Sabtu, 24 September 2016

Fantastic Ep 7 Part 1

Sebelumnya.....

“Apa maksudmu… kau datang ke sini untuk berkencan denganku?” tanya Hae Sung tak percaya.

“Lupakan itu! Aku pergi!” jawab So Hye kesal, lalu pergi. Tapi Hae Sung langsung menahannya.

“Kau mau kemana? Ini tempat yang sempurna untuk berkencan.” Ucap Hae Sung tersipu malu.


So Hye menatap Hae Sung dengan wajah malu. Beberapa saat kemudian, So Hye mencium Hae Sung. Hae Sung awalnya senang, tapi tak lama kemudian ia curiga. Ia berpikir, So Hye akan bersikap aneh lagi padanya setelah ini. So Hye mengajak Hae Sung berciuman lagi. Barulah Hae Sung tersenyum lagi. Mereka kemudian berciuman beberapa kali. Tapi saat tengah asyik ciuman, Hae Sung tiba2 melepaskan ciumannya.

“Apa yang akan terjadi dengan Hong Joon Ki? Kau tidak akan berkencan dengannya juga kan hanya karena nasehat medisnya untuk drama kita? Kau tidak boleh memakan makanannya. Hanya secangkir kopi. Cukup secangkir kopi saja. Oke.” ucap Hae Sung.

So Hye langsung diam dan menatap galak Hae Sung.

“Kenapa kau diam saja?” tanya Hae Sung.

“Ini jawabanku.” Jawab So Hye, lalu mencium Hae Sung.

Hae Sung lega. Hae Sung lantas menggendong So Hye. So Hye terkejut. Hae Sung pun berteriak, I love you Lee So Hye!


Keesokan harinya, Sutradara Yoon dan asistennya membahas salah satu adegan dengan So Hye. Sutradara Yoon berkata, mereka tidak bisa menemukan lokasi yang tepat untuk adegan itu. So Hye pun menyuruh mereka membuang adegan itu. Hae Sung tak setuju. Ia mengaku sudah bekerja keras untuk adegan yang satu itu.


“Aku juga sudah berusaha keras menulis scene itu.” jawab So Hye.

“Sangat sulit bagiku melakoni adegan itu!” ucap Hae Sung.

“Kau pikir hanya kau yang sudah bekerja keras?” jawab So Hye kesal.

“Kenapa kau bersikap seperti ini?” ucap Sutradara Yoon pada Hae Sung.

“Lihatlah, Penulis Lee masih membenciku. Dia membuatku gila setiap waktu.” Jawab Hae Sung.

So Hye tertawa kesal. Sedangkan Chang Suk malah senyam senyum. Hae Sung mengajak So Hye membicarakan masalah ini di mobilnya. So Hye setuju. Asisten Sutradara cemas kalau So Hye akan mematahkan hidung Hae Sung lagi.




Setelah So Hye masuk ke mobil, Hae Sung dan Chang Suk malah kode2an. Chang Suk pun menutup pintu mobil. So Hye protes, tapi tiba2 Hae Sung menciumnya membuat ia berhenti bicara. Hae Sung lantas bertanya, apa aktingnya mengalami kemajuan. So Hye pun langsung ngerti kalau tadi Hae Sung hanya pura2.

“Bagaimana kau bisa menjadi begitu cantik saat sedang marah?” tanya Hae Sung.


Hae Sung pun mau mencium So Hye lagi, tapi So Hye langsung menahan bibir Hae Sung dengan tangannya. Hae Sung sedikit kecewa. So Hye tersenyum dan mengunci pintu mobil. Hae Sung yang tadinya kecewa langsung sumringah melihat So Hye mengunci pintu mobil.


So Hye kemudian mencium Hae Sung. Diluar, Chang Suk berusaha menahan mobil yang bergoyang dengan kakinya. Sutradara Yoon dan asistennya menatap ke arah mobil Hae Sung dengan wajah cemas. Mereka takut kalau So Hye menganiaya Hae Sung lagi.

“Aku harus kesana dan menghentikan mereka.” Ucap Sutradara Yoon.


Chang Suk langsung menghalangi mereka. Chang Suk lantas menempelkan telingnya ke kaca mobil, lalu mengetuk pintu mobil dan kembali menghampiri Sutradara Yoon.

“Mereka sedang serius mendiskusikan naskah.” Ucap Chang Suk.


“Yang seperti ini kau bilang serius?” tanya Sutradara Yoon sambil menunjuk ke arah mobil.

Sementara di dalam, Hae Sung masih mencium So Hye. So Hye menyuruh Hae Sung berhenti, tapi Hae Sung tidak mau. So Hye pun akhirnya mendorong paksa tubuh Hae Sung.

“Aku akan shooting sampai malam dan tidak bisa bertemu denganmu 12 jam.” Ucap Hae Sung.

“Aku keluar duluan.” Jawab So Hye, tapi Hae Sung menahannya lagi.

“Kau harus tetap di sini bersamaku, di hari ulang tahunku.” Ucap Hae Sung.


So Hye hanya tersenyum, lalu turun. Saat turun, So Hye pura2 marah pada Hae Sung soal adegan itu. So Hye kemudian menatap Chang Suk yang mainin mata dengannya. So Hye terkejut, dan langsung pergi karena malu. Tak lama kemudian, Hae Sung turun. Sutradara Yoon dan asistennya langsung menghampiri Hae Sung.

“Aku sengaja mengalah. Penulis Lee kuat sekali, jadi aku tidak mungkin menang.” Ucap Hae Sung.

So Hye yang mendengarnya langsung terkekeh. Sutradara Yoon menarik napas lega. So Hye kemudian berbalik dan menatap Hae Sung. Hae Sung semangat sekali dan membentuk love-sign dengan tangannya. So Hye tersipu malu. Hae Sung juga ngasih kode dengan memegang bibirnya.
 


Pada Joon Gi, So Hye mengaku merasa seperti memiliki mimpi yang luar biasa saat bersama Hae Sung. Tapi ia merasa bersalah saat sedang sendiri. Rasa bersalah karena sudah menyembunyikan bom waktu. Joon Gi pun menyuruh So Hye memberitahu Hae Sung.

“Aku dapat membayangkan wajahnya saat aku mengakuinya.” Jawab So Hye.

“Itu benar. Seperti ini.” ucap Joon Gi, lalu memasang wajah sedih.


So Hye pun tertawa. So Hye lalu mengatakan kalau ia tidak akan bisa merasakan lagi kebahagiaan dan rasanya jatuh cinta saat dirinya menjadi seorang pasien. So Hye juga bilang kalau Hae Sung akan lebih memperhatikannya saat mereka bertengkar. Hae Sung juga akan memendam isi hatinya.

“Aku paham maksudmu.” Ucap Joon Gi.

“Aku bisa bernapas dengan mudah dan aku merasa lebih baik. Seperti keajaiban yang kau temukan di internet, sel kankerku akan menghilang tiba2.” Jawab So Hye.

“Memangnya ada hukum yang mengatakan kau tidak akan menjadi orang yang beruntung? Tapi apa yang terjadi di masa depan. Hari ini, saat ini aku ingin kau bahagia tanpa merasa bersalah.” Ucap Joon Gi.

“Aku ingin merasakan kebahagiaan ini sampai ulang tahun Hae Sung.” Jawab So Hye.

“Tentu saja. Berbahagialah sebanyak yang kau inginkan bahkan jika itu hanya untuk beberapa hari.” Ucap Joon Gi.


So Hye pun tersenyum. Joon Gi lantas ngajak So Hye ngedate. Joon Gi bilang ada bazaar yang diadakan setiap tahun untuk anak2 dan orang tua. So Hye setuju. Joon Gi pun senang dan berjanji akan memasakkan makanan untuk So Hye sebagai balasannya. So Hye lantas teringat saat Hae Sung melarangnya makan makanan Joon Gi. Hae Sung hanya memperbolehkan So Hye minum kopi saja dengan Joon Gi.

“Bagaimana kalau kopi dan donat saja?” pinta So Hye. Joon Gi setuju.


Joon Gi mengajak So Hye ke kafe. Joon Gi mengambil selimut dan meletakkannya di kursi So Hye. So Hye merasa tidak enak. Joon Gi bilang kalau So Hye tidak boleh duduk di kursi yang bersuhu dingin.

“Kau cukup baik dan hangat.” Puji So Hye.


“Aku melakukan yang terbaik untuk mengingatkanmu. Jangan lupakan nomor dua masih ada di sini. Jika kau tidak menyukai Hae Sung di saat tertentu, hubungi aku kapan saja. Kandidat nomor dua akan selalu siap.” Jawab Joon Gi.

“Aku merasa sangat aman.” Ucap So Hye.

“Aku belajar banyak dari Hae Sung. Ada seseorang yang mengisi pikiranku selama ini, tapi aku ragu2 dan menunggu kesempatan yang tepat lalu aku kehilangan kesempatan itu.” jawab Joon Gi dengan mimic sedih.

“Kau harus tetap mengejarnya.” Ucap So Hye.

“Kali ini aku akan mengumpulkan keberanianku dan mengejarnya kalau ada kesempatan.” Jawab Joon Gi.

“Tentu saja. Aku akan menjadi dokter cintamu.” Ucap So Hye.


Joon Gi lantas menyuruh So Hye memesan makanan. Saat So Hye melihat2 buku menu, Joon Gi menatap So Hye dengan wajah terluka.


Joon Gi dan So Hye berpisah di depan kafe. Joon Gi menatap kepergian So Hye dengan mimic terluka. Joon Gi lantas tersenyum pahit dan berkata kalau ia jatuh cinta pada So Hye saat pertama kali bertemu So Hye. Joon Gi lalu mengenang pertemuan pertamanya dengan So Hye.

Flashback…

[Dua tahun lalu]


So Hye sengaja datang ke rumah sakit menemui Joon Gi untuk meminta pendapat medis terkait dramanya. Joon Gi jatuh cinta pada So Hye saat mereka pertama kali bertemu. Hari demi hari, rasa cinta itu semakin besar. Suatu hari, setelah selesai berdiskusi soal drama, Joon Gi ingin mengajak So Hye nonton. Tapi belum sempat Joon Gi bicara, So Hye keburu2 ditelpon oleh sutradara.

Flashback end…

Pengen meluk Joon Gi jadinya… ini So Hye gak nyadar atau pura2 gk tahu… si Joon Gi kan udah pernah nembak dia (episode 3)

Kesel parah ama So Hye yg gk mau makan masakan Joon Gi cuma karena dilarang Hae Sung….


Joon Gi balik ke rumah kaca nya dan mendapati sang adik sedang duduk membaca buku sambil menikmati secangkir kopi.

“Apa kau habis jalan2? Dengan siapa?” tanya Jamie penasaran.

“Jangan tanya! Aku sedang patah hati.” Jawab Joon Gi.

“Kenapa? Kau dicampakkan oleh gadis pemabuk itu?” tebak Jamie.


“Kau anggap aku ini apa? Siapa yang bisa menolakku? Aku hanya mengubah pikiranku sebelum aku dicampakkan.” Ucap Joon Gi sambil tersenyum pahit.

“Kau ingin menjadi saudara untuk pacarnya? Kalian bermain billiard dan makan mie kacang hitam.” Jawab Jamie.

“Bagaimana kau tahu?” tanya Joon Gi kaget.

“Dasar bodoh.” Maki Jamie.

“Ini lebih baik daripada tidak bisa melihatnya. Aku pikir aku tidak akan pernah merasakan perasaan ini lagi. Tidak apa2. Hong Joon Ki masih hidup dan baik2 saja!” ucap Joon Ki.

“Tunggulah sebentar. Aku akan mencarikan wanita yang lebih cantik untukmu.” Jawab Jamie.

“Sudah cukup. Kau harus pergi sekarang.” ucap Joon Ki.




Jin Sook yang lagi makan siang dengan ibu dan adiknya terkejut menerima kiriman foto2 mesra Hae Sung dan So Hye di ponselnya. Ia pun langsung menghubungi Reporter Song dan menjelaskan hubungan yang terjadi diantara So Hye dan Hae Sung. Jin Sook bilang kalau So Hye dan Hae Sung tidak pacaran. Jin Sook berkata, kalau So Hye dan Hae Sung sudah seperti saudara. Jin Sook lalu mengajak Reporter Song bertemu.


Tepat saat itu, Seol datang membawa makanan ke meja makan. Jin Sook bangkit dari duduknya dengan terburu2 dan menabrak Seol. Seol yang ditabrak, tapi Seol yang kena marah. Jin Sook pun langsung kena omel ibunya karena sudah membuat kekacauan di meja makan.


“Eomma!” bentak Jin Sook kesal.

“Noona, kudengar orang2 memanggilmu penyihir.” Ledek Jin Tae.


Jin Soo kesal dan mau menonjok Jin Tae. Tapi belum sempat Jin Sook melakukannya, ia sudah diomeli sang ibu. Jin Sook makin kesal dan beranjak pergi dari ruang makan. Jin Sook ketawa puas2 melihat kemarahan sang kakak.

“Jin Tae-ya, apa yang dikatakan Majelis Lee padamu? Apa dia bilang akan memberimu celah pada pemilu mendatang?” tanya sang ibu.




Jin Tae mengiyakan. Sang ibu pun langsung menyuruh Jin Tae menjaga sikap. Sang ibu juga menyuruh Seol bersikap hormat pada Jin Tae. Seol pun mengangguk.


Di ruangannya, Jin Sook melihat foto2 kemesraan Hae Sung dan So Hye dengan wajah murka. Tak lama, Chang Suk pun datang. Dengan wajah takut, Chang Suk masuk ke ruangan Jin Sook. Begitu Chang Suk datang, Jin Sook dengan seenaknya menendang tengkuk Chang Suk.

“Kenapa kau tidak ada di kantor saat jam kerja! Kenapa kau membolos!” teriak Jin Sook.

“Aku bukan karyawan di kantor ini lagi.” Jawab Chang Suk.

“Apa!” teriak Jin Sook.


“Mulai saat ini, aku dibayar oleh Hae Sung. Jadi tolong jangan pernah menendangku atau berteriak padaku.” Jawab Chang Suk.

“Benarkah? Kalau begitu aku harus mengucapkan selamat padamu, Chang Suk-ku.” Ucap Jin Sook.

“Lalu? Apakah Hae Sung akan merayakan ulang tahunnya?” tanya Jin Sook lagi.

“Dia tidak akan melakukannya kali ini. Dia sibuk dengan kehidupan cintanya.” Jawab Chang Suk.


“Jadi dia akan merayakannya dengan Lee So Hye?” tanya Jin Sook.

“Iya.” Jawab Chang Suk.

Jin Sook langsung menatap galak Chang Suk.

“Mereka akan membuat pesta yang romantic, jadi tolong jangan ganggu Hae Sung!” teriak Chang Suk.

Jin Sook pun langsung menjewer telinga Chang Suk karena berani berteriak padanya. Jin Sook lantas menyuruh Chang Suk menghancurkan hubungan So Hye dan Hae Sung. Jin Sook mengancam akan menghancurkan Hae Sung kalau Hae Sung tidak meninggalkan So Hye. Chang Suk pun menolak dan bergegas pergi dari sana. Jin Sook kesal.




Tak lama, orang suruhan Jin Sook datang dan memberikan sebuah amplop pada Jin Sook. Jin Sook pun kaget melihat isinya. Amplop itu berisi catatan kesehatan So Hye, juga foto2 So Hye yang akan menjalani pengobatan di rumah sakit.


So Hye terbangun karena suara deringan ponselnya. Satu pesan masuk, dari Hae Sung.

Tukang tidur, bangunlah! Bangunlah!! Bangunlah!!! Buka pintumu.

So Hye terkejut dan bergegas membuka pintu. Di depan pintu, ia menemukan sebuket bunga. So Hye tersenyum dan langsung membawa bunganya masuk ke dalam.


Hae Sung tidur di taman, dibangunkan oleh Chang Suk. Chang Suk memberikan ponsel Hae Sung. SMS balasan dari So Hye yang isinya foto2 So Hye memegang bunga pemberian Hae Sung. Hae Sung tersenyum lebar melihat foto2 So Hye.


Hari berikutnya, Hae Sung ke studio So Hye. Begitu nyampe, Hae Sung langsung nyium So Hye. Saat tengah berciuman, mereka mendengar suara pintu dibuka. Kedunya panik. So Hye langsung nyuruh Hae Sung sembunyi. Tak lama kemudian, Sang Hwa pun masuk dan langsung duduk di meja.

“Ini waktunya meeting.” Ucap Sang Hwa.


Saat tengah mendiskusikan naskah, Sang Hwa mendengar suara dengkuran Hae Sung. So Hye panik ketika Sang Hwa menemukan Hae Sung yang ngumpet di dapur. Sang Hwa langsung buru2 pergi. Begitu Sang Hwa pergi, So Hye membangunkan Sang Hwa. So Hye awalnya kesal, tapi ia langsung tersenyum ketika Hae Sung memeluknya. Hae Sung lantas mengajak So Hye pergi.


Sekarang, mereka ada di kediaman Hae Sung. So Hye tersenyum melihat Hae Sung memasak. Sementara itu, Hae Sung memasak sambil menatap ke arah So Hye.

“Jangan terlalu lama membakarnya. Aku tidak bisa memakan sesuatu yang dibakar.” Ucap So Hye.

“Baiklah, aku akan melakukan apapun yang Lee So Hye minta.” jawab Hae Sung.

“Apapun?” tanya So Hye.


So Hye lantas melirik rokok Hae Sung di tepi meja. So Hye kemudian bangkit, ia mengambil rokok Hae Sung dan menghampiri Hae Sung.

“Bisakah kau berhenti merokok?” tanya So Hye, yang langsung membuat Hae Sung tutup mulut.

“Kau bilang akan melakukan apapun untukku.” Ucap So Hye.

“Baiklah. Aku tidak akan merokok. Aku tidak tahu ini punya siapa.” Jawab Hae Sung sambil melempar rokoknya.

“Aku serius. Merokok dapat menyebabkan kanker payudara dan penyakit lainnya.” Ucap So Hye.

“Baiklah, aku akan berhenti tapi kau harus melakukan sesuatu untukku. Apapun.” Jawab Hae Sung.

So Hye setuju. Hae Sung lantas membuang rokoknya ke tempat sampah. So Hye ingin Hae Sung menjalani tes nikotin. Hae Sung setuju, lalu menyuruh So Hye mencium pipinya. So Hye tersenyum dan mencium pipi Hae Sung.


So Hye lagi mendiskusikan naskah dengan Sang Hwa. So Hye merasa ada yang kurang dan meminta salinannya pada Sang Hwa. Tiba2, seseorang memencet bel. Wajah Chang Suk terlihat di layar intercom. Sang Hwa pun bergegas membukakan pintu. Chang Suk masuk mengantarkan beberapa kiriman.

“Semua ini Hae Sung berikan demi kesehatanmu.” Ucap Chang Suk.

Hae Sung mengirimkan udang, apel, almond dan juga cokelat. Wajah So Hye pun langsung berseri2. Sang Hwa menyuruh Chang Suk pergi. Sebelum pergi, Chang Suk berkata akan melindungi So Hye dan Hae Sung sampai akhir.

“Penulis Lee, apa kau akan datang ke pesta ulang tahun Hae Sung?” tanya Sang Hwa.

“Aku berpikir, aku akan membuatkan kue untuknya.” Jawab So Hye.

“Daebak, dia pasti akan menyukainya.” Ucap Sang Hwa.

“Benarkah? Haruskah kita memulainya dengan udang ini?” tanya So Hye.


Tiba2, bel kembali berbunyi. Sang Hwa bergegas membukakan pintu. Jin Sook yang datang. Sang Hwa langsung menatap galak Jin Sook. Tapi Jin Sook gak peduli. Ia menerobos masuk dan memberikan buah2an yang dibawanya ke tangan Sang Hwa.


Jin Sook duduk satu meja dengan So Hye. Sang Hwa menatap galak Jin Sook, tapi So Hye menyuruh Sang Hwa pergi. Sang Hwa menurut dan beranjak pergi. Begitu Sang Hwa pergi, Jin Sook langsung nangis. So Hye pun heran melihatnya. Namun keheranan So Hye langsung berubah jadi keterkejutan saat Jin Sook menyebut soal kanker yang diidap So Hye.

“Kenalanku melihatmu di Pusat Kanker. Jadi aku bertanya2…” ucap Jin Sook.

“Jadi kau datang karena ini? Apa Ryoo Hae Sung tahu?” tanya So Hye.


“Dia belum tahu. Kau tidak boleh memberitahunya. Dia tidak akan bisa menangani ini. Kau tidak berencana menjadikan penyakitmu sebagai alasan untuk bersandar padanya, kan?” ucap Jin Sook.

“Apa maksudmu?” tanya So Hye.

“Aku menerima ini pagi ini.” jawab Jin Sook, sambil menunjukkan foto2 kemesraan So Hye dan Hae Sung.


“Akhiri hubungan kalian. Ini hanya masalah waktu sebelum media mengetahuinya. Kau tahu kan apa yang akan terjadi kalau ini tersebar? Fans garis kerasnya akan menemukan hal ini dan mereka akan menyakitimu. Mereka akan mencari tahu tentang keluargamu yang berantakan juga tentang penyakitmu. Akhiri sampai di sini. Hanya kau satu2nya orang yang bisa mengakhirinya. Hae Sung-ssi, alasan dia kembali ke Korea karena masalah adopsi. Seseorang berpikir kalau dia keturunan Amerika-Korea dari keluarga kaya, tapi kenyataannya tidak. Kau adalah satu2nya orang yang menjadi sahabatnya saat dia kembali ke Korea. Jangan sakiti orang seperti itu. Atau begini saja, aku akan membayarmu untuk naskah sampai episode kesebelas, tapi kau harus secepatnya pindah. Beberapa reporter sudah mencium hal ini. Kalau ada rumor yang beredar, aku tidak bisa menghentikannya lagi.” Ucap Jin Sook lagi.

Jin Sook lantas memberikan cek untuk So Hye. So Hye terpukul mendengar kata2 Jin Sook. Jin Sook meminta maaf pada So Hye, karena mengatakan hal itu pada seseorang yang sedang sakit seperti So Hye. So Hye diam saja dan menatap nanar Jin Sook.

Bersambung ke part 2

Apakah yang akan dilakukan So Hye? Apakah dia akan menjauhi Hae Sung???

Tapi aku rada kesal sama So Hye yang gk mau makan masakan Joon Gi lagi karena dilarang Hae Sung…

Oh ya, episode kali ini aku jadiin tiga part lagi ya…

FYI, Ji Soo akan absen selama dua episode pasca operasi yang dijalaninya… Karena Ji Soo sakit, adegan Ji Soo di episode 7 dan 8 akan dihilangkan… jadi yang menunggu adegannya Ji Soo dan Park Shi Yeon sabar dulu yaaa (termasuk aku)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hide and Seek Ep 8 Part 2

Sebelumnya... Di ruangannya, Jae Sang kesal karena selingkuhannya tidak bisa dihubungi. "Selingkuhan yang tidak takut apapun, Wa...