Rabu, 21 September 2016

Fantastic Ep 6 Part 1

Sebelumnya...


So Hye mengajak Hae Sung tidur dengannya. Hae Sung menanggapi perkataan So Hye dengan serius, tapi kemudian So Hye tertawa. Hae Sung kecewa menyadari So Hye hanya bercanda. Tawa So Hye seketika berhenti ketika Hae Sung memepeti dirinya. So Hye bahkan sampai jatuh terduduk di sofa karena Hae Sung terus memepet dirinya.

“Apa yang kau lakukan!” protes So Hye.



Tapi Hae Sung tak peduli dan memegang kedua bahu So Hye. Keduanya lantas saling bertatapan sejenak. So Hye kemudian menutup matanya dan Hae Sung pun mulai menciumnya. Tapi belum sempat Hae Sung mencium So Hye, Chang Suk datang mengejutkan mereka. Saking kagetnya, So Hye sampai mendorong Hae Sung.

“Maafkan aku. Silahkan lanjutkan yang mau kalian lakukan.” ucap Chang Suk.

“Cha… chamkkamanyo. Aniyo.” Jawab So Hye.

“Kenapa? Kau mau pergi?” tanya Chang Suk.

“Ne.” jawab So Hye.

“Selesaikan dulu yang mau kalian lakukan.” suruh Chang Suk.

“Aku permisi.” Jawab So Hye, lalu buru2 pergi. Chang Suk mengejar So Hye. Dan Hae Sung kesal karena Chang Suk muncul tiba2.


So Hye menjelaskan kalau ia dan Hae Sung tidak melakukan apa2. Mereka hanya mendiskusikan masalah script. Hae Sung menyusul So Hye. Chang Suk bilang kalau ia pulang karena cemas kimchi yang ada di lemari pendingin akan mengeluarkan bau busuk. Begitu pintu lift terbuka, So Hye buru2 masuk ke lift. Setelah So Hye pergi, Hae Sung mengomeli Chang Suk. Chang Suk beralasan kalau ia datang karena mencemaskan Hae Sung. Hae Sung semakin kesal, ia bertanya kalau Chang Suk mencemaskan dirinya kenapa Chang Suk pergi. Hae Sung pun langsung masuk ke rumahnya.




Chang Suk emosi dan mengancam mau pergi lagi.  Tapi itu hanya sekedar ancaman. Menyadari Hae Sung tidak mencegah kepergiannya, Chang Suk langsung berkaca2 dan berteriak akan pergi. Hae Sung pun keluar. Untuk mencegah Chang Suk pergi?? No no no… Hae Sung malah berjalan melewati Chang Suk dan masuk ke lift dengan muka kesal. Hahahah….

So Hye buru2 masuk ke taksi. Hae Sung mengejar So Hye, tapi So Hye keburu pergi.


Di dalam taksi, So Hye menyesali ucapannya yang mengajak Hae Sung tidur.


So Hye akhirnya tiba di rumah. Ia terkejut mendapati Joon Gi menunggunya di halaman. Joon Gi berkata, ia sengaja menunggu So Hye karena ingin memberitahukan kabar bagus. Joon Gi berkata bahwa So Hye bisa menerima menjalani pengobatan. So Hye langsung lega. Saking leganya, kakinya sampai terasa lemas. Joon Gi langsung memegangi So Hye sebelum So Hye jatuh. Tepat saat itu, Hae Sung nongol dan terkejut melihat mereka.

“Apa2an ini? Tadi dia memberiku harapan dan sekarang dia bersama Hong Joon Ki.” Ucap Hae Sung.

Hae Sung lantas menajamkan pendengarannya. Hahaha…. Kocak parah nih gaya si Hae Sung pas nguping omongan Joon Gi-So Hye.


So Hye berterima kasih pada Joon Gi. Joon Gi berkata kalau dirinya lega So Hye baik2 saja. Joon Gi lantas mengaku ingin merayakan hal ini, tapi karena besok pagi2 sekali So Hye harus datang ke rumah sakit, jadi ia menyuruh So Hye beristirahat. Joon Gi lantas memberikan jadwal pengobatan. So Hye terharu dan berjanji akan membalas kebaikan hati Joon Gi.


So Hye beranjak pergi. Hae Sung pun langsung keluar dari persembunyiannya dan mau nyamperin si Joon Gi. Tapi So Hye balik lagi, membuat Hae Sung buru2 sembunyi. So Hye berterima kasih sekali lagi pada Joon Gi. Setelah mengucapkan itu, So Hye pun akhirnya benar2 pergi. Setelah So Hye pergi, Hae Sung langsung menghampiri Joon Gi.

“Hong Joon Gi, ayo kita bicara.” Tegas Hae Sung.

“Soal apa?” tanya Joon Gi.

“Hubunganmu dengan Lee So Hye.” Jawab Hae Sung.

“Kenapa kau tidak menanyakannya langsung pada Penulis Lee?” tanya Joon Gi sembari tersenyum lebar.


“Anio, aku ingin menanyakannya padamu.” Jawab Hae Sung.

“Kau benar2 ingin tahu hubunganku dengan Lee So Hye?” tanya Joon Gi.


Joon Gi ngajak Hae Sung main billard. Hae Sung protes, ia berkata ia hanya ingin tahu hubungan Joon Gi dan So Hye. Joon Gi berkata bahwa dirinya akan memberitahu hubungan apa yang ia dimilikinya dengan So Hye jika Hae Sung berhasil mengalahkannya. Hae Sung pun langsung tertawa kesal.

“Kau tahu cara mainnya, kan?” tanya Joon Gi.

“Nilaiku 400.” Jawab Hae Sung.

“Aku 300.” Ucap Joon Gi, yang langsung membuat wajah Hae Sung mengkeret.

“Sudah lama sekali aku tidak memainkan ini. 300 terdengar seperti angka yang bagus untukku.” Jawab Hae Sung.

“Ayo mulai.” Ajak Joon Gi.

“Kenapa dia tiba2 mengajakku main ini?” ucap Hae Sung panik.




Hae Sung mulai menatap tajam bola kuning di depannya. Ia berusaha lebih focus terhadap bola yang akan dibidiknya. Tapi sayangnya ia gagal memasukkan bola ke dalam lubang. Joon Gi langsung ketawa geli, sedangkan Hae Sung malah menyalahkan tongkat billiard nya.




Joon Gi lantas menukar tongkatnya dengan tongkat Hae Sung. Dengan satu kali tembakan, Joon Gi sukses menyodok bola putih dan tepat mengenai bola merah yang langsung masuk ke lubang. Hae Sung mulai cemas melihatnya. Joon Gi terus saja berhasil memasukkan bola.




Tinggal bola terakhir, Hae Sung menatapnya dengan cemas. Joon Gi yang tahu kecemasan Hae Sung itu pun sengaja mengalah agar Hae Sung menang. Hae Sung langsung bersorak senang karena berhasil mengalahkan Joon Gi, tanpa menyadari Joon Gi yang sengaja mengalah.




Sambil makan jajangmyeon, Hae Sung menagih janji Joon Gi. Joon Gi pun menjelaskan kalau diantara ia dan So Hye tidak ada hubungan apapun. Hae Sung langsung ketawa lebar mendengarnya. Tapi tawanya seketika lenyap saat Joon Gi mengaku akan terus mengejar So Hye. Hae Sung pun langsung menatap sebal Joon Gi, sedangkan Joon Gi membalas tatapan sebal Hae Sung itu dengan senyuman manis.


Hae Sung balik ke rumahnya dengan hati berbunga2. Sampai di rumah, ia langsung nyariin Chang Suk tapi Chang Suk gak ada di manapun. Hae Sung lantas menerima SMS dari Chang Suk. Dalam pesannya, Chang Suk meminta Hae Sung mengingat bahwa ia menyukai Hae Sung. Chang Suk juga melarang Hae Sung mencarinya. Chang Suk mengaku bahwa ia akan mengejar mimpinya dan menyuruh Hae Sung mencari manager baru. Chang Suk juga menyertakan beberapa fotonya dengan berbagai macam pose. Hahahahaha..


Chang Suk menunggu di tepi jalan. Begitu melihat mobil Hae Sung, Chang Suk langsung lari ke tengah jalan, kemudian merentangkan tangannya dan meneriakkan nama Hae Sung dengan mata berkaca2. Hae Sung langsung panik karena namanya disebut keras2. Wkwkwkwkwk….


“Bagaimana kau bisa tahu aku ada di sini?” tanya Chang Suk manja.

Chang Suk lantas berlari menghampiri Hae Sung.

“Apa maksudmu bagaimana aku tahu? Kau sendiri yang memberitahuku.” Jawab Hae Sung.


“Aku tahu kau pasti datang.” Ucap Chang Suk, lalu memeluk erat Hae Sung.

“Aku tidak pernah membantumu, tapi kenapa kau masih menyukaiku?” tanya Chang Suk.

“Kapan aku bilang menyukaimu!” jawab Hae Sung kesal sambil mendorong tubuh Chang Suk.

“Ada apa dengan wajahmu? Kenapa kau begitu kurus?” tanya Chang Suk cemas seraya menyentuh wajah Hae Sung.


“Apa maksudmu aku kurus? Naiklah ke mobil.” Jawab Hae Sung.

“Anio. Aku hanya akan mengganggumu.” Tolak Chang Suk.

“Ya sudah kalau gitu berdiri saja di sini!” teriak Hae Sung kesal.

“Kenapa bintang top menyetir sendirian!” Chang Suk balas teriak, membuat Hae Sung diam seketika.

“Aku yang menyetir.” Jawab Chang Suk pelan.


Sampai di rumah, Chang Suk langsung masakin ramen untuk Hae Sung. Chang Suk senang melihat Hae Sung menyantap ramennya dengan lahap.

“Kau tidak lagi mempermasalahkan CEO Choi sekarang? Aku yang mempekerjakanmu. Aku boss mu.” Ucap Hae Sung.

“Jinjja?” jawab Chang Suk senang dan langsung memeluk Hae Sung.

“Aku akan melakukan apapun yang kau mau. Katakan saja padaku.” Ucap Chang Suk.

“Tolong dekatkan aku dengan Penulis Lee.” Pinta Hae Sung.

“Hae Sung, kau berada di tangan yang tepat. Aku akan melakukannya.” Jawab Chang Suk.

“Bisakah aku mempercayaimu?” tanya Hae Sung.


Chang Suk pun mengangguk. Hae Sung lantas pamit ke kamarnya.

“Sampai ketemu di mimpimu. Anio, ketemu Penulis Lee dalam mimpi. Istrimu, Penulis Lee.” Ucap Chang Suk.


Hae Sung masuk kamarnya dengan hati berbunga. Tapi ia langsung diam seketika saat teringat So Hye yang menemui Joon Gi tadi. Hae Sung pun berusaha mengira2 apa yang dibicarakan So Hye dan Joon Gi. Ia teringat gerakan bibir So Hye saat So Hye mengucapkan kata terima kasih pada Joon Gi.

“Terima kasih untuk apa? Kenapa dia dibayar?” gumam So Hye.


Hae Sung pun langsung memikirkan apa yang dibicarakan So Hye dan Joon Gi saat itu.

Flashback….

Dalam versi Hae Sung, So Hye mengadu pada Joon Gi kalau ia tak menerima pembayaran dari Jin Sook. Joon Gi lantas memberikan amplop yang isinya uang. Ia memaksa So Hye menerima uang itu dengan syarat So Hye harus kencan dengannya. Tapi So Hye nolak dan mengaku mencintai Hae Sung. So Hye berkata, kalau ia hanya meminta Hae Sung tidur dengannya. Joon Gi bilang hal itu tidak masalah dan ia tak akan menyerah. Joon Gi lantas mengaku kalau ia lebih kaya dari Hae Sung karena ia seorang dokter. Karena itulah, So Hye berterimakasih dan berjanji akan membalas kebaikan Joon Gi.

Flashback end….

“Aku yakin dia meminjam uang darinya. Sekarang aku bisa memecahkan puzzle ini. Sekarang permainan ini sudah berakhir.” Ucap Hae Sung.


Hae Sung lantas push up di atas tempat tidurnya dan berkata kalau ia tidak akan melepaskan So Hye. LOL LOL LOL




Jin Tae kembali ke rumahnya dengan wajah lelah. Seol yang mau nyuciin kemeja Jin Tae tanpa sengaja melihat noda lipstick di kemeja Jin Tae. Ia pun langsung teringat pada Mi Do yang mengenakan lipstick dengan warna sama.


Jin Tae sudah tidur sambil memeluk bantal Seol. Dengan wajah kesal, Seol berusaha mengambil bantalnya tapi tiba2 Jin Tae bangun dan langsung menariknya ke tempat tidur. Jin Tae mau menyentuh Seol. Seol yang tak sudi disentuh Jin Tae, langsung mendorong Jin Tae hingga Jin Tae jatuh ke lantai.

“Ada apa denganmu? Jika kau menolakku, itu artinya kau melalaikan tugasmu sebagai seorang istri.” Protes Jin Tae.

“Haruskah aku disentuh oleh pria yang di kemejanya ada bekas lipstick wanita lain? Apa ada hukum yang mengatakan seperti itu?” jawab Seol sambil menatap tajam Jin Tae.

“Kau menuduhku lagi. Katakan, katakan dimana bekas lipsticknya?” tanya Jin Tae.


Seol yang kesal karena Jin Tae masih gak mau ngaku akhirnya memukul wajah Jin Tae dengan bantal dan beranjak pergi. Jin Tae pun langsung kesal dengan Mi Do yang meninggalkan bekas lipstick di kemejanya.


Seol pergi ruang penyimpanan anggur. Ia duduk di tangga dan terdiam. Beberapa saat kemudian, Seol mengambil ponselnya dan membaca artikel mengenai kasus pelecehan di internet. Ibu mertuanya tiba datang, membuatnya terkejut. Seol beralasan kalau ia tidak bisa tidur, jadi ia duduk di sana. Tapi Seol malah dimarahi cuma karena nyalain lampu. Ibu Jin Tae bilang tidak ada listrik yang gratis. Ibu Jin Tae juga melarang Seol masuk ruang penyimpanan anggur karena harta keluarganya ada di sana.
 
Dengan terpaksa Seol balik ke kamarnya dan menemukan Jin Tae udah tidur pulas. Seol memilih tidur di lantai, ketimbang satu kasur ama Jin Tae. Saat mau memejamkan mata, pesan dari Sang Wook masuk.

Noona-ssi, kau sudah tidur. Aku ada kuis untukmu. Kalau kau bisa menjawabnya, kau memenangkan 20 liter bensin. Benih apa yang tidak akan pernah tumbuh.


Seol menjawab, Dongsaeng-ssi.

Sangg Wook langsung ketawa dengan jawaban Seol. Sang Wook pun memberitahu jawabannya. Jawabannya adalah vitamin C. Tak lama kemudian, Sang Wook mengatakan kalau jawaban Seol juga benar.

Berarti aku memenangkan hadiah utama?


Aku akan memberikannya padamu. Noona-ssi, sebenarnya aku sudah mengetahui namamu. Namamu sangat unik dan cantik. Aku tahu namamu, tapi kau tidak tahu namaku. Rasanya tidak adil. Namaku adalah Kim Sang Wook.


“Kim Sang Wook?” gumam Seol. Wajah Seol lantas berubah cemas karena Sang Wook udah tahu namanya. Tiba2, Jin Tae bangun mengejutkan Seol. Seol langsung menyembunyikan ponselnya. Pesan Sang Wook kembali masuk. Dalam pesannya, Sang Wook tanya apa Seol marah.




Sang Wook yang mau berangkat kerja terkejut mendapati motor Seol tidak ada di depan asramanya. Sang Wook langsung menghubungi Seol, tapi Seol tidak menjawab. Sang Wook yang cemas kalau motor Seol hilang mengirimkan pesan pada Seol.

Noona-ssi, apa kau membawa motormu?

Sang Wook nungguin Seol, tapi karena ia udah telat, akhirnya ia memutuskan pergi kerja.


Tim produksi satu per satu mulai berdatangan ke penthouse Hae Sung. Sutradara Yoon sibuk menyuruh tim nya hati2 supaya tidak merusak lantai kayu Hae Sung. Sibuk mengawasi tim nya, Sutradara Yoon sampai tidak menyadari ada tangga kecil di depannya. Sutradara Yoon terpeleset.

So Hye datang. Begitu melihat So Hye, Chang Suk langsung menyambut So Hye. Chang Suk memberitahu So Hye kalau Hae Sung menunggu So Hye di kamar. So Hye pun bergegas menuju kamar Hae Sung. Begitu So Hye pergi, Chang Suk langsung ngasih kode ke Hae Sung kalau So Hye sudah datang.


Begitu melihat So Hye, Hae Sung langsung memamerkan semua uangnya dengan wajah bangga. Tapi So Hye biasa melihat uang Hae Sung. Hae Sung lantas meminta So Hye melupakan soal ganti rugi mobilnya yang ditabrak Seol. Hae Sung juga meminta So Hye memberitahunya jika So Hye butuh uang. So Hye bilang kalau dia tidak butuh uang Hae Sung. Hae Sung lantas ngasih kode ke So Hye dengan mengelus2 dadanya.

“Kenapa kau melakukan itu? Kau tidak akan mengekspos tubuhmu hari ini.” ucap So Hye kesal.

“Aku hanya latihan, dan… aku lupa.” Jawab Hae Sung.

“Kau sudah selesai bicara, kan? Aku pergi.” Ucap So Hye.


Tapi Hae Sung malah menahan So Hye dan bertanya kapan hari mereka dimulai. So Hye bingung. Tapi setelah Hae Sung mengingatkannya tentang apa yang dikatakannya kemarin, ia langsung panik dan menutup mulut Hae Sung. Tapi Hae Sung malah kesenangan bisa berdekatan dengan So Hye.

“Lupakan apa yang terjadi kemarin!” ucap So Hye.

“Kenapa aku harus melupakannya? Kita akan bicarakan ini lagi nanti setelah shooting selesai.” Jawab Hae Sung.

“Hari ini aku sudah ada janji.” Ucap So Hye.

“Dengan siapa? Jangan bilang dengan Hong Joon Ki.” Tebak Hae Sung.

Belum lagi dapat dijawab So Hye, asisten Sutradara Yoon datang menyuruh Hae Sung siap2 karena shooting akan dimulai. Dengan gaya lebay nya, Hae Sung tersenyum dan berkata kalau ia akan segera keluar.


Joon Gi mempertemukan So Hye dengan beberapa pasien kanker. Pasien pertama bernama Kim Yoo Eun yang juga divonis kanker payudara. Setelah menjalani kemoterapi, sel kanker Yoo Eun malah semakin bertambah besar. Itulah alasan Yoo Eun mengikuti program uji klinis. Pasien kedua juga mengidap kanker payudara yang sudah menyebar sampai ke kelenjar getah beningnya. Karena penyakitnya, pasien kedua mengaku ditinggal kabur suaminya yang pergi bersama perempuan lain. Pasien ketiga bernama Kim Mi Ae yang mengidap kanker payudara stadium 4 tapi belum sampai menyebar ke bagian lain. Mi Ae mengaku bahwa suaminya mengalami kecelakaan dan lumpuh. Ia memiliki seorang anak yang masih kecil dan harus menjalankan bisnisnya sendiri karena itulah ia tidak mau mati sekarang. So Hye tersentuh mendengarnya. Mi Ae mengajak mereka berjuang melawan penyakit yang mereka idap. Sekarang giliran So Hye yang memperkenalkan dirinya.

“Namaku Lee So Hye. Aku mengidap kanker payudara stadium 4 yang sudah menyebar sampai ke paru2. Aku divonis kanker belum lama ini. Setelah mendengar cerita kalian, aku merasa bahwa aku sangatlah cengeng. Aku akan berjuang melawan penyakit ini.” ucap So Hye.

“Apakah kau memberitahu keluarga dan sahabatmu kalau kau memiliki kanker?” tanya Yoo Eun.

“Aku belum memberitahu mereka.” Jawab So Hye.

“Aku memiliki waktu yang sulit karena itu. Aku tidak ingin membuat mereka cemas dan aku juga tidak ingin dikasihani.” Ucap Yoo Eun.

“Tapi kau harus tetap memberitahu keluargamu. Kau tidak bisa berjuang sendirian melawan penyakitmu.” Ucap pasien kedua.


So Hye merasa lebih tenang setelah bertemu dengan ketiga pasien kanker itu. So Hye merasa seperti bertemu dengan para prajurit di tengah medan pertempuran.  Joon Gi berkata, orang2 yang tidak pernah memiliki penyakit itu tidak akan tahu bagaimana rasanya.

“Lalu bagaimana denganmu? Apa penyakitmu sudah sembuh?” tanya So Hye.

“Aku masih berjuang. Aku masih berada di medan pertempuran.” Jawab Joon Gi.

“Tapi kau tidak terlihat seperti pasien kanker.” Ucap So Hye.


“Aku rasa kau akan terbiasa nantinya.” Jawab Joon Gi, yang langsung disambut tawa So Hye.

“Tapi apa kau sudah memberitahu Ryoo Hae Sung-ssi?” tanya Joon Gi.

“Aku belum memberitahunya. Aku berharap aku akan mendapat hasil yang baik dalam program uji klinis.” Jawab So Hye.

“Saat aku divonis kanker, aku memiliki seorang kekasih. Tidak peduli betapa keras aku mengusirnya, dia tetap bertahan di sisiku selama 2 tahun, lalu dia pergi. Dia sudah menikah sekarang dan hidup dengan baik. Aku memikirkan ini dari waktu ke waktu. Jika aku menyuruhnya pergi tanpa memberitahu penyakitku, hal besar apa yang akan terjadi? Dia tidak akan menyalahkan dirinya sendiri dan dia akan lebih bahagia. Tapi jika aku jadi dia, aku pasti ingin tahu. Walaupun aku tidak bisa tinggal di sisinya sampai akhir, aku akan merasa lega karena aku bisa melakukan sesuatu untuknya.” Ucap Joon Gi.


Sang Wook menghadap Jin Tae. Jin Tae memberikan berkas kasus pelecehan pada Sang Wook. Sang Wook terkejut membaca berkas itu, klien mereka orang Vietnam. Jin Tae meminta pendapat Sang Wook. Sang Wook berkata, kasus itu sangat sulit karena korban dan pelaku sudah menikah tapi Sang Wook tetap yakin kalau ada celah agar mereka bisa menang. Jin Tae pun meminta Sang Wook yang menangani kasus itu. Sang Wook senang dan berjanji akan melakukan yang terbaik.

Ponsel Sang Wook berdering. Satu pesan masuk, pesan dari pihak asuransi. Tapi Jin Tae malah mengira pesan itu dikirimkan oleh pacar Sang Wook. Sang Wook tersipu malu dan menjelaskan kalau ia belum memiliki pacar.

“Haruskah aku mengenalkan seseorang padamu?” tawar Jin Tae.

“Sebenarnya, ada seseorang yang kusukai.” Jawab Sang Wook.


“Aku penasaran siapa dia. Perkenalkan dia padaku.” Pinta Jin Tae.

“Baiklah, kalau ada kesempatan pasti akan kuperkenalkan dia padamu.” Jawab Sang Wook.

“Haruskah kuberitahu caranya bagaimana agar kau mendapatkannya? Hormatin dia.” ucap Jin Tae.

“Terima kasih atas nasehatmu.” Jawab Sang Wook.

“Kalau kau ingin dihormati, kau juga harus menghormatinya.” Ucap Jin Tae.

“Istrimu pasti bahagia sekali. Dia beruntung bisa bertemu pria sepertimu.” Jawab Sang Wook.

Pengen ketawa aku denger si Jin Tae ngomong gitu.. sok2an nyuruh Sang Wook menghormati wanita, dia sendiri gak pernah menghormati Seol.. ckckck… dan aku lebih ngakak lagi pas dia bilang laki2 akan dihargai jika menghargai wanita… pantes aja Seol gak menghargai dia, wong dia gak menghargai Seol..


Jin Sook mengundang Sang Hwa ke rumahnya. Jin Sook ingin tahu apa So Hye sudah mendapatkan lokasi shooting yang baru. Sang Hwa mengiyakan dan memberitahu Jin Sook kalau So Hye akan mengedit script nya. Sang Hwa lantas ingin tahu kenapa Jin Sook ingin bertemu dengannya. Jin Sook pun tersenyum licik dan menunjukkan naskah Hitman pada Sang Hwa.

“Kau yang menulis ini?” tanya Jin Sook.

“Penulis Lee yang menulisnya.” Jawab Sang Hwa.

“Tapi ada namamu di siana.” Ucap Jin Sook.

“Aku mengeditnya dan meletakkan namaku.” Jawab Sang Hwa.
 
“Kau memberikan banyak ide saat rapat. Kau menyumbang kontribusi besar.” Ucap Jin Sook.

“Karena aku asisten penulis.” Jawab Sang Hwa.


Jin Sook lantas memberikan selembar cek pada Sang Hwa. Jin Sook bilang uang itu untuk biaya operasi ayah Sang Hwa. Sang Hwa terkejut karena Jin Sook tahu soal operasi ayahnya. Seol yang sedang bersih2 menguping pembicaraan mereka dan mulai mencium aroma busuk.

“Kudengar kau belajar keras untuk Ujian Nasional dan kau memutuskan menjadi seorang penulis untuk mendapatkan uang. Kau sangat kompeten dan pintar. Apa kau selamanya ingin jadi asisten penulis seperti ini dan membuang ide di kepalamu? Kau harus memulai debut dan menulis dramamu sendiri.” Ucap Jin Sook.

“Penulis Lee bilang dia akan membantuku debut.” Jawab Sang Hwa.

“Dia mengatakan itu lagi? Dia berbohong. Apa alasannya dia akan membantumu? Dia menulis 10 drama! Pernahkah kau melihat dia membantu seseorang debut? Dia hanya memikirkan dirinya. Tandatangani kontrak denganku. Drama ratusan episode. Aku akan memberimu 8 juta won per episode.” Ucap Jin Sook.

Sang Hwa kaget, apa?


“Dengan uang segitu, kau bisa membeli apartemen. Terima uang ini dan cepat kunjungi ayahmu. Aku akan menyiapkan kontraknya.” Jawab Jin Sook.


Seol yang menguping pun cemas dan langsung meng-SMS So Hye. Tapi baru saja mulai mengetik pesannya, ibu mertuanya sudah datang dan mengomelinya karena ia sibuk memainkan ponsel. Ibu mertua Seol lantas mengajak Seol ke ruang penyimpanan anggur.


Sang Hwa balik ke studio. Mulai sekarang rumah So Hye aku sebut studio aja ya, karena emang lebih mirip studio sih. Ia langsung mencari So Hye, tapi So Hye belum pulang. Sang Hwa pun akhirnya duduk di tangga dan merenung.

Dimanakah So Hye? So Hye mulai menjalani program uji klinisnya di rumah sakit. So Hye menerima panggilan dari Sang Hwa. Sang Hwa tanya kapan So Hye akan kembali. So Hye berbohong, ia berkata bahwa dirinya sedang menulis di suatu tempat. Sang Hwa tampak kecewa. Suara lemas Sang Hwa membuat So Hye curiga Sang Hwa sedang sakit. Sang Hwa pun ingin mengatakan sesuatu pada So Hye, tapi So Hye langsung memotong perkataan Sang Hwa. So Hye bilang kalau ia sedang tidak bisa bicara. So Hye pun menutup teleponnya.


Sang Hwa semakin kecewa. Sang Hwa lantas melihat cek yang diberikan Jin Sook. Beberapa saat kemudian, ia mengambil sebuah kotak dan mulai mengemasi barang2nya.


Seol berusaha menghubungi So Hye, tapi nomor So Hye tak aktif. Seol akhirnya menghubungi Mi Sun dan menanyakan nomor Hae Sung.


Pil Ho dan Mi Sun mengantarkan Seol ke penthouse Hae Sung. Pil Ho mau ikut turun, tapi Mi Sun melarangnya dan menyuruhnya menunggu di mobil.


Mi Sun keluar dari lift dan langsung bertemu Chang Suk. Ia menyapa Chang Suk dengan suara keras. Chang Suk langsung menyuruh Mi Sun diam dan memberitahunya kalau sedang ada shooting di sana. Tak lama kemudian, Seol menyusul keluar dari lift. Chang Suk langsung terpesona melihat Seol.


Seol dan Mi Sun takjub melihat penthouse Hae Sung. Hae Sung sendiri sedang shooting adegan makan. Mi Sun dan Seol terlihat senang bisa melihat Hae Sung shooting, sementara di belakang Chang Sung tak hentinya menatap Seol.


“Hae Sung-ah!” seru Mi Sun begitu shooting selesai.


Hae Sung terkejut mendengar cerita Seol. Sementara di pojokan, Chang Suk menatap Seol tanpa berkedip. Hae Sung berusaha menghubungi So Hye, tapi sayangnya nomor So Hye masih tidak aktif.


“Kenapa kita tidak bisa menghubungi So Hye? Apa dia sedang menulis dan mematikan ponselnya?” tanya Seol.

“Jangan2, dia sedang bersama Dokter itu.” ucap Mi Sun.

Hae Sung pun langsung melempar ponselnya ke atas meja mendengar ucapan Mi Sun. hahaha… Mi Sun pun langsung berkata kalau ia hanya bercanda.

“Ini bukan waktunya untuk cemburu. Kau tidak tahu nomornya?” ucap Mi Sun.


Dan Hae Sung pun langsung menghubungi Rumah Sakit Sungdong tapi sayangnya Joon Gi sedang off. Mi Sun dan Seol langsung menarik napas kecewa. Hae Sung lantas mengantarkan Mi Sun dan Seol ke depan.

“Suruh dia menelpon kami kalau kau bertemu dengannya.” Pinta Seol.

“Baiklah.” Jawab Hae Sung.

“Aku masih ada di pihakmu. Gunakan kesempatan ini dan jadilah pahlawan untuknya. Berjuanglah!” ucap Mi Sun.


Chang Suk masih terus menatap Seol. Mi Sun dan Seol pamit. Saat Mi Sun dan Seol pergi, Chang Suk yang sudah terhipnotis oleh kecantikan Seol, mengikuti Seol. Tapi Hae Sung langsung menariknya.


“Siapa wanita yang cerdas itu?” tanya Chang Suk.

“Sadarlah. Dia sudah menikah.” Jawab Hae Sung.

Chang Suk terkejut.

“Kita masih punya waktu sampai nanti malam, kan? Aku pikir aku harus pergi ke suatu tempat.” Ucap Hae Sung, lalu pergi.


Begitu Hae Sung pergi, Chang Suk langsung pasang muka sedih.

“Sudah menikah? Kenapa?” gumam Chang Suk…. Poor Chang Suk, tapi ekspresinya lucu abis.


Joon Gi masuk membawakan minuman untuk So Hye sambil bersiul. Tapi ia langsung terdiam saat melihat So Hye tidur di hammock nya. Joon Gi lantas meletakkan dua cangkirnya di atas meja pelan2, lalu mengambil selimut di kursi dan menyelimuti So Hye.

Joon Gi lalu duduk dan menatap wajah So Hye dan tersenyum.


Hae Sung mendatangi rumah sakit Joon Gi dengan memakai kacamata hitam dan masker hitam. Hae Sung meminta nomor Joon Gi pada resepsionis, tapi resepsionis menolak memberikannya. Hae Sung pun terpaksa membuka masker dan kacamatanya. Wajah si resepsionis pun seketika berubah sumringah melihat Hae Sung.


Joon Gi masih menatap wajah cantik So Hye yang tertidur pulas. Saat ponselnya berdering, ia buru2 lari keluar agar tidak mengganggu tidur So Hye. Joon Gi pun terkejut begitu menerima telepon.


Sudah bisa dipastikan Hae Sung lah yang menghubungi Joon Gi langsung ke rumah sakit menemui Hae Sung.

“Apa So Hye ada bersamamu?” tanya Hae Sung.


Joon Gi mengiyakan. Hae Sung langsung membuka kacamatanya dan menatap sebal ke arah Joon Gi. Hahaha…

“Kalau begitu katakan dimana dia?” suruh Hae Sung.

Joon Gi pun kembali mengerjai Hae Sung dengan berkata kalau ia tidak bisa memberitahu Hae Sung dimana So Hye.

“Kau melakukan ini lagi. Ada hal penting yang mau kukatakan. Ini mendesak. Dimana dia?” ucap Hae Sung.

“Kau bisa menemuinya satu jam lagi.” Jawab Joon Gi.


Joon Gi lantas memikirkan sesuatu dan tersenyum lebar. Joon Gi pun menyuruh Hae Sung mengikutinya.


Hae Sung protes karena Joon Gi mau melakukan X-Ray padanya.

“Kita harus memeriksa tulang rusukmu. Jika kau membiarkan tulangmu patah seperti itu, bagaimana jika itu sampai menusuk organ atau pembuluh darah yang lainnya. Apa yang akan kau lakukan?” jawab Joon Gi.

“Begitukah? Aku merasakan nyeri di sini.” Ucap Hae Sung.


“Karena kau sudah di sini, cepatlah dan lakukan rontgen. Kita juga harus mengambil darah.” Jawab Joon Gi sambil tersenyum lebar.

Hae Sung langsung keringet dingin darahnya mau diambil Joon Gi. Hahaha…

“Kau bisa mencintai seseorang kalau kau sehat. Tubuh yang sehat adalah kebahagiaan terbaik yang bisa kau berikan pada seorang wanita.” Ucap Joon Gi.


“Rusukmu sudah sehat. Aku akan memberitahumu jika hasil tes darahmu sudah keluar.” Ucap Joon Gi sambil nganterin Hae Sung keluar.

“Bagaimana dengan Penulis Lee?” tanya Hae Sung.

“Benar juga, ini sudah terlalu lama. Tapi hal mendesak apa yang kau maksud?” ucap Joon Gi.

“Aku tidak akan memberitahukannya padamu.” Jawab Hae Sung.


Hae Sung lantas mengeluh karena ia harus mulai shooting lagi. Joon Gi pun menyuruh Hae Sung pergi dan berjanji akan menghubungi Hae Sung kalau bertemu So Hye.

“Kau harus menghubungiku.” Tegas Hae Sung.

Joon Gi mengangguk. Hae Sung pun pergi, tapi baru selangkah ia balik lagi nyamperin Joon Gi. Dengan pedenya, Hae Sung melarang Joon Gi menyebarkan nomor ponselnya pada orang lain. Joon Gi pun langsung ketawa mendengar ocehan Hae Sung itu, lalu berjanji tidak akan menyebarkan nomor Hae Sung. Joon Gi beranjak pergi.


“Kenapa dia terus tersenyum! Dia pria yang menyenangkan.” Ucap Hae Sung tapi dengan wajah gondok.


Joon Gi memeriksa nadi So Hye. Ia tersenyum lega karena masih merasakan nadi So Hye. 




Joon Gi lalu duduk di mejanya dan terkejut membaca artikel ttg So Hye di internet. So Hye dituduh mencuri ide Hitman milik Sang Hwa.


So Hye terbangun dan merasa lebih baik. So Hye mengaku kalau itu kali pertama ia bisa tidur sedikit lebih lama. Joon Gi lantas menyuruh So Hye membuat kepalan. So Hye penasaran apa lagi yang mau dikatakan Joon Gi kali ini.


“Ini bukan salah satu dari lelucon yang memalukan. Ini untuk membantu agar kau tidak terkejut.” Jawab So Hye.

“Ada apa?” tanya So Hye.

“Saat kau tidur, hal mengejutkan terjadi. Di internet.” Jawab Joon Gi.

“Hal mengejutkan seperti itu selalu terjadi. Tunjukkan padaku.” Ucap So Hye.


So Hye pun langsung terdiam melihat artikel dirinya yang dituding mengakui ide Hitman Sang Hwa sebagai idenya. Joon Gi tampak iba pada So Hye.

Bersambung ke part 2

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hide and Seek Ep 8 Part 2

Sebelumnya... Di ruangannya, Jae Sang kesal karena selingkuhannya tidak bisa dihubungi. "Selingkuhan yang tidak takut apapun, Wa...