Senin, 24 Oktober 2016

Fantastic Ep 16 Part 1

Sebelumnya.......


So Hye pingsan di taman setelah melihat sosok Joon Gi. Hae Sung langsung membawaa So Hye ke rumah sakit. Hae Sung menunggu di depan ruang UGD dengan wajah cemas. Tak lama kemudian, Chang Suk datang dan menanyakan keadaan So Hye.

“Aku masih belum yakin.” Jawab Hae Sung lemas.

“Akhir2 ini keadaannya sangat baik. Dia bahkan tidak memerlukan tabung oksigennya. Tapi mengapa tiba2…


Jamie pun keluar. Jamie memberitahu Hae Sung bahwa So Hye terkena emboli paru. So Hye pingsan karena sirkulasi darahnya terhalang. Hae Sung ingin tahu apa So Hye baik2 aja. Jamie bilang So Hye harus segera di operasi, tapi karena kanker pada paru2nya membuat operasi menjadi berbahaya bagi So Hye. Hae Sung terkejut.

“Kami akan mencoba melarutkan emboli dengan obat, karena kita akan melakukan kemoterapi dan pengobatan untuk emboli. Pada saat yang sama, itu akan terasa sulit baginya. Tolong bantu dia melewati semua ini.” ucap Jamie.


Hae Sung menjenguk So Hye. So Hye masih belum sadarkan diri. Hae Sung duduk disamping So Hye dan menggenggam tangan So Hye. Tak lama kemudian, So Hye sadar, namun yang mengejutkan ia tak mengenali Hae Sung. So Hye lantas mau melepaskan selang infusnya. Hae Sung berusaha mencegah. Hae Sung memaksa.

“Sadarlah! So Hye, kumohon!” teriak Hae Sung.


So Hye tersadar, ia pun kembali mengenali Hae Sung. So Hye lantas melihat sekelilingnya. Hae Sung memberitahu So Hye kalau mereka ada di rumah sakit.

“Tekanan darahmu turun jadi kau pingsan. Kau pingsan saat menungguku. Apa kau ingat?”


So Hye mengangguk lemah. Tak lama kemudian, So Hye jatuh tertidur. Chang Suk masuk dan membawa Hae Sung keluar. Hae Sung berkata, So Hye harus banyak istirahat.

“Lalu bagaimana dengan jadwal kita? Setelah kau terbukti tidak bersalah, blog Penulis Lee meledak. Semua orang meminta wawancara atau pertemuan untuk membuat film.” Ucap Chang Suk.

“Tolong tunda semuanya. Aku akan menetap di sini 24 jam sampai So Hye membaik.” Jawab Hae Sung.

“Akan kutunda semuanya, selama mungkin. Aku akan kembali ke rumah dan mengambil barang2mu.” Ucap Chang Suk, lalu pergi.




Setelah Chang Suk pergi, Hae Sung kembali ke kamar So Hye. So Hye masih tidur. Dengan wajah sedih, Hae Sung berkata ia bisa gila kalau So Hye tak bisa mengenalinya lagi.


Di rumahnya, Jin Tae sedang bersiap2 dibantu ibunya. Sang ibu memuji ketampanan Jin Tae. Jin Tae balas memuji kecantikan sang ibu. Sang ibu pun tertawa. Tak lama kemudian, Jin Sook datang sambil marah2 karena Jin Tae tak menjawab panggilannya. Jin Sook berkata, kalau mereka sedang dibombardir.


“Kau berisik sekali. Dibombardir apa maksudmu?” tanya Jin Tae.

“Jalang itu, Baek Seol, dia mengupload foto2 buku dan video dari penyimpanan wine kita.” jawab Jin Sook.


Jin Tae terkejut. Nyonya Kwak langsung terduduk lemas. Jin Sook kembali marah2 karena Seketaris Yang tidak memberitahu apa2 pada Jin Tae. Jin Tae pun melihat video yang diupload Seol. Ia marah dan langsung menghubungi Seol.


Seol sendiri tengah berada di rumah sakit bersama Jin Tae. Ia kesal saat melihat nama Jin Tae di layar ponselnya.

“Apa kau gila? Kau ingin bertindak sejauh ini!” teriak Jin Tae.

“Aku ingin menyelesaikan semuanya dengan benar. Tapi kalian lah yang membuatku melakukan semua ini. Jadi jangan pernah menelponku lagi, brengsek!” teriak Seol.


Sang Wook terkejut mendengar kalimat Seol. Seol menarik napas kesal. Tak lama kemudian, ia baru menyadari ada Sang Wook disampingnya saat ia memaki Jin Tae tadi.

“Kau tidak tahu ini? Aku dijuluki si pembuat onar di sekolah dulu.” Ucap Seol.

“Wah, kau benar2 tipeku.” Jawab Sang Wook dengan wajah syok.

Seol dan Sang Wook kemudian beranjak pergi….



Seol dan Sang Wook menjenguk So Hye. So Hye masih tertidur. Seol bertanya, apa So Hye baik saja? Hae Sung berkata, So Hye akan segera membaik. Sang Wook pun menyemangati Hae Sung dan meyakinkan Hae Sung kalau So Hye akan segera membaik.

So Hye terbangun. Ia tersenyum melihat Sang Wook.

“Kenapa lama sekali?” tanya So Hye manja sambil mengulurkan tangannya pada Sang Wook.

Dengan wajah kebingungan, Sang Wook menjabat tangan So Hye.

“Seol dan aku sedang melakukan wawancara dengan wartawan.” Jawab Sang Wook.

“Apa kau tahu betapa aku merindukanmu? Jangan pergi kemana2 lagi. Tetaplah di sisiku meski aku tertidur.” Ucap So Hye.
 
Hae Sung terkejut… Sang Wook mengiyakan pertanyaan So Hye dengan muka bingung.

Omo… scene ini harusnya bikin sedih, tapi aku malah ngakak….


Hae Sung yang cemburu akhirnya mengambil tangan So Hye dari tangan Sang Wook. Tapi So Hye tidak mengenali Hae Sung. Meski Hae Sung sudah memperkenalkan dirinya, So Hye tetap tidak bisa mengenali Hae Sung. So Hye yang tak mengenali Hae Sung pun buru2 menarik tangannya.


“So Hye-ya.” panggil Seol.

“Oh, Seol-ah. Aku terlalu mengantu. Akan tidur lagi.” Jawab So Hye lemah.
  

Diluar, Seol, Sang Wook dan Hae Sung membahas keadaan So Hye. Hae Sung berkata, obat2an membuat So Hye sulit mengenalinya. Sang Wook merasa tidak enak pada Hae Sung. Sambil menatap Sang Wook, Hae Sung berkata kalau So Hye mengira semua orang adalah dirinya.

“Maafkan aku, Hyungnim.” Ucap Sang Wook.

“Tidak perlu minta maaf. Dia mengalami delirium.” Jawab Hae Sung.


“Jangan terlalu kecewa. Dia akan segera pulih. Aku akan membuatkan bubur untuk So Hye dan makanan untukmu. Aku akan datang lagi.” Ucap Seol.

“Kau boleh datang sendiri.” Jawab Hae Sung sambil melirik Sang Wook.

“Aku akan pergi.” Ucap Sang Wook.

“Pergilah.” Jawab Hae Sung.



Setelah Sang Wook dan Seol pergi, Hae Sung bergegas kembali ke kamar So Hye. So Hye masih tidur. Hae Sung protes karena So Hye selalu saja tidak bisa mengenalinya saat mengalami delirium.


“Tidak ada yang bisa menghentikanku sekarang. Sekarang semua atau tidak sama sekali. Dia telah mencurangiku. Dia berkencan dengan pengacara muda di firma hukumku. Dia menjual cincin pernikahan kami untuk membeli mendapatkan makanan dan semua hal yang menguntungkan baginya. Dia sudah menggila dan sering bepergian naik motor setiap malam dengan pria itu. Ayo ungkapkan semuanya!” teriak Jin Tae.

“Jika mau menghadapinya seperti itu, itu hanya akan menyakitimu. Orang2 hanya akan melihatmu sebagai orang yang tidak kompeten yang merusak keluargamu.” Jawab pengacara mereka.


“Dia benar. Itu hanya akan merusak citramu!” ucap Jin Sook.


“Lalu apa kita harus diam saja setelah menerima kritik yang tidak adil begitu?” tanya Nyonya Kwak.

“Tidak begitu maksudku. Kita harus bermurah hati dan membawanya masuk, lalu kita cari jalan lain untuk membocorkan semua hal yang kau katakan tentang dirinya pada media. Pada akhirnya kau masih akan menjadi pemimpin yang dipercaya dan dapat diandalkan.” Jawab pengacara itu.


“Aku setuju.” Ucap Jin Tae.

“Tolong tulis sebuah draft untuk konferensi pers.” Suruh Jin Sook.

“Akan kulakukan.” Jawab si pengacara.

“Kalau begitu, aku akan bergabung dengan reli kampanye.” Ucap Jin Tae.



“Berhati2lah. Jangan biarkan orang2 bodoh meremehkanmu.” Jawab Nyonya Kwak.

“Kau sudah menyewa orang untuk berada di reli kampanye? Kau tahu mereka adalah pekerja paruh waktu. Wanita2 paruh baya.” Ucap Jin Sook.

“Aku sudah mengirimkan mereka ke sana. Jangan cemaskan reli kampanye itu.” jawab si pengacara.


Jin Tae tesenyum angkuh….


So Hye masih tidur. Ia tiba2 gelisah, dan tak lama ia pun membuka matanya. Begitu membuka mata, ia melihat foto2 pernikahannya yang ditempel di dinding kamarnya. Foto2 pernikahan disusun dan ditempel menyerupai bentuk love. Di tengah2 foto itu, ada tulisan yang ditulis di atas kertas merah berbentuk love.

“Aku Ryoo Hae Sung, suami Lee So Hye. Lee So Hye, istri Ryoo Hae Sung.”


So Hye tertegun, kemudian menyentuh foto2 pernikahannya. Tak lama kemudian, So Hye mengalihkan pandangannya dan menemukan Hae Sung yang tidur pulas di sofa. So Hye pun mendekati Hae Sung. Ia membetulkan selimut Hae Sung. Hae Sung terbangun.

“Aku membangunkanmu? Maafkan aku, tidurlah lagi.” Ucap So Hye.

“Lee So Hye, siapa aku?” tanya Hae Sung.

“Bintang top, Ryoo Hae Sung.” jawab So Hye.

“Kau mengenaliku sekarang?’ tanya Hae Sung.

“Sulit untuk tidak mengenalimu. Aku melihat itu sesaat setelah aku terbangun.” Jawab So Hye.

“Aku seharusnya menempatkan itu lebih cepat.” Ucap Hae Sung.


“Tentang Pengacara Kim Sang Wook, apa kau suka tipe pria seperti itu?” tanya Hae Sung.

“Tidak, kenapa?” ucap So Hye heran.

“Dia bukan tipemu, kan? Kau suka pria sepertiku, kan?” tanya Hae Sung, membuat So Hye tersenyum.

“Kau terlihat mencurigakan. Setiap kali kau mengalami delirium, kau selalu melupakan aku. Kau selalu bertanya siapa aku.” ucap Hae Sung, membuat So Hye tersipu malu.

“Aku lapar.” Ucap So Hye.

“Oh, makananmu di sini. Sebentar.” Jawab Hae Sung, lalu bergegas mengambilkan sarapan untuk So Hye.



So Hye kembali ke tempat tidur. Hae Sung meletakkan sarapan So Hye di atas meja. So Hye tampak kecewa melihat sarapannya hanyalah bubur. Hae Sung bilang kalau rumah sakit akan memberikan nasi dan segala sesuatu untuk makan siang.


So Hye mulai menyantap buburnya. Tapi baru beberapa suap, So Hye merasa mual dan langsung memuntahkan makanannya. Hae Sung terlihat sedih. So Hye mengaku kalau dirinya merasa mual dan akan makan nanti. Hae Sung lantas menatap So Hye lekat2.


“Tuan Putri So Hye sangat baik.” Ucap Hae Sung.

“Kau pasti lapar, kan?” tanya So Hye.

“Aku baik2 saja, jangan cemas. Chang Suk Hyung yang mengisi lemari es. Aku makan banyak sekali.” Jawab Hae Sung.



So Hye lantas mengalihkan pandangannya dan menemukan Joon Gi berdiri di depan jendela. Joon Gi tersenyum sembari menatap So Hye. So Hye tertegun melihat Joon Gi. Hae Sung penasaran apa yang dilihat So Hye. So Hye kembali menatap ke arah jendela dan kebingungan karena sosok Joon Gi sudah menghilang.



Reli kampanye Jin Tae berlangsung kacau. Jin Tae dilempari telur dan dihakimi banyak orang. Namanya muncul di koran2 dengan judul yang kurang mengenakkan. Mi Do yang membaca berita Jin Tae lewat ponselnya pun merasa kesal. Setelah topeng Jin Tae terkuak, Mi Do menghubungi seseorang dan berencana menghancurkan Jin Tae. Tak lama kemudian, Jin Tae datang.


“Aku sudah memperingatkanmu. Kubilang saat es nya pecah, aku tidak akan memegang tanganmu.” ucap Mi Do.


Mi Do pun bergegas pergi. Jin Tae berteriak kesal di jalanan…



Nyonya Kwak tengah berbicara dengan seseorang di telpon. Nyonya Kwak meminta bantuan orang itu dan meminta orang itu untuk mengingat masa lalu keluarga mereka yang bahagia. Usai berbicara dengan orang itu, Nyonya Kwak yang tadinya bicara dengan ramah langsung membanting ponselnya. Jin Sook yakin kalau Mi Do tidak akan mungkin mencampakkan Jin Tae.


Tak lama kemudian, Jin Tae pulang dan memberitahu ibunya kalau Mi Do sudah mencampakkannya. Jin Sook kaget. Seketaris Yang datang dengan terburu2. Ia membawa sebuah kotak yang isinya uang dan berkata kalau Kepala Kejaksaan yang mengembalikan itu.


Jin Tae makin panik… Tak lama kemudian, orang2 dari kantor kejaksaan datang membawa surat perintah penggeledahan. Tak hanya rumah Jin Tae yang digeledah, tapi juga firma hukum Jin Tae dan kantornya Jin Sook. Jin Sook yang mendapat kabar dari seketarisnya tentang kantornya yang digeledah pun syok.



Sang Wook dan Seol keluar dari kantor kejaksaan. Mereka lega karena masalah mereka sudah beres. Sang Wook berkata, kalau Seol sudah membuat keputusan yang bagus. Sang Wook memuji keberanian Seol.

“Ini semua berkat dirimu, Dongsaeng-ssi. Aku sudah terbiasa memanggilmu seperti itu.” jawab Seol.

“Aku akan merubah namaku menjadi Kim Dongsaeng.” Ucap Sang Wook, membuat Seol tertawa.


“Daripada kau membayar biaya untukku, akan lebih menyenangkan kalau kita bisa pergi berkendara bersama.” Ucap Sang Wook.

“Apa itu cukup?” tanya Seol.

“Aku masih belum memberitahumu berapa kali kita harus berkendara.” Jawab Sang Wook.

Seol pun tertawa….

“Haruskah kita menghantam jalanan itu sekarang?” tanya Seol.

“Kedengarannya bagus. Ayo pergi.” Jawab Sang Wook.



Keesokan harinya…. di rumah sakit… Seol mengisi kulkas So Hye sampai penuh. Mi Sun tampak memijit lengan So Hye. So Hye mengaku bahwa dirinya baik2 saja dan mengizinkan kedua sahabatnya pulang. So Hye berkata kalau ia ingin sendiri.

“Kau harus banyak makan bubur. Apa ada yang ingin kau makan?” tanya Seol cemas.

“Obat macam apa itu, kenapa banyak sekali makanan yang tidak boleh kau makan? Mereka bahkan melarangmu makan kubis brussel.” Protes Mi Sun.

“Aku mau tidur. Hae Sung akan datang, jadi kalian bisa pergi.” Ucap So Hye.

“Beritahu aku kalau ada sesuatu yang ingin kau makan.” Jawab Seol.

“Baiklah.” Ucap So Hye.

“Kami akan pergi. Istirahat, ya.” jawab Mi Sun.

Begitu kedua sahabatnya pergi, So Hye muntah lagi.



Hae Sung menemui Jamie di rumah kaca. Jamie menyerahkan surat penjelasan dan persetujuan operasi pada Hae Sung. Jamie berkata, kalau mereka tidak bisa menyingkirkan embolus. Jika tekanan darah So Hye terus menurun, mereka harus melakukan operasi darurat. Hae Sung terkejut.

“Jika kami menghapus embolus dalam arteri pulmonalis utamanya, gangguan pernapasannya akan menjadi lebih baik. Pendarahan yang berlebihan atau infeksi selama operasi, keadaan terburuknya dia bisa meninggal.” Ucap Jamie.

Hae Sung mulai cemas…

“Meskipun ada kemungkinan dia meninggal selama operasi, dia akan membaik setelah di operasi. Benar, kan?” tanya Hae Sung.

“Aku tidak bisa memastikan itu, tapi kamu tidak punya pilihan lain. Jika kita tidak memulai operasi saat dia dalam keadaan syok, dia bisa meninggal.” Jawab Jamie.


“Kita harus melakukan ini. So Hye akan berjuang melawan semua ini.” ucap Hae Sung berkaca2.

Jamie menatap Hae Sung dengan iba. Hae Sung buru2 mengisi formulir persetujuan operasi….


Hae Sung yang baru kembali ke rumah sakit mendapat panggilan dari Sutradara Yoon. Hae Sung berkata bahwa dirinya harus menghentikan semua kegiatannya saat ini. Hae Sung meminta maaf pada Sutradara Yoon. Usai berbicara dengan Sutradra Yoon, Hae Sung menangis.

So Hye sedang melihat foto2 pernikahannya saat Hae Sung datang.

“Kenapa kau datang lagi?” tanya So Hye.


“Kemana lagi aku bisa pergi tanpa Lee So Hye.” jawab Hae Sung.

“Aku ditelpon oleh Sutradara Yoon. Kau harus bersiap2 untuk siaran online Hitman dan melakukan wawancara dengan wartawan.” Ucap So Hye.

“Itu tidak begitu mendesak.” Jawab Hae Sung. Hae Sung lalu bertanya apa So Hye sudah makan.

“Aku tidak ingin makan. Aku tidak bisa memakannya.” Ucap So Hye kesal sambil kembali ke tempat tidurnya.

“Kau harus makan.” Jawab Hae Sung.


“Aku terus saja muntah. Aku sudah lelah muntah.” Ucap So Hye.

“Jadi kau tidak mau makan sama sekali. Ayolah sedikit saja.” Bujuk Hae Sung.

“Kubilang aku tidak mau makan!” teriak So Hye.

“Kita pura2 seperti kau sedang makan. Semangatlah, Lee So Hye.” jawab Hae Sung.

“Aku sudah lelah. Apa menurutmu aku ini kuda pacuan? Apa menurutmu aku bisa langsung semangat saat kau menyuruhku!” teriak So Hye.

“Itulah kenapa kau harus makan.” Paksa Hae Sung.


“Rasanya seperti menelan butiran pasir. Aku tidak bisa menelannya. Makanannya terjebak di tenggorokanku. Rasanya seperti aku memiliki sabun di mulutku. Berbaring di tempat tidur juga sangat sulit. Rasanya jauh lebih buruk dari mabuk laut. Tinggalkan aku sendiri!” jawab So Hye.

“Tapi kau sudah dua hari tidak makan. Apa kau tidak mau makan? Kau mau menyerah begitu saja?” tanya Hae Sung.


“Jika itu adalah sesuatu yang dapat dilakukan dengan kehendak dan motivasiku… Apa menurutmu semua yang meninggal karena kanker memiliki pikiran yang lemah? Pembuluh darahmu terhalangi, sel2 kanker menjadi lebih besar dan menyebar. Apa menurutmu aku bisa mengontrol itu? Tolong hentikan. Aku sudah kelelahan. Sangat sulit bagiku untuk berpura2 bahwa aku baik2 saja di depan kau atau teman2ku. Menyemangatiku? Itu hal yang mudah. Tapi aku mencoba sesulit yang kubisa untuk menjadi seperti ini, untuk tetap seperti ini.” jawab So Hye.

“Lee So Hye…”

“Semua orang juga akan meninggal. Jadi tolong lakukan pekerjaanmu dan urusanmu.” Ucap So Hye.

“Oke, aku juga akan berhenti makan! Sejujurnya aku sudah kehilangan seleraku sejak lama. Lupakan tentang motivasi dan keberanian. Ayo kita menyerah. Ayo kita mati bersama. Berpura2 kalau aku baik2 saja, aku terus tersenyum dan menggodamu seperti orang gila, itu juga menyulitkanku. Ayo kita hentikan saja. Kita menyerah saja. Ayo kita cari angin. Kita mabuk2an.” Jawab Hae Sung putus asa.


“Jangan seperti ini. Kenapa kau membuatku semakin sulit.” Ucap So Hye.

So Hye pun menangis….

“Kau sudah melakukan yang terbaik sejauh ini. Aku di sini, tidakkah cukup untukmu? Bagiku, lupakan semuanya kecuali aku. Kita harus melakukan segala upaya untuk mendapatkan yang terbaik. Jadi tolong berhenti mengatakan kalau kau menyerah.” Pinta Hae Sung.

“Aku sudah lelah. Berapa lama lagi aku harus bertahan seperti ini? Bagaimana bisa aku hidup seperti ini? Ini sangat menakutkan.” Ucap So Hye.

Hae Sung pun memeluk erat So Hye….

“Tetap saja… sedikit lagi… setelah kau melewati rintangan ini, kau akan jauh lebih baik.” Ucap Hae Sung.

“Berikan buburnya. Aku mau makan.” Jawab So Hye.

Hae Sung pun langsung melepas pelukannya dan menatap So Hye dengan hati lega.

“Tipuanku berhasil. Kau sungguh2 mau makan?” tanya Hae Sung. So Hye mengangguk.



Hae Sung pun menyuapi So Hye. Hae Sung berkata, masing2 satu suapan. So Hye menangis dan merebahkan kepalanya di bahu Hae Sung. So Hye meminta maaf pada Hae Sung karena dirinya sudah cengeng. Hae Sung pun kembali menyemangati So Hye. Ia ikut memakan bubur So Hye, agar So Hye mau makan. So Hye berusaha menelan buburnya meski perutnya terasa mual.



Hae Sung mengajak So Hye ke rumah kaca. Ia memapah So Hye, membantu membaringkan So Hye di atas hammock yang biasa dipakai Joon Gi tiduran. Wajah So Hye tampak semakin pucat. Hae Sung kemudian mengambil kursi dan duduk disamping So Hye.

“Bagaimana rasanya? Apa menurutmu rasanya seperti sedang tamasya?” tanya Hae Sung.

“Ya, sangat bagus. Aku bisa melihat bintang2. Ngomong2, sejak kapan kau mulai menyukaiku?”

“Itu rahasia.” Jawab Hae Sung.
 
“Cepat beritahu aku.” rengek So Hye.

“Dulu aku memberimu tiket konser untuk datang padaku.” Jawab Hae Sung.

“Jadi sejak itu kau jatuh cinta padaku pada pandangan pertama?” tanya So Hye.

“Sebenarnya beberapa hari sebelum itu. Orang yang duduk di bangku sambil membaca buku terlihat sangat cantik. Jadi aku ragu2 selama beberapa hari, haruskah kuberikan tiket ini padamu? Jadi itulah kenapa aku hanya memberimu satu tiket. Aku cemas kau akan datang dengan pria lain.” Jawab Hae Sung.

So Hye tersenyum senang…

“Lalu bagaimana denganmu? Kapan kau mulai menyukaiku?” tanya Hae Sung.

“Aku sudah berusaha keras mengingatnya, tapi aku tidak bisa ingat.” Jawab So Hye.

“Aigo, apa2an ini!” protes So Hye.

“Aku harus memeriksa sesuatu di rumah. Ada sebuah kotak di  mejaku. Dalam kotak itu ada ponsel lama. Tonton video itu dan telpon aku secepatnya.” Ucap So Hye.

“Sekarang?” tanya Hae Sung.

“Iya, aku harus memberitahumu sesegera mungkin tapi aku tidak bisa pergi.” Jawab So Hye.


“Baiklah, tapi kau tidak boleh pergi kemana pun.” Pinta Hae Sung.

So Hye mengangguk. Hae Sung tersenyum. Sebelum pergi, Hae Sung mencium So Hye.


Hae Sung buru2 kembali ke rumah dan menyalakan video yang dimaksud So Hye. Dalam video itu, terlihat Hae Sung yang membagi2kan selebaran pada orang2 di jalanan. Terdengar suara So Hye bersama seorang temannya.

“Bukankah dia tampan? Dia benar2 tipeku. Dia punya mata yang indah. Matanya seperti bintang yang bersinar.” Ucap So Hye.

Hae Sung tersipu malu menyadari So Hye jatuh cinta padanya pada pandangan pertama…

Tak lama kemudian, Hae Sung mendapat panggilan dari Chang Suk. Hae Sung terkejut mendengar kabar Chang Suk.


Hae Sung buru2 kembali ke rumah sakit. Tampak Jamie dan Chang Suk juga seorang dokter lainnya mendampingi So Hye menuju ruang operasi. Jamie berkata bahwa mereka harus memulai operasi karena tekanan darah So Hye terlalu rendah. Hae Sung pun cemas.


“Kau menontonnya?” tanya So Hye.

Hae Sung mengangguk…

“Tidurlah yang nyenyak. Semuanya akan baik2 saja. Aku disini menunggumu.” Ucap Hae Sung.


So Hye mengangguk. Hae Sung pun menggenggam erat tangan So Hye. Pegangan itu akhirnya terlepas. Chang Suk memegangi Hae Sung. Hae Sung menatap So Hye yang dibawa masuk ke ruang operasi dengan mata berkaca2.

Obat biusnya mulai bekerja. So Hye tertidur. Dokter pun mulai melakukan operasi.


Sementara diluar, Hae Sung menunggu dengan perasaan tak karuan. Tak lama kemudian, Chang Suk, Mi Sun, Seol dan Sang Wook datang. Mi Sun meyakinkan Hae Sung bahwa So Hye akan baik2 saja.


Tekanan darah So Hye menurun! Jamie mulai melakukan pengompresian.

Diluar, Hae Sung masih menunggu dengan wajah cemas luar biasa.

Sementara itu, Jamie terus melakukan kompresi.


Kita lalu dialihkan pada adegan dimana So Hye menemukan balon yang dibawa Joon Gi tersangkut di sebuah pohon. Tak lama kemudian, terdengar suara Joon Gi. So Hye menoleh ke arah Joon Gi. Joon Gi tersenyum pada So Hye.

“Kenapa kau datang cepat sekali?” tanya Joon Gi.

So Hye tersenyum….


“Sudah kubilang kan untuk tinggal di sana lebih lama lagi dan bersenang2.” Ucap Joon Gi.

“Bagaimana kau bisa menahannya selama 5 tahun?” tanya So Hye.

“Setelah kau melewati lika liku itu, kau akan menjadi lebih baik. Saat kau mendaki, selalu ada lika liku itu. Sangat curam dan jalanannya kasar. Tapi setelah kau melewati lika liku itu, ada tempat istirahat dan pemandangan.” Jawab Joon Gi.

“Kurasa aku tidak seberani dirimu. Aku bahkan tidak bisa membuat langkah maju sekarang. Aku hanya mau istirahat sekarang.” ucap So Hye.

“Kalau begitu kembali dan istirahatlah.” Jawab Joon Gi.

“Tidak mau. Aku merasa kasihan pada Hae Sung dan teman2ku. Aku tidak bisa tinggal lagi di sana lebih lama.” Ucap So Hye.

“Kau yakin tidak akan menyesalinya?” tanya Joon Gi.


“Aku bahagia telah menjalani hidup.” jawab So Hye.

“Hae Sung dan teman2mu… kau tidak mencemaskan mereka?” tanya Joon Gi.

“Akan terlupakan setelah beberapa waktu. Setelah aku mengantarmu pergi, kupikir langit akan terjatuh. Tapi aku berhasil berpaling. Hae Sung juga pasti bisa melakukannya.” Jawab So Hye.

“Ketika seseorang meninggal, ada pepatah yang mengatakan bahwa orang itu akan hidup dalam memori seseorang. Tetapi orang yang meninggal tidak mengingat orang yang hidup itu. Mulai sekarang, wajah Hae Sung dan teman2mu…. apakah akan baik2 saja meski kau tidak bisa mengingat mereka? Bukankah kau ingin merasakan mereka, memeluk mereka dan memberitahu mereka hal2 yang belum kau katakan?” tanya Joon Gi.

So Hye terdiam, matanya langsung berkaca2…


Kembali ke ruang operasi… Jamie masih melakukan kompresi. Diluar, Hae Sung menunggu So Hye dengan cemas.


Detak jantung So Hye kemudian berhenti……………

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hide and Seek Ep 8 Part 2

Sebelumnya... Di ruangannya, Jae Sang kesal karena selingkuhannya tidak bisa dihubungi. "Selingkuhan yang tidak takut apapun, Wa...