selada. Hae Sung tampak bersemangat karena bisa berduaan ama So Hye, tapi So Hye biasa aja. Hae Sung dan So Hye pergi ke kebun selada.

“Ini semua anak2ku. Aku yang menabur benihnya.” Ucap Hae Sung sambil menunjuk selada2nya.


So Hye tak percaya, tapi pasangan suami istri itu datang dan memberitahu So Hye kalau memang benar Hae Sung lah yang menanam selada itu. Hae Sung menanam selada itu dengan neneknya. Pasangan suami istri itu pun kembali memuji Hae Sung. Mereka bilang Hae Sung adalah menantu idaman.Dipuji begitu, langsung lah ngebuat si Hae Sung makin terbang tinggi. Tapi So Hye biasa aja dengernya, ia sama sekali tidak tertarik dan memutuskan memetik cabai yang juga ditanam Hae Sung di kebun itu. Setelah So Hye pergi, Hae Sung pun teringat percakapannya dengan Chang Suk.

Flashback…




Chang Suk marah karena Hae Sung yang membatalkan perjalanan ke China. Tapi Hae Sung bersikeras tidak mau pergi. Chang Suk pun langsung menatap Hae Sung curiga. Ia yakin Hae Sung mau pergi menemui So Hye. Hae Sung membantah, ia kesal karena Chang Suk curiga padanya. Chang Suk pun berkata kalau Hae Sung lah yang membuatnya curiga. Chang Suk yang kecewa menyuruh Hae Sung pergi. Tapi tiba2, Hae Sung memegang tangan Chang Suk. Ia mengambil kunci mobil dari tangan Chang Suk dan menyuruh Chang Suk pergi.


“Kau akan ke sana, kan? Kau akan pergi, kan?” rengek Chang Suk.

“Aku percaya padamu jadi jangan katakan apapun.” Jawab Hae Sung, lalu beranjak pergi.

Begitu Hae Sung pergi, si Chang Suk langsung teriak, “Aku milikmu!”

Flashback end…


Hae Sung tersenyum menatap So Hye yang sedang memetik cabai. Pasangan suami istri itu kemudian memanggil mereka karena makan siang sudah siap.


Sang Wook tampak mengelus2 motor Seol sambil menunggu kedatangan Seol. Begitu Seol datang, Sang Wook langsung berdiri dengan gaya cool. Seol datang memakai jaket kulit yang dihadiahkan So Hye padanya.


Seol melajukan motornya, membelah jalanan kota Seol. Di belakang, Sang Wook merentangkan kedua tangannya menikmati perjalanannya dengan Seol. Motor Seol akhirnya berhenti di sebuah gerai motor. Sang Wook berkata, kalau tempat itu seperti surganya bagi para pesepeda motor. Tapi tempat itu malah tutup 3 hari selama liburan musim panas. Sang Wook pun mengajak Seol ke tempat yang lain tapi tempat itu juga tutup. Sang Wook pun berkata kalau ia memiliki tempat ketiga, tapi kali ini alamatnya yang salah. Seol hanya tersenyum.

“Tolong jangan salah paham padaku. Tempat ini memiliki review yang baik. Ini adalah tempat yang bagus untuk pergi berkencan.” Ucap Sang Wook.

Tapi Seol hanya tersenyum. Seol lalu mengajak Sang Wook pergi.


Seol dan Sang Wook akhirnya hanya makan ramen di warung pinggir jalan. Sang Wook tampak lemas, karena rencananya berantakan. Seol pun mengaku kalau ramen adalah makanan terlezat yang sudah lama tidak pernah ia makan.

“Benarkah?” tanya Sang Wook tak percaya.

“Cuaca yang bagus hari ini, udaranya juga sangat segar.” Ucap Seol.


“Ngomong2, apa golongan darahmu?” tanya Sang Wook.

“O.” jawab Seol, yang langsung membuat Sang Wook senang.

“Golongan darahku A.” ucap Sang Wook.

“Lalu kenapa?” tanya Seol.

“Kudengar seseorang yang bergolongan darah A dan O sangat mudah bergaul.” Jawab Sang Wook.


Sang Wook lalu menanyakan tipe cowok yang disukai Seol. Tawa Seol langsung pecah. Sang Wook pun memasang wajah heran. Seol tetap menjawab, ia berkata ia baik2 saja selama orang itu bukan lah pengacara. Sang Wook terkejut mendengar jawaban Seol. Sang Wook pun ingin tahu alasannya.

“Aku hanya tidak menyukainya saja.” Jawab Seol.

“Apa kau pernah mendapat perlakuan yang tidak adil?” tanya Sang Wook.

“Sudah cukup. Kau akan terluka jika kau tahu lebih banyak tentangku.” Jawab Seol.

“Biarkan aku mengetahui satu hal. Siapa namamu?” tanya Sang Wook.

“Noona.” Jawab Seol singkat.

“Kita harus saling mengenal. Namaku Kim…”

“Kau adalah Dongsaeng. Biarkan kita saling mengenal sebagai Noona dan Dongsaeng. Tapi jika kau tidak menyukainya, aku akan memindahkan motorku ke tempat lain.” Jawab Seol.

“Jangan. Aku menyukainya.” Ucap Sang Wook.

Seol lantas mengajak Sang Wook pergi. Tapi Sang Wook tidak mau pergi dengan alasan ramennya yang masih tersisa banyak, tapi Seol tidak peduli dan tetap mengajak Sang Wook pergi.


Pasangan suami istri terkejut karena So Hye dan Hae Sung sudah tidak bertemu selama 10 tahun.

“Apa kalian sedang bertengkar? Penulis Lee orang yang sempurna untukmu, tapi kenapa kau hanya membawa si Manis saja ke sini?”


“Si Manis?” tanya So Hye sedikit cemburu.

“Si Manis, neneknya Hae Sung.”


Pasanggan suami istri lantas menyuruh So Hye dan Hae Sung pergi ke gunung untuk melihat bintang. Mereka bilang So Hye dan Hae Sung bisa pergi dengan mobil bak terbuka. Pasangan suami istri juga berkata, kalau So Hye bisa memainkan harmonica dalam perjalanan ke sana.
 
Tapi harmonica itu tidaklah ada. Pasangan suami istri itu sengaja berkata seperti itu agar So Hye mau pergi. Pasangan suami itu lantas menyuruh So Hye memetik sayuran, mereka bilang begitu So Hye selesai memetik sayuran itu, maka So Hye sudah sampai di atas gunung. Hae Sung tampak antusias, tapi So Hye biasa aja.


Di dalam perjalanan mereka memiliki masalah dengan mobilnya. Si suami turun dan mendapati ban mobilnya yang kempes. So Hye panic, tapi Hae Sung malah terlihat senang. Benar saja! Si suami malah pergi meninggalkan So Hye dan Hae Sung dengan alasan lupa membawa peralatan mobilnya.


Di ujung jalan, istrinya sudah menunggu. Si suami berkata kalau Hae Sung tidak bisa nembak So Hye berarti Hae Sung bukan laki2.


So Hye duduk bersama Hae Sung berdua saja di mobil bak terbuka. Tiba2, So Hye mendengar sesuatu. So Hye ketakutan dan langsung merapatkan tubuhnya ke tubuh Hae Sung. Tapi sesaat kemudian, So Hye langsung menjauhkan dirinya dari Hae Sung. Hae Sung pun mengerjai So Hye lagi.


Ia menakut2i So Hye dengan mengatakan kalau banyak sekali beruang di daerah itu. So Hye mulai ketakutan dan melihat ke sampingnya. Tapi Hae Sung malah berteriak, membuat So Hye menjerit ketakutan. Tidak itu saja, Hae Sung juga mengarahkan lampu senter ke wajahnya membuat So Hye semakin menjerit ketakutan. So Hye pun marah.

“Kau membuatku takut!” bentaknya.


Tapi Hae Sung malah senyum2 melihat ekspresi wajah So Hye yang ketakutan. Ingatan Hae Sung lantas melayang ke masa lalu.

Flashback…


Saat itu, mereka semua tidur di satu ruangan. Hae Sung terkejut melihat seorang pria yang tertidur menghadap ke So Hye. Hae Sung pun bangkit, kemudian menggeser tubuh pria itu menjauhi So Hye dan tidur disamping So Hye. Ketika pria itu bangun, Hae Sung pura2 tidur. Setelah pria itu pergi, Hae Sung pun membuka matanya kembali dan menatap So Hye yang tidur sangat pulas.

Flashback end…


Hae Sung pun menatap So Hye sambil tersenyum. So Hye pun menatap Hae Sung. Hae Sung mengalihkan pandangannya ke langit. Begitu Hae Sung mengalihkan pandangannya, So Hye tersenyum menatap Hae Sung. Ingatan So Hye pun melayang ke masa lalu.

Flashback…


So Hye melihat Hae Sung yang sudah tertidur pulas. Lalu, seorang pria tiba2 tidur menghadap ke arahnya. So Hye merasa risih, tapi ia langsung memejamkan matanya begitu menyadari Hae Sung yang berjalan ke arahnya. So Hye melihat Hae Sung yang menggeser tubuh pria itu menjauh darinya. Hae Sung kemudian tidur disamping So Hye dan menjaga So Hye. Saat pria itu terbangun, Hae Sung pura2 tidur. So Hye langsung membuka matanya dan tersenyum menatap Hae Sung.

Flashback end…




“Hari ini di gunung terima kasih.” Ucap So Hye.

“Kita berada di dataran tinggi jadi aku tidak bisa mendengarmu.” Jawab Hae Sung, ngerjain So Hye lagi.

“Terima kasih karena sudah menyelamatkan hidupku.” Ucap So Hye.

“Aku sangat menyesal.” Jawab Hae Sung yang membuat So Hye tertegun.

“… untuk waktu yang lama. Setiap hari. Saat itu aku tidak tahu betapa pentingnya sebuah keputusan. Jika saja aku tahu kalau semuanya akan jadi begini karena keputusan itu… jika saja aku dapat kembali, aku tidak akan membuat keputusan itu.” ucap Hae Sung.


So Hye berkaca2 mendengarnya. Untuk sesaat mereka saling bertatapan dalam diam. Suasana hening pun memecah saat mereka mendengar suara kresek yang berasal dari handy talkie. Hae Sung pun langsung menjawab suara dari handy talkie itu. Bapak pemilik kabin yang memanggil mereka. Bapak pemilik kabin memberitahu mereka kalau ada tamu untuk So Hye. So Hye terkejut. Ia semakin terkejut ketika mendengar suara Joon Ki. Bapak pemilik kabin pun langsung memberikan handy talkie nya pada Joon Gi.

“Penulis Lee, kau dimana?” tanya Joon Gi.

“Aku sedang di gunung melihat bintang.” Jawab So Hye.

“Kau mendaki malam2 begini? Itu bagus. Bersenanglah2, aku akan menunggumu di sini.” Ucap Joon Gi.


So Hye panik karena Joon Gi bisa sampai ke kabin. Hae Sung malah sewot karena mengira So Hye mengundang orang lain. So Hye pun membela Joon Gi, ia berkata Joon Gi adalah dokter sekaligus penasihat untuk drama mereka. Hae Sung tetap saja kesal dan menuduh Joon Gi dokter gadungan.


Sambil menunggu So Hye, Joon Gi memotret sekelilingnya. Tak lama kemudian, So Hye dan Hae Sung pulang. So Hye tersenyum malu melihat Joon Gi. Hae Sung penasaran melihat Joon Gi. So Hye langsung turun dari mobil dan menghampiri Joon Gi. Joon Gi berkata, kalau Sang Hwa lah yang menyuruhnya datang ke sana. Joon Gi juga mengaku mau memberikan sesuatu pada So Hye dan ingin menenangkan dirinya. Hae Sung yang cemburu langsung mendekati mereka dan menyuruh So Hye memperkenalkan Joon Gi padanya.

“Oh, ini Ryoo Hae Sung.” Ucap So Hye memperkenalkan Hae Sung ke Joon Gi.


Hae Sung pun menyapa Joon Gi dengan wajah sok ngartis. Tapi Joon Gi malah menatap So Hye bingung. So Hye pun menjelaskan kalau Hae Sung adalah tokoh utama dalam dramanya. Joon Gi pun baru mengerti dan memperkenalkan dirinya ke Hae Sung.

“Kau tidak mengenalku?” tanya Hae Sung masih dengan wajah bangganya.

“Aku tidak pernah menonton tv. Aku minta maaf karena tidak tahu siapa dirimu.” Jawab Joon Gi.

“Kau bercanda, kan? Kau benar2 tidak tahu siapa diriku? Kurasa kau tidak pernah kemana2. Fotoku ada dimana2.” Ucap Hae Sung pede.


Joon Gi lalu mengajak So Hye bicara berdua. So Hye mengangguk dan mengajak Joon Gi ke teras. Hae Sung langsung menyusul mereka. Hae Sung menunggu di halaman depan teras sambil mengawasi mereka.

“Aku hanya melakukan kunjungan karena pasienku yang manja ini.” ucap Joon Gi, sambil memberikan obat So Hye.

“Aku baik2 saja.” Jawab So Hye.


Joon Gi pun meletakkan tangannya di dahi So Hye untuk memeriksa suhu tubuh So Hye. Hae Sung langsung sewot melihat itu. Hae Sung lalu teringat saat So Hye berbicara di telepon dengan seorang dokter sambil menunju parkiran.


Hae Sung pun akhirnya menyadari kalau pria yang bicara di telepon dengan So Hye waktu itu adalah Joon Gi tapi Hae Sung salah mengira. Ia pikir Joon Gi adalah pacar So Hye.

“Hong Joon Gi!” teriak Hae Sung yang cemburu.

“Kau pasti belum makan malam kan, bagaimana kalau kita makan malam.” Ajak Hae Sung.


So Hye memberikan sendok dan sumpit untuk Joon Gi. Melihat itu, Hae Sung cemburu dan juga minta sendok dan sumpitnya pada So Hye. So Hye kesal dan terpaksa memberikan sendok dan sumpit ke tangan Hae Sung. Sementara bapak dan ibu pemilik kabin tampak sibuk memanggang daging.

“Jadi kau seorang dokter?” tanya Hae Sung pada Joon Gi.

“Aku bekerja di Rumah Sakit Sungdong.” Jawab Joon Gi.

“Jadi kau tidak memiliki rumah sakit sendiri? Karena itu kau membuka praktek di rumah sendiri?” tanya Hae Sung sok tau.


So Hye pun langsung menyumpal mulut Hae Sung dengan berkata kalau Joon Gi adalah direktur di rumah sakit itu. Hae Sung langsung diam. Ibu pemilik kabin pun langsung memuji Joon Gi. Bapak si pemilik kabin tidak mau kalah dan ikut memuji Hae Sung. So Hye ikut memuji Joon Gi dengan mengatakan kalau Joon Gi sering melakukan kegiatan amal.  Bapak pemilik kabin juga membela Hae Sung dengan mengatakan hal yang sama.


Saat daging panggangnya sudah siap, So Hye dengan manisnya meletakkan potongan daging itu ke sendok Joon Gi. Tapi saat Hae Sung yang meminta daging panggangnya, So Hye malah melemparkan potongan daging itu ke piring Hae Sung. Hahahah…


Joon Gi lantas hendak mengambil selada, tapi Hae Sung malah menyambar selada di tangan Joon Gi. So Hye pun mau mengambilkan selada untuk Joon Gi tapi Hae Sung lagi2 menyambar selada di tangan So Hye. So Hye pun langsung menarik napas kesal melihat sikap Hae Sung yang kekanak2an.


Seol mengantarkan Sang Wook pulang ke rumahnya. Sang Wook bertanya kapan mereka akan bertemu lagi. Seol pun langsung menatap heran Sang Wook.

“Kita harus pergi ke tempat yang tidak kita datangi hari ini, Noona-ssi.” Ucap Sang Wook.

“Noona-ssi?” tanya Seol sambil tertawa.

“Kau sendiri yang bilang namamu Noona.” Jawab Sang Wook.

“Jangan bermain2 dan belajarlah dengan giat.” Ucap Seol sambil mengelus2 rambut Sang Wook.

“Aku bukan pelajar. Aku penga, ah bukan. Aku sudah dewasa. Aku bekerja di perusahaan yang besar dan aku bukan anak2.” Jawab Sang Wook.

“Temukan seorang gadis cantik dan bersenang2lah.” Ucap Seol, lalu pergi.

Sang Wook senyam senyum menatap kepergian Seol. Seol sambil berjalan pergi melambaikan tangannya pada Sang Wook. Sang Wook makin tersenyum lebar dan membalas lambaian tangan Seol.

“Kim Sang Wook, kau sudah gila. Aku sudah merindukannya. Tapi seperti apa kehidupannya? Dia selalu pergi ketika waktunya berakhir. Seperti Cinderella.” Ucap Sang Wook.


Joon Gi berkata, kalau daging sapi yang sedang dimakannya rasanya sepertinya sosis. So Hye spechleess dan bertanya apa Joon Gi tidak pernah makan sosis. Joon Gi balik bertanya, haruskah ia makan sosis. Bapak pemilik kabin lantas berkata kalau mereka kehabisan kayu bakar. Joon Gi ingin mencari kayu bakar, tapi Hae Sung berkata dia yang akan mencari kayu bakar karena Joon Gi adalah tamu di kabinnya.


Hae Sung pergi mengambil kayu bakar. Tapi saat melihat So Hye yang bicara berdua dengan Joon Gi, ia cemburu. Hae Sung yang cemburu pun langsung nyari perhatian dengan pura2 terkilir saat mengambil kayu bakar. So Hye langsung panik melihatnya.


Joon Gi pun langsung mengecek kondisi Hae Sung. Hae Sung menjerit2 kesakitan. Lebay amat aaah… Hae Sung berkata, kalau ia sudah mulai merasa sakit sejak jatuh dari tebing karena menyelamatkan seorang wanita. So Hye pun merasa bersalah mendengarnya. Joon Gi lantas menyuruh Hae Sung melakukan X-ray. Mendengar itu, Hae Sung langsung berkata kalau seorang pria harus mampu menahan beberapa rasa sakit.


Ponsel Hae Sung berdering. Telepon dari Jin Sook.

“Ryoo Hae Sung di sana, kan!” bentak Jin Sook.

“Ini siapa?” tanya So Hye.

“Kau tidak tahu nomor Direktur perusahaanmu! Cepat berikan ponselnya pada Hae Sung!” bentak Jin Sook.


So Hye pun langsung memberikan ponselnya pada Hae Sung. Jin Sook pun langsung menyemprot Hae Sung karena membatalkan perjalanan ke China dan memilih bersama So Hye. Hae Sung pun langsung beranjak keluar. Barulah diluar, dia menjawab telepon Jin Sook. Hae Sung berkata kalau ia tidak pernah bilang akan pergi.

“Kenapa? Kau tidak mau menyetir? Haruskah aku mengirim helicopter untuk menjemputmu! Project ini nilainya 20 miliar won! Jika kita gagal bekerja sama dengan Media China, apa kau mau bertanggung jawab!” tanya Jin Sook.

“Kenapa harus aku? Kenapa Presdir Wang mengundangku ke acara putrinya?”

“Ini lebih baik daripada membuat skandal dengan So Hye. Jika kau tidak mau ke sini, aku tidak akan membiarkan Lee So Hye. Kau tahu kan apa yang bisa kulakulan? Jadi sebaiknya kau datang ke sini.” Ancam Jin Sook.


Joon Gi dan So Hye mengantarkan Hae Sung ke depan. So Hye tampak kecewa karena Hae Sung harus pergi. Hae Sung berbohong, ia berkata kalau perusahaan China sangat menginginkan kedatangannya. So Hye pun langsung kesal dan mengajak Joon Gi masuk. Hae Sung pun terpaksa pergi meninggalkan So Hye berdua dengan Joon Gi.


Dalam perjalanan kembali ke Seoul, Hae Sung teringat saat Jin Sook mengancamnya. Saat itu, Jin Sook memberinya sebuah artikel dan berkata kalau artikel itu sampai tersebar ke media maka karir Hae Sung sebagai seorang aktor akan tamat. Jin Sook pun menunggu keputusan Hae Sung. Ia berharap Hae Sung mau bekerja sama dengan perusahaannya.


So Hye dan Joon Gi duduk di halaman. Joon Gi berkata, bahwa Hae Sung adalah orang yang menyenangkan. So Hye hanya menjawab sekenanya. Joon Gi curiga, kalau So Hye dan Hae Sung sudah saling mengenal sebelumnya. So Hye pun membenarkan kalau ia dan Hae Sung sudah cukup lama saling mengenal.

“Tapi apakah itu akan baik2 saja? Dia terluka, aku tidak yakin dia bisa menyetir sendirian.” Tanya Yeon Joo.

“Dia seharusnya baik2 saja.” Jawab Joon Gi. Joon Gi lalu bertanya kenapa Hae Sung bisa terluka.

“Ada kecelakaan di lokasi shooting. Aku bisa meninggal karena jatuh dari tebing, bukan karena kanker.” Ucap So Hye.

“Kalau begitu berarti ini masalah serius. Lalu apakah Ryoo Hae Sung-ssi adalah pria nomor satu bagimu?” tanya Joon Gi.

So Hye pun langsung tertawa sebal mendengarnya. So Hye lalu meminta Joon Gi melupakan apa yang sudah terjadi kemarin diantara mereka.


“Kemarin? Apakah ada sesuatu yang terjadi kemarin? Apakah ini…” tanya Joon Gi sambil menirukan gaya So Hye saat menari di klub kemarin.

So Hye pun langsung tertawa malu.

“Kau tidak memiliki masalah dengan pernapasanmu hari ini?” tanya Joon Gi.


So Hye mengangguk. So Hye lantas berkata kalau ia mau menjalani pengobatan.

“Itu ide yang bagus, tapi kenapa kau berubah pikiran?”

“Pikiranku terbuka saat aku jatuh ke atas airbag. Aku lega karena aku masih hidup. Kalau boleh, aku ingin hidup sedikit lebih lama. Tapi aku tidak tahu kenapa rasanya sakit sekali saat aku mengatakan ingin hidup lebih lama. Aku takut. Aku ingin hidup lebih lama. Aku ingin merasakan yang namanya jatuh cinta.” Ucap So Hye.

So Hye mulai menangis.

“Kenapa kau berpikir dirimu menjijikkan? Aku berpikir tidak ada yang lebih penting selain menemukan kebahagiaanku sendiri. Apa yang kau katakan sebelumnya, apa itu masih berlaku? Kau ingin membangun sebuah hubungan. Aku ingin menjadi yang nomor satu untukmu. Tidak masalah meskipun kau memiliki kanker.” Ucap Joon Gi.


So Hye tertegun mendengar ucapan Joon Gi. Tepat saat itu Hae Sung muncul dan melihat mereka berdua.


“Ayo berkencan.” Ucap Joon Gi lagi, membuat So Hye terkejut.


Bersambung…..

Jelas sudah sekarang kenapa Hae Sung mengkhianati So Hye. Dia menandatangani kontrak dengan Jin Sook karena takut karirnya hancur… tapi entah kenapa aku masih gak yakin Hae Sung melakukan itu cuma demi melindungi karirnya semata…..

Episode kali ini lumayan banyak scene Sang Wook-Seol… chemistry Ji Soo dan Park Si Yeon nancep bgt… tapi kayaknya untuk beberapa episode ke depan, kita gak akan bisa menikmati sweet scene  mereka dulu karena Ji Soo sedang berada dalam tahap pemulihan pasca menjalani operasi infeksi tulang..

Joon Gi nembak So Hye… kira2 apa ya jawaban So Hye? Tapi kalo diliat dari next preview sih kayaknya So Hye nerima cinta Joon Gi….

Aku semakin takut kalau karakter Joon Gi gak akan bertahan sampai ending… sejak episode dua  aku selalu berpikir kalau So Hye akan jadian lebih dulu dengan Joon Gi… baru deh nanti So Hye dan Hae Sung akan bersatu setelah Joon Gi meninggal… sebelum  meninggal, Joon Gi sempat menitipkan So Hye pada Hae Sung… tapi ini baru tebakan aku saja.. ya semoga saja tebakan aku salah… kalau tebakanku benar, berarti ini drama kedua Kim Tae Hoon yang aku tonton dimana karakternya tidak bertahan sampai ending…

[Spoiler Ep 5]

1 komentar:

  1. Gumawo min... Kok aku pbh ngena ke ship nya seol sm ji soo... Hihihi

    BalasHapus

Hide and Seek Ep 14 Part 2

Sebelumnya... Eun Hyuk pun langsung melabrak Jae Sang. Jae Sang berkata, ia harus mengikat anjingnya yang berusaha menggigitnya. Me...