Minggu, 18 September 2016

Fantastic Ep 5 Part 1

Sebelumnya....


So Hye tertegun mendengar pernyataan cinta Joon Gi. Belum sempat So Hye membalas pernyataan cinta Joon Gi, Hae Sung datang merusak suasana dengan berpura2 sakit. Hae Sung mengaku tidak bisa menyetir karena sakit dan meminta perawatan Joon Gi. Joon Gi tersenyum geli, sedangkan So Hye tampak cemas sembari menatap ke arah Hae Sung. Joon Gi pun menyarankan Hae Sung pergi ke rumah sakit, tapi Hae Sung buru2 menolak saran Joon Gi dengan gaya lebay nya. Hae Sung bilang kalau dia itu bintang top, jadi kalau dia pergi ke rumah sakit sembarangan bisa beredar berita ttg kematiannya.


Ibu pemilik cabin membawakan selimut dan kasur untuk Joon Gi dan Hae Sung. Ibu pemilik cabin berkata, karena cabin mereka sedang direnovasi jadi mereka tidak memiliki kamar yang kosong lagi, jadi Joon Gi dan Hae Sung harus tidur di pondok. Joon Gi dan Hae Sung tampak keberatan, tapi mereka berpura2 menerimanya dengan senang hati. Joon Gi berkata, kalau ia menyukainya dan merasa seperti sedang berkemping. Sementara Hae Sung berkata kalau pria sejati sangat suka tidur diluar ruangan, jadi ia pun mengaku tidak punya alasan untuk menolak tidur di luar. So Hye menatap Joon Gi.


“Apakah tidak masalah buatmu?” tanya So Hye pada Joon Gi.

“Ini suatu kebanggaan bagiku karena bisa tidur dengan artis terkenal.” Jawab Joon Gi.


“Aku juga tidak akan cemas dengan kondisiku karena ada seorang dokter disampingku. Jadi aku menyukainya.” Ucap Hae Sung.


So Hye yang menyadari dua pria unik di depannya ini keberatan hanya tertawa geli. Pasangan pemilik cabin pun beranjak pergi, yang disusul oleh So Hye. Setelah mereka pergi, kedua pria tampan itu saling menertawakan  satu sama lain.


Joon Gi dan Hae Sung yang sama2 belum tidur tidak saling bicara satu sama lain. Joon Gi kemudian mengambil ponselnya dan mengirimkan pesan untuk So Hye. Dalam pesannya, Joon Gi melarang So Hye begadang dan menyuruh So Hye segara tidur. Melihat Joon Gi mengirim pesan, Hae Sung pun tidak mau kalah. Ia langsung mengambil ponselnya dan mengirimkan pesan untuk So Hye. Dalam pesannya, Hae Sung menanyakan tentang bintang yang mereka lihat.
 
Tak ada balasan dari So Hye. Joon Gi pun mengirim pesan lagi. Ia bertanya, apa So Hye sudah tidur dengan lampu menyala. Hae Sung juga tidak mau kalah. Ia kembali mengirim pesan pada So Hye.

“Ada bintang besar di sini. Itu aku, si bintang top.” Ucap Hae Sung dalam pesannya. LOL LOL LOL

Joon Gi kembali mengirim pesan. Dalam pesannya, ia bilang kalau banyak sekali bintang yang sangat terang, layaknya malam berbintang di Uyuni. Hae Sung juga mengirim pesan lagi. Dalam pesannya, ia menyuruh So Hye membalas pesannya duluan. HAHAHAHAHAHA


Lalu apakah So Hye sudah tidur?? Jawabannya, BELUM.  So Hye baru saja selesai mandi. Saat mengecek ponselnya, ia melongo membaca semua pesan dari Hae Sung dan Joon Gi.


Joon Gi dan Hae Sung masih menunggu balasan SMS dari So Hye. Mereka pun langsung bangun begitu mendengar suara So Hye. So Hye mengaku sedang menulis script dan merasa terganggu dengan bunyi SMS dari Joon Gi dan Hae Sung. So Hye pun menyuruh mereka bicara jika memang ingin bicara.

“Kalau itu mengganggumu, aku minta maaf.” Jawab Joon Gi.


Hae Sung gak mau kalah. Ia bilang mau membantu So Hye mencari ide. So Hye pun langsung menolak mentah2 bantuan Hae Sung. Joon Gi meminta So Hye tidak bekerja terlalu keras dan menyuruh So Hye tidur. So Hye pun mengangguk. Hae Sung memutar otak memikirkan apa yang mau dikatakannya lagi pada So Hye.

“Kau pasti merasa lelah kan setelah melihat bintang bersamaku? Pergilah tidur.” Ucap Hae Sung.

“Kalian juga harus tidur.” Jawab So Hye.

“Tidurlah dengan nyenyak.” Ucap Joon Gi.

“Tidurlah dengan nyenyak.” Ucap Hae Sung dengan gaya konyolnya.

“Mimpi indah.” Ucap Joon Gi.

“Aku akan mematikan lampu sekarang.” jawab So Hye.

“Mimpikan aku.” ucap Hae Sung.

“Berhati2lah.” Ucap Joon Gi.


Sekembalinya ke kamar, So Hye merasa senang ditaksir dua pria. Tapi kemudian So Hye mencemaskan Hae Sung yang tidak bisa tidur dikerubungi nyamuk. So Hye lantas duduk di layar laptopnya dan mulai mengetik naskah episode selanjutnya sambil senyum senyum memikirkan dua pria yang naksir dirinya.


Joon Gi yang sudah tidur lelap tiba2 terbangun. Dan ia pun langsung terkejut saat melihat Hae Sung duduk sambil menatapnya. Hahah… si Hae Sung horror banget sih… Hae Sung ingin tahu Joon Gi mau kemana. Joon Gi bilang kalau dia mau ke kamar mandi. Hae Sung pun menawarkan diri menemani Joon Gi karena takut kalau Joon Gi nyangkut di kamar So Hye..

Huahahaha.. si Hae Sung pake acara ngawasin Joon Gi segala, bukannya tidur… ampe Joon Gi mau ke kamar mandi pun dikintilin, maksudnya biar Joon Gi gk nyamperin So Hye…


Pagi harinya, Hae Sung masih terlelap tidur disaat semua orang sudah pada bangun. Joon Gi memberitahu So Hye kalau Hae Sung mengawasinya semalaman karena takut ia akan menyelinap ke kamar So Hye. So Hye pun tertawa geli mendengarnya. So Hye lalu mengajak Joon Gi jalan2.


Ibu pemilik cabin membangunkan Hae Sung dan memberitahu Hae Sung kalau ada tamu untuk Hae Sung. Siapakah tamunya? Siapa lagi kalau bukan orang suruhan Jin Sook. Pria itu mengaku sebagai suruhan Jin Sook dan berkata kalau Chang Suk terlibat masalah.

“Oh Chang Suk? Manajerku?” tanya Hae Sung dengan mata setengah terbuka.

“Dia ada di kantor polisi sekarang. Dia ditangkap atas tuduhan penggelapan dan pencurian.” Jawab pria itu.

Mata Hae Sung pun melek seketika setelah mendengar kabar itu.


Joon Gi dan So Hye jalan2 di Haneul Park alias taman ilalang. Baru juga nyampe, tapi So Hye udah dihubungi Hae Sung. Hae Sung dengan paniknya bertanya kemana So Hye pergi. So Hye mengaku kalau dia sedang jalan2. Hae Sung tambah panic dan tanya apa So Hye jalan2 dengan Joon Gi.

Seolah bisa mendengar suara Hae Sung, Joon Gi langsung tersenyum lebar tepat setelah Hae Sung menyebutkan namanya. Hae Sung dengan wajah cemburunya memberitahu So Hye kalau ia harus pergi karena urusan mendadak. Hae Sung melarang So Hye mengatakan hal aneh pada Joon Gi. So Hye jelas heran dengan ucapan Hae Sung.
 
“Jangan katakan apapun kalau dia mengajakmu berkencan. Jangan beri dia jawaban.” Larang Hae Sung.

“Kau harus pergi, kan? Aku akan menutup teleponnya sekarang.” jawab So Hye. Telepon terputus.


So Hye cemas karena Hae Sung yang semalam ngaku tidak bisa menyetir harus menyetir sendirian sekarang. Melihat wajah So Hye, Joon Gi pun langsung menyadari sesuatu. Sembari tersenyum, Joon Gi bertanya apa So Hye menyukai Hae Sung. So Hye tentu saja terkejut dengan pertanyaan Joon Gi, sementara Joon Gi malah ketawa lebar melihat keterkejutan So Hye.

“Aku rasa aku hanya harus menjadi teman priamu saja. Tapi tidak masalah. Aku suka menjadi yang kedua. Karena kau menginginkan 3000 pria, maka masih ada 2998 pria setelah diriku.” ucap Joon Gi.


So Hye pun panic dengan kata2 Joon Gi itu. Joon Gi ketawa lebar melihat reaksi So Hye.

“Kau sangat keren tentang hal itu.” puji So Hye.

“Itu strategiku bertahan hidup. Aku juga seorang pria khusus yang harus menjalani hidup pendek dan manis. Sudah jelas kalau aku ditolak, jadi aku harus mundur dengan cepat dalam kasus2 seperti ini. Kau harus mengakui perasaanmu seperti yang kulakukan. Bahwa kau menyukainya. Bahwa kau memiliki kanker.” Jawab Joon Gi.


“Bukankah namanya itu egois? Kalau sesuatu terjadi padaku, maka itu akan meninggalkan luka yang besar bagi orang yang masih hidup.” ucap So Hye.

“Kita tidak dalam situasi harus memikirkan orang lain. Kita tidak punya waktu untuk cemas. Kau harus melakukannya. Jika dia tidak mau menerima pasien kanker sepertimu, maka kau masih memiliki yang nomor dua di sini yang siap menerimamu.” Jawab Joon Gi.

Dan So Hye pun langsung tertawa.

“Apa kau selalu berbicars sefasih ini?” tanya So Hye.

“Kau tidak mengenalku? Keahlian khususku adalah memberikan nasihat percintaan.” Jawab Joon Gi.


Joon Gi lantas menyuruh So Hye menuliskan beberapa rencana di buku harian. Bukan rencana besar, tapi rencana sepele yang terperinci. Joon Gi bilang, jika So Hye merencanakannya untuk satu tahun, maka tujuan So Hye akan menjadi jelas dan So Hye akan termotivasi.

“Satu tahun? Jika aku menerima pengobatan, masihkah aku hidup sampai setahun?” tanya So Hye.

“Kau akan hidup lebih dari lima tahun, sama sepertiku. Sebelum melakukan pengobatan, kita harus melewati beberapa tes dan prosedur. Kenapa kau tidak pulang saja denganku?” ucap Joon Gi.

“Baiklah, terima kasih untuk semuanya.” Jawab So Hye.


“Tolong ingatlah yang nomor dua. Aku akan selalu setia pada sang Ratu.” Ucap Joon Gi sembari tertawa.

So Hye pun langsung tertawa malu. Ditambah Joon Gi menyebut dirinya Oppa, membuat So Hye makin malu dan menyuruh Joon Gi berhenti bicara.


Chang Suk ternyata memang berada di kantor polisi.  Hae Sung memarahi Chang Suk. Ia berkata, seharusnya Chang Suk bilang padanya kalau butuh uang. Dengan wajah menyesal, Chang Suk bilang kalau dia tidak mau membuat masalah sebagai orang yang lebih tua dari Hae Sung. Chang Suk mengaku terpaksa mengambil uang itu demi keluarganya.

“Kalau kau mau mencuri uang itu, kau harusnya melakukannya dengan benar!” jawab Hae Sung.

“Dia adalah mata2 Presdir Choi. Chef yang licik. Dia lah yang memberitahu semuanya. Apakah aku mengatakan tentangmu. Aku bilang aku tidak mengatakannya.” Ucap Chang Suk.

Oooh jadi Chef andalan Hae Sung itu mata2 Jin Sook toh.


Tak lama kemudian, Jin Sook datang dengan wajah menahan rasa kesal. Hae Sung hanya menghela napas kesal melihat Jin Sook datang. Jin Sook dan Hae Sung lalu bicara di luar. Hae Sung tidak terima Chang Suk diperlakukan seperti itu dan menyuruh Jin Sook membebaskan Chang Suk. Tapi Jin Sook berdalih dengan mengatakan kalau ia hanya menghukum orang yang bersalah.


Hae Sung membela diri, ia bilang tidak alasan yang mengharuskannya pergi ke China.

“Lakukan apapun yang kau inginkan, aku akan pergi.” Ucap Hae Sung.

“Naiklah ke pesawat.” Suruh Jin Sook.

“Bebaskan dulu dia, baru aku pergi.” Jawab Hae Sung.

“Seharusnya kau melakukan ini sejak awal.” Ucap Jin Sok sembari tersenyum puas.


So Hye duduk di layar laptopnya sampai pagi. Tak lama kemudian, So Hye akhirnya selesai menuntaskan episode 11. So Hye tiba2 teringat kata2 Hae Sung yang memintanya tidak memberikan jawaban apapun pada Joon Gi. So Hye lalu kecewa karena Hae Sung tidak menghubunginya dan bertanya2 urusan sepenting apa yang sedang diurus Hae Sung.


So Hye lalu mencari sesuatu di internet. Ia memasukkan nama Hae Sung di kolom pencarian. Dan keluarlah beberapa artikel yang membahas Hae Sung. So Hye membuka salah satunya dan membaca artikel tentang keberangkatan Hae Sung ke China. Tak lama kemudian, ponsel So Hye berdering. SMS dari Hae Sung.

“Kau tidak menjawabnya, kan? Aku ingin mengatakan sesuatu padamu jadi kau harus menjawab pertanyaanku lebih dulu. Ini hadiah special, barang yang sangat langka.” Bunyi pesan Hae Sung.


So Hye pun langsung ketawa melihat hadiah Hae Sung itu. Hadiah Hae Sung adalah poster Hae Sung yang dilihat So Hye di depan cabin waktu itu, yang membuatnya kaget. Tapi Hae Sung mengisi wajah cewek disampingnya dengan wajahnya sendiri. Hahahha… Hae Sung koplak.

So Hye pun mengetik SMS balasan. Dalam pesannya, ia bertanya apa Hae Sung baik2 saja dan menyuruh Hae Sung berhati2, tapi kemudian ia menghapus tulisannya dan tidak jadi mengirim SMS balasan. So Hye kemudian teringat kata2 Joon Gi yang menyuruhnya menulis rencana di buku harian.


So Hye pun mulai melakukan saran Joon Gi. Ia menuliskan sesuatu di kertas.

Apakah akan baik2 saja jika aku jatuh cinta?

So Hye lalu menempelkan kertasnya di sisi layar laptopnya. So Hye kemudian membuka buku hariannya, dan mulai menulis hal2 yang mau ia lakukan.


Makan di teras kafe. Mendaki Gunung Namsan. Kembali ke Pyeongchang. Ciuman pertama. Naik sepeda tandem. Couple massage. Melihat matahari terbit bersama.  Mewujudkan setiap keinginan. Mencintai dengan penuh semangat di bawah pemandangan matahari tenggelam. Membeli lingerie. Sarapan dengan Hae Sung. Mandi dengan busa sabun. Menyaksikan episode terakhir Hitman. Pesta perpisahan untuk Hitman. Berlibur ke Salar de Uyuni dengan Hae Sung.

Itulah semua keinginan So Hye. So Hye senyam senyum membaca kembali daftar keinginannya.

“Baiklah, aku akan melakukannya.” Gumam So Hye, lalu mengetukkan jarinya pada kertas yang ditempelnya tadi di sisi layar laptopnya.


So Hye akhirnya menemui Joon Gi di rumah sakit. Ia ingin tahu test macam apa yang akan dijalaninya. Joon Gi bilang akan dimulai dengan PET scan, kemudian dilanjutkan dengan MRI dan beberapa pemeriksaan lainnya. So Hye merasa gugup. Joon Gi pun mengantar So Hye ke ruang pemeriksaan.


So Hye yang akan menjalani serangkaian pemeriksaan, merasa gugup. Joon Gi yang menemani So Hye sepanjang pemeriksaan pun memberi semangat pada So Hye.


Usai menjalani pemeriksaan, So Hye yang mengenakan seragam pasien berwarna pink duduk di ruang tunggu. Ponsel So Hye berdering. Pesan masuk dari Hae Sung. Dalam pesannya, Hae Sung berkata kalau si bintang top akan kembali malam nanti. Hae Sung meminta So Hye menunggunya. Tak hanya itu, Hae Sung juga mengirimkan dua fotonya dengan wajah sok imut. So Hye pun tersenyum melihat pesan Hae Sung itu.


Pintu ruangan terbuka. Tampak Joon Gi yang berbicara dengan rekannya sesame dokter dengan wajah serius. So Hye langsung mendekati Joon Gi. Joon Gi berkata pada rekannya sesame dokter kalau terlalu dini untuk mengambil sebuah kesimpulan. Joon Gi menyarankan melakukan biopsy. So Hye membeku mendengarnya. Joon Gi pun langsung diam menyadari So Hye mendengar pembicaraannya.


Joon Gi mengajak So Hye ke kebun rahasia. So Hye tidak ingin ada yang ditutupi soal penyakitnya. Ia ingin Joon Gi mengatakan dengan jujur soal penyakitnya. Joon Gi berkata, bahwa ada tumor yang terlihat di perut dan usus So Hye. Joon Gi berkata masih terlalu dini untuk mengambil kesimpulan tentang bentuk dan kecepatan tumor itu. Joon Gi bilang hasilnya akan jelas setelah dilakukan pemeriksaan biopsy.


Cairan bening itu langsung keluar dari sepasang mata So Hye. So Hye menyesal karena sudah banyak meminum alcohol. Ia tidak menyangka tumornya akan menyebar dalam waktu singkat.

“Jangan salahkan dirimu sendiri. Jangan putus asa. Ini adalah waktunya kau membutuhkan sebuah harapan. Kau mengerti maksudku, kan?” ucap Joon Gi.

So Hye mengangguk, tapi ia tetap tak mampu membendung kesedihannya.


Sekembalinya ke rumah, So Hye langsung duduk di depan layar laptopnya dengan perasaan terguncang. Ia melirik tulisannya yang ia tempatkan di sisi kanan layar laptopnya. Ia pun emosi, dan langsung mencabut tulisan itu dan membuangnya. Tak hanya itu, So Hye juga merobek halaman demi halaman buku hariannya yang berisi hal2 yang mau dilakukannya. Tangis So Hye seketika pecah.


Jin Sook masuk ke ruangannya dengan wajah emosi, tapi Hae Sung malah masuk ke ruangan Jin Sook sambil bercanda. Ia membuka pintu ruangan Jin Sook dengan bokongnya dan mulut terbuka. Hahah… Dengan santainya, Hae Sung duduk di sofa. Jin Sook pun langsung memaki Hae Sung yang sudah menghancurkan bisnisnya.

Hae Sung tidak mau disalahkan. Ia berkata kalau dirinya bukanlah sales perusahaan Jin Sook.


Jin Sook makin murka. Hahah…. Semua itu gara2 Hae Sung yang tertidur dan mengirim pesan pada So Hye saat acara penting sedang berlangsung. Tapi Hae Sung tetap saja tidak mau disalahkan. Jin Sook berkata, kalau Hae Sung seharusnya berhati2 karena air bisa memerciki So Hye.


“Kenapa kau membawa2 nama Lee So Hye? Apa ini karena aku yang pergi ke pondok? Biar kukatakan, tulangku cedera jadi aku memutuskan beristirahat sejenak. Dan secara kebetulan aku bertemu Lee So Hye.”

“DIAM! Omong kosong ini….”

“Kenapa kau tidak punya tata krama? Kau sangat berarti untuk seorang aktor pada akhir kontraknya.”


“Kau tidak mau memperpanjang kontrak? Kau tahu kan apa yang akan terjadi jika kau tidak mau melakukannya?” ancam Jin Sook.

“Si bintang top akan menjadi kotoran dalam semalam. Aku akan mengakui skandal yang kau sebarkan. Dan aku akan ditendang dari industri ini selamanya.” Jawab Hae Sung.


Jin Sook makin kesal mendengar omongan Hae Sung. Hae Sung lantas membungkam mulut Jin Sook dengan berkata kalau tokoh utama dibunuh maka drama akan berakhir. Hae Sung lantas memakai kacamata hitamnya dan beranjak pergi dengan wajah berseri2.

“Jangan menipu dirimu! Aku tokoh utama dalam drama ini!” teriak Jin Sook.


Chang Suk menunggu Hae Sung kayak orang bodoh di depan sebuah gedung. Tak lama, Hae Sung menghubunginya. Hae Sung menanyakan mobilnya. Chang Suk dengan mata merah berkata kalau ia meninggalkan mobil Hae Sung di parkiran perusahaan. Hae Sung lantas menyuruh Chang Suk mencari pengacara untuknya karena ia tidak mau memperpanjang kontraknya dengan Jin Sook. Chang Suk berusaha membujuk Hae Sung, tapi Hae Sung tetap kekeuh dengan pendiriannya. Di akhir pembicaraan, Hae Sung menanyakan letak toko bunga.


So Hye duduk termenung di layar laptopnya. Tak lama, terdengar bunyi bel. So Hye langsung berkaca2 melihat wajah Hae Sung di layar intercom nya. So Hye pun menyalakan lampunya dan membukakan pintu untuk Hae Sung.

“Kau punya waktu hari ini? Aku menyukaimu.” Ucap Hae Sung dalam Bahasa China sambil menyodorkan sebuket bunga ke So Hye.

“Ada apa?” tanya So Hye datar sambil menerima bunga Hae Sung.


“Kau tidak mengerti Bahasa China ya. Baiklah, yang kukatakan tadi adalah kalau aku tidak makan sepanjang hari jadi aku lapar.” Jawab Hae Sung.

So Hye diam saja dan menatap Hae Sung dengan tatapan nanar. Hae Sung beranjak ke meja makan saat ia melihat sekotak selada di atas meja makan. Selada itu dikirim oleh Mi Sun. Hae Sung pun langsung mencicipi selada itu. So Hye hanya menatapnya dengan mata berkaca2.


“Joon Gi akan datang, jadi sebaiknya kau pergi. Aku tidak ingin dia salah paham.” Ucap So Hye.

“Kenapa dia kemari?” tanya Hae Sung.

“Kami memutuskan untuk berkencan. Aku sudah menerima cintanya.” Jawab So Hye yang membuat Hae Sung kaget.

“Lalu bagaimana denganku?” tanya Hae Sung.

“Aku tidak mengerti maksudmu. Aku akui kau menyelamatkan hidupku… tapi haruskah aku menerimamu karena hal itu?” ucap So Hye enteng.


“Pada hari itu, di truk…”

“Aku bilang terima kasih. Kita menepis semua dendam lama, yang harus kita lakukan adalah membuat drama bersama2 sebagai penulis dan aktor. Kenapa kau berlama2 di sekitarku? Aku sakit dan lelah. Terima kasih untuk perasaan yang kau berikan untukku tapi maafkan aku, aku tidak bisa menerimanya. Itu sudah lama, tapi akhirnya aku bertemu pria yang baik dan mulai berkencan. Aku tidak ingin dia salah paham, jadi pergilah.”


Hae Sung langsung terpukul dengan penolakan So Hye. So Hye menatap Hae Sung dengan tatapan terluka. Di depan pintu rumah So Hye, tangis Hae Sung keluar. Tanpa ia sadari, di dalam So Hye juga menangis sambil menatap ke arah pintu.


Hae Sung terdiam di mobilnya, dan So Hye masih menangis sambil menatap ke arah pintu.


Hae Sung akhirnya melajukan mobilnya. So Hye masih menangis sambil menatap ke arah pintu. So Hye lalu membuang bunga yang diberikan Hae Sung ke tempat sampah.


Hae Sung pergi mengunjungi neneknya. Ia duduk disamping neneknya yang sudah tidur.

“Manisku… Si Manis Hae Sung ada di sini.” Ucap Hae Sung menghibur dirinya.

Nenek terbangun dan langsung senang melihat wajah Hae Sung. Hae Sung mengaku kalau ia datang karena merindukan neneknya. Sang nenek pun berkata kalau ia bersyukur Hae Sung datang. Tak lama kemudian, sang nenek kembali tertidur. Hae Sung menatap neneknya dengan mata berkaca2.


“Nenek, kau ingat kapan kita pertama kali bertemu? Saat itu, aku bilang aku memiliki seseorang yang ingin kunikahi. Setelah kau melihat fotonya, kau bilang dia sangat mirip dengan ibuku.  Pada waktu itu, benar…. ketika aku merasa kesepian tanpa seorang pun dibawah langit… dia ada disisiku. Aku akhirnya bertemu lagi dengannya setelah 12 tahun dan aku benar2 ingin memilikinya. Tapi dia tidak menginginkanku. Dia menyuruhku untuk tidak berlama2 di dekatnya. Aku bilang aku benar2 menyesal tapi dia tidak menginginkanku. Dia menyukai pria lain. Apa yang harus kulakukan?” ucap Hae Sung.

Tangis Hae Sung pecah. Hae Sung kemudian menyelimuti neneknya, lalu berdiri menghadap jendela dan menghapus tangisnya.


Hae Sung kembali ke rumahnya dan langsung mencari Chang Suk, namun ia tidak menemukan Chang Suk dimana pun. Hae Sung kemudian membuka kulkasnya dan menemukan sebuah pesan di pintu kulkas. Pesan dari Chang Suk. Dalam pesannya, Chang Suk berkata kalau ia pergi. Chang Suk juga berterima kasih untuk semua yang dilakukan Hae Sung padanya.

Hae Sung pun merasa kesal. Udah ditolak So Hye, ditinggal Chang Suk pula. Poor Hae Sung.


Pil Do dan Mi Sun menerobos hujan deras hanya dengan satu payung. Mi Sun mengajak suaminya itu makan ikan bakar dan minum soju. Keduanya lalu dikejutkan dengan sosok Hae Sung di tepi sawah mereka.


“LEE SO HYE!” teriak Hae Sung sambil meminum soju nya.

Awalnya Mi Sun tidak mengenali Hae Sung tapi setelah memperhatikan sosok Hae Sung, akhirnya ia mengenali Hae Sung. Mi Sun langsung berlari membawa payungnya menghampiri Hae Sung. Hahah… aku ngakak scene ini. Si Mi Sun langsung lari gitu, ngebiarin lakinya keujanan demi seorang Hae Sung…


“Mi Sun-ah, akhirnya aku menemukanmu. Aku bertanya pada petani selada, tapi mereka tidak bisa menemukan tempat ini.” ucap Hae Sung.

“Apa yang membawamu ke sini. Kau juga bau alcohol.” Jawab Mi Sun.

“Mi Sun-ah, So Hye-ya… Lee So Hye… So Hye-ya…” ucap Hae Sung.


Hae Sung lantas jatuh pingsan. Pasangan suami istri itu panik dan memapah tubuh Hae Sung dengan susah payah sambil terus berteriak membangunkan Hae Sung.

Bersambung ke part 2

Aigooo…. Poor Hae Sung… tadinya aku pikir aku bakal seneng liat Hae Sung ditolak So Hye, maklum aku shipper nya Joon Gi-So Hye… Hehehhe… tapi ternyata hatiku sakit liat Hae Sung ditolak… bahkan aku sampai nangis liat Hae Sung yang ditolak So Hye, terus curhat ke neneknya…

Biasanya aku kasih comen di bagian dua nya, tapi tanganku gatel jadi untuk episode kali ini aku mau komenin part satu nya dulu….

Ada gak ya cowok kek Joon Gi gitu… abis ditolak So Hye, Joon Gi masih bisa ketawa ketiwi gitu dan menghibur So Hye… Suka pake banget scene mereka pas di Haneul Park aka taman ilalang…  Tapi jujur ya, saat So Hye nulis di buku hariannya soal keinginan terakhirnya, aku langsung lemes… dari awal aku sudah bisa menebak sebenarnya kalau So Hye akan ke Uyuni dengan Hae Sung, tapi aku pengennya So Hye kesana hanya berdua dengan Joon Gi…. aku pengen Joon Gi punya kenangan manis dengan So Hye sebelum dia atau pun So Hye pergi, karena di sini kan Joon Gi juga punya kanker….  Semoga saja penulisnya mengabulkan keinginanku. Aku cuma pengen ada kenangan manis antara Joon Gi dan So Hye… kenangan yang benar2 manis dan berkesan juga…

Eh eh eh.. baru sadar aku kalau di part satu ini full scene Hae Sung-So Hye-Joon Gi…. yang nungguin scene nya Sang Wook-Seol sabar ya, karena mereka baru nongol di part berikutnya….

Happy reading guys…..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hide and Seek Ep 14 Part 2

Sebelumnya... Eun Hyuk pun langsung melabrak Jae Sang. Jae Sang berkata, ia harus mengikat anjingnya yang berusaha menggigitnya. Me...