Wednesday, September 4, 2019

Graceful Family Ep 1 Part 1

Mencoba menulis ini,,, tipe2 drama makjang sih,, ttg harta, kekuasaan dan jabatan... tapi untungnya cuma 16 epi.....


Adegan dibuka dengan pengenalan anggota keluarga Mo, serta orang-orang yang ada di perusahaan keluarga Mo.

Dimulai dari Mo Wan Soo, pewaris sulung MC Group, yang kejar-kejaran dengan sebuah mobil polisi di jalanan.

Polisi menyuruh Wan Soo berhenti tapi Wan Soo malah menambah laju mobilnya.

Polisi mengulangi perintahnya.

"Mobil 2733, aku ulangi. Menepi ke kanan!"

Tapi karena Wan Soo tidak mengindahkan perintah polisi, akhirnya si polisi meminta bantuan.

"Pengemudi mabuk makin menjauh. Dari arah Seolleung ke Gangnam. Plat nomor 2733." ucapnya.


Wan Soo lantas menghubungi seseorang.

Wan Soo : Tentu saja aku mabuk. Cepatlah ke sini.


Han Je Kook menuruni tangga dan menghampiri pegawainya, Joo Young. Ia menyuruh Joo Young melacak lokasi Wan Soo. Je Kook adalah kepala TOP Team, bagian dari MC Group, yang mengurus semua masalah MC Group. Joo Young pun langsung melacak keberadaan Wan Soo. Tak lama kemudian, ia mendapatkannya.

Je Kook : Drone?

Joo Young : Sudah diterbangkan.

TOP adalah sistem manajemen kamera pengawas pusat yang dimiliki MC Group.


Drone diterbangkan. Je Kook menghubungi Yoon Sang Won, ketua tim yang diutusnya menyusul Wan Soo.

Je Kook : Ketua Tim Yoon, masih belum tiba?

Sang Won : Aku menemukannya. Aku akan mengikutinya.

Je Kook : Baik. Arahkan dia ke daerah yang lebih sepi.

Sang Won mengerti dan langsung menghubungi Wan Soo. Ia mengarahkan Wan Soo ke daerah yang sedikit lebih sepi sesuai petunjuk Joo Young.


Sementara Wan Soo sekarang dikejar 4 mobil polisi. Sambil tersenyum senang, Wan Soo pun berbelok, ke daerah yang agak sepi sesuai instruksi Sang Won.

Keempat mobil polisi itu lantas mengepung mobil Wan Soo.

Polisi yang pertama kali mengejar Wan Soo, menyuruh Wan Soo turun tapi si Wan Soo malah kurang ajar. Dia senyum2 sambil mejemin matanya.


Tak lama, Sang Won datang. Ia turun dari mobilnya sambil bicara dengan seseorang di telepon. Lalu setelah itu, dia memberikan teleponnya ke polisi yang menyuruh Wan Soo turun.

Ternyata itu telepon dari atasannya yang menyuruhnya melepaskan Wan Soo.

Ambulance datang.


Wan Soo pun langsung diangkut ke ambulance.

Setelah Wan Soo dibawa, Sang Won mencari-cari kamera pengawas di area itu. Begitu menemukannya, ia menatap kamera pengawas itu dan mengatakan, kasus Wan Soo ditutup.

"Baik. Kerja bagus." puji Je Kook.


Setelah itu, Je Kook menyuruh Joo Young melacak Mo Seo Jin, pewaris bungsu MC Group.

Joo Young berkata, Seo Jin pasti bolos dari sekolahnya.

Je Kook : Kapan?

Joo Young : Tiga puluh menit yang lalu.

Je Kook : Temukan dia.

Tak lama, mereka menemukan Seo Jin ada di warnet dekat sekolahnya.

Je Kook : Hubungi Ketua Tim Kwon.


Seo Jin sendiri lagi asyik main games di warnet.

Dua pria datang, tapi si pemilik warnet bilang, semua meja penuh.

Pria itu lantas menunjuk dua kursi kosong disamping Seo Jin. Mereka kemudian mendekati Seo Jin.

"Geser tasmu agar kami bisa duduk."

"Tidak mau.  Aku tidak bisa fokus jika ada orang di sebelahku. Aku juga membayar untuk kursi itu."

"Kau hanya seorang anak kecil."


Kedua pria itu kemudian melihat lembaran 10 ribu Won disamping komputer Seo Jin.

"Hei, Nak. Kau kaya.  Pinjami aku uang."

"Tentu." jawab Seo Jin.

"Aku akan mengambil beberapa. Terima kasih."

"Kapan kau akan membayarku kembali? Kau tidak bisa meminjam jika tidak bisa membayarnya."


Pria itu lantas berniat duduk di kursi disamping Seo Jin. Seo Jin yang masih fokus dengan game nya, langsung mendorong kursinya, membuat pria itu jatuh.

Pria satunya kesal, ingin menampar Seo Jin, tapi Pak Kwon yang sudah datang langsung menghentikannya dan memberi pelajaran pada kedua pria itu.


Pak Kwon lalu mengajak Seo Jin pergi.

Seo Jin pun pergi, tapi sebelum pergi, ia sempat menjulurkan lidahnya, mengejek pria itu.


Sekarang kita ke Mo Wan Joon, pewaris kedua MC Group, yang sedang diwawancarai sebuah majalah. Fotografer sedang mengambil foto Wan Joon. Tapi tiba2, si pewawancara, seorang wanita, menyuruh si fotografer keluar. Setelah si fotografer keluar, si pewawancara membuka kancing atas baju dan berdalih panas.

"Baiklah. Mari kita dengarkan filosofimu tentang kepemimpinan." ucap si pewawancara, lalu memasang pose menggoda.

"Kenapa kau terus melakukan hal tidak berguna saat wawancara? Pertanyaanmu juga membosankan. Apa tujuanmu? Untuk merayuku? Maka, kau seharusnya lebih sempurna. Secara keseluruhan, pakaianmu... gayamu dan keseimbanganmu terlalu..."

Si pewawancara marah dan menuduh Wan Joon telah melecehkannya dan berniat menuntut Wan Joon.


"Aku meragukannya." ucap Lee Kyung A, staf TOP yang tiba2 saja muncul.

"Aku mengerti alasan Direktur Mo salah paham. Choi Gija, kapan kau bergabung dengan Majalah Global? Kenapa kau peduli... Kepala editormu baru saja menikah  dengan CEO JK Grup. Kepala editor sebelumnya menikahi CEO YJ. Yang sebelumnya menikahi CEO MS Grup. Kudengar kau sedang berkencan dengan pengacara terkenal. Kau mau berganti pasangan?"

"Ketua Tim Lee!"

"Kau akan menuntut?  Silakan. Kalau mau membuat Direktur Mo terkesan, setidaknya berinvestasilah dengan gaji tahunanmu. Jangan meminjam perhiasan desainer bekas. Itu sungguh murahan."


Si pewawancara pun akhirnya pergi. Setelah itu, Wan Joon berdiri dan meminta Kyung A tidak melakukan wawancara murahan seperti itu lagi.

Kyung A minta maaf.

Wan Joon lantas melihat leher Kyung A.

"Kalung yang bagus." ucapnya, lalu pergi.


Ha Young Seo, istri kedua Pimpinan MC Group, bermalam di sebuah kapal. Ia terbangun dari tidurnya, tanpa busana! *Omo omo....

Young Seo lalu melihat jam tangan seorang pria di atas meja. Ia mengambilnya, kemudian tersenyum melihat jam itu.


Saat mau meletakkan jam tangan itu kembali, dia melihat kamera ponsel yang mengarah kepadanya, yang diletakkan di dekat jam itu.

Tak lama, seorang pria yang lebih muda darinya masuk. Pria itu hanya mengenakan handuk dan memanggilnya 'sayang'.

"Kau mau air sayang?"

"Tentu." jawab Young Seo, lalu membawa jam tangan pria itu dan pindah ke sebuah meja.


Young Seo memuji jam tangan pria itu. Pria itu berkata, jam itu hadiah dari seseorang.

Young Seo lalu meraih ponselnya dan menghubungi seseorang.

Young Seo : Ini aku. Aku akan sedikit terlambat ke pertemuannya. Angin di sungai sangat enak. Aku mau tinggal sebentar.

Pria itu hanya tersenyum mendengarnya.


Yang dihubungi Young Seo adalah Je Kook. Je Kook langsung menanyakan jadwal Young Seo ke Joo Young.

Joo Young : Seharusnya sekarang dia bersama teman-temannya.

Je Kook : Angin sungai?

Je Kook lantas menyuruh Joo Young memeriksa semua kapal pesiar di Sungai Han.


Joo Young mengerti dan langsung melacak keberadaan Young Seo. Tak lama, ia mendapatkan rekaman saat Young Seo dan pria itu berjalan di tepi sungai dua jam lalu.

Je Kook : Periksa identitas pria itu dan langsung hubungi aku.

Je Kook bergegas pergi.


Je Kook sedang melajukan mobilnya sekarang. Joo Young menghubunginya. Je Kook tanya, apa pria itu memiliki catatan kriminal.

Joo Young : Kim In-ho, dua tuduhan kekerasan. Dia juga punya banyak utang. Kartu kreditnya dibekukan karena kredit yang buruk dan dia menyetir sambil mabuk.

Je Kook mengerti dan langsung memutus panggilannya.

Sementara di layar Joo Young, tampak foto In Ho dan seluruh informasi In Ho.


Young Seo mengajak In Ho bersulang.

Tiba2, terdengar ketukan pintu di kamar mereka. In Ho mengernyit heran. Young Seo tersenyum dan menyuruh In Ho membuka pintu.

Begitu pintu dibuka, Je Kook bersama Sang Won dan seorang bodyguard lagi langsung masuk.

In Ho : Siapa kalian?

Young Seo : Handphone.

Bodyguard yang satu langsung menjatuhkan In Ho ke lantai.


Sang Won mengambil ponsel In Ho dan melihat isinya, lalu menunjukkannya ke Je Kook. Isinya, rekaman saat In Ho dan Young Seo bercinta.

In Ho : Sayang, ini salah paham. Aku akan menjelaskan semuanya. Kau tahu betapa aku mencintaimu.

Young Seo : Kau bisa  mencintai gadis yang memberimu arloji itu. Singkirkan dia.

In Ho pun dibawa pergi kedua staf TOP.


Young Seo dan Je Kook berdiri di atas kapal, melihat In Ho dibawa pergi.

Young Seo : Arloji itu palsu.  Itu murah.

Je Kook : Kau tidak bisa keluar batas lagi.

Young Seo : Aku hanya keluar untuk menikmati angin sungai.

Je Kok : Kenapa kau begitu tegang? Ini bukan permintaan.

Kemudian terdengar narasi tentang keluarga MC Group.

Anggota keluarga kaya bertingkah dan seperti bom waktu yang berdetak. Tapi, yang kita ketahui adalah puncak dari gunung esnya. Kisah keluarga yang berkuasa dirahasiakan. Itu karena orang seperti ini ada.


Satu per satu, ketiga staff TOP tiba di MC.

Yoon Sang Won, Ketua Tim Legal, Mantan Jaksa.


Lee Kyung A, Ketua Pencipta Citra, Mantan Jurnalis


Kwon Joon Hyuk, Kepala Pengawal, Mantan Pasukan Khusus.


Joo Young melepas earphone nya dan duduk di kursinya sambil melepas penat.

Joo Young adalah Kepala Intel, mantan peretas.

Mereka semua tergabung dalam TOP team , tim yang bertugas meminimalkan risiko pemilik MC Grup.


Je Kook kemudian datang. Dari lantai atas, dia memuji kinerja para staff dan menyuruh mereka semua istirahat.

Pemimpin mereka adalah Han Je Kook yang mantan hakim.


Semua anggota MC Group tiba di rumah.

Young Seo langsung menatap galak ke Wan Soo.

Young Seo : Jangan minum-minum terlalu banyak.


Wan Soo hanya tersenyum lalu menatap ke Wan Joon.

Wan Soo : Kau terlambat.

Wan Joon tidak menjawab dan beranjak masuk.


Wan Soo kemudian merangkul Seo Jin. Seo Jin tersenyum pada Wan Soo.

Terdengar lagi narasi tentang keluarga mereka.

Selama dia ada, kastel mereka tidak akan pernah runtuh.


Heo Jang Soo sedang menelpon televisi di restorannya. Dia lagi menonton drama sageuknya Choi Na Ri dengan mata serius.


Sementara putranya, Heo Yoon Do, sedang menerima klien, di ruangan di depannya. Yoon Do seorang pengacara dan Jang Soo pemilik restoran itu.

"Kulihat di TV bahwa bisnis yang serupa seharusnya tidak berdekatan." ucap klien Yoon Do, seorang wanita.

"Itu melanggar hukum jika anda di gedung yang sama, tapi itu tidak berlaku bagi anda karena anda di gedung yang berbeda."

"Lalu apa yang harus aku lakukan? Mereka menurunkan harga dan mencuri pelangganku. Aku hampir tidak bisa membayar sewa. Toko ini  membawa anakku hingga kuliah. Pengacara Heo, tolong aku. Kumohon.  Selamatkan aku, kumohon. Apa yang harus kulakukan?" rengeknya.


Para dokter langsung berlarian ketika mendengar pengumuman 'kode blue' untuk kamar VIP.

Kamar VIP itu dihuni oleh Mo Wang Pyo, CEO MC Group. Kondisi CEO Mo kritis! Para dokter berusaha menolongnya.

Penjaganya, seorang wanita bernama Jung Yoon Ja, terus mendampinginya.


Di sebuah klub, Mo Seok Hee, pewaris ketiga MC Group sedang berpesta bersama teman2nya, saat ia menerima sms bahwa kakeknya sedang sakit.


Seok Hee pun langsung kembali ke kamarnya. Ia mengambil berkas berisi bagan organisasi, lalu sebuah foto dan juga passportnya dari dalam brankas.

Setelah itu, ia pergi ke ruang tengah dan menemui temannya yang sudah menunggunya.

"So you're finally leaving?" tanya temannya yang tadi ikut pesta dengannya.

"Yeah, i have to go back to Korea. My Grandpa sick."

"Will you be able to get past the guards?"

"Don't worry. It's my speciaty."

Bersambung ke part 2....

No comments:

Post a Comment