Saturday, March 26, 2016

I Have a Lover Ep 16 Part 2

Sebelumnya <<<



Hae Gang beranjak pergi dengan wajah kesal. Beberapa karyawan Cheon Nyeon Farmasi pun memberi hormat pada Hae Gang saat berpapasan dengan Hae Gang. Hae Gang yang sedang kesal sama sekali tidak curiga kenapa orang2 itu memberi hormat  padanya.  Bersamaan dengan itu, Baek Seok keluar dari sanatorium sambil menelpon Hae Gang. Hae Gangmemencet lift. Ponsel Hae Gang kemudian berdering, telepon dari Baek Seok.



“Kau dimana?” tanya Baek Seok.

“Aku di Cheon Nyeon Farmasi.” Jawab Hae Gang.

“Kenapa kau ke sana? Ada apa?” tanya Baek Seok heran.

“Untuk berdemo.” Jawab Hae Gang.

Baek Seok pun marah, “Hey! Kau!”

“Jangan khawatir. Tidak terjadi apapun padaku sejauh ini. Apa kau membutuhkanku?”

“Ya, aku sangat membutuhkanmu. Aku akan menjemputmu jadi tunggu lah di sana.”

“Aku akan menunggumu di lobby.”

“Ayo kita berkencan.”

“Kencan apa? Kita bertemu setiap hari.”

“Meskipun kita tidak tidur bersama, tapi kita seharusnya berkencan agar kita dapat menjadi sepasang kekasih.”

Jin Eon pun datang. Hae Gang yang tidak menyadari kehadiran Jin Eon, terus bicara dengan Baek Seok. Hae Gang mengajak Baek Seok minum sampai mabuk. Jin Eon pun terkejut mendengarnya. Hae Gang lalu melarang Baek Seok menutup teleponnya. Ia berkata, merasa nyaman bicara dengan orang yang normal.

“Apa ada yang mengganggumu?” tanya Baek Seok.

“Ada orang gila yang menggangguku.” Jawab Hae Gang, membuat Jin Eon melotot.

Baek Seok pun menyuruh Hae Gang menembak si orang gila dengan pistol setrum. Pintu lift terbuka. Hae Gang dan Jin Eon sama2 masuk ke lift. Hae Gang yang masih belum menyadari keberadaan Jin Eon, berkata akan menembak si orang gila dengan pistol setrum jika masih berani mengganggunya. Jin Eon kembali melotot mendengar kata2 Hae Gang.

Hae Gang terdiam seketika saat melihat Jin Eon di depannya. Wajahnya pun langsung berubah kesal. Baek Seok lalu memberitahu Hae Gang kalau dirinya ada di rumah abu Hae Gang. Baek Seok berkata Jin Eon tidak mengetahui kematian Hae Gang. Hae Gang pun terkejut mendengarnya. Sambil mendengarkan cerita Baek Seok, ia terus menatap Jin Eon.


Jin Eon menyusul Hae Gang keluar. Hae Gang meminta Baek Seok datang secepatnya. Setelah Hae Gang selesai bicara dengan Baek Seok, Jin Eon pun mendekati Hae Gang. Hae Gang mendengus kesal melihat Jin Eon. Jin Eon mengembalikan papan demo Hae Gang. Jin Eon lantas menyuruh Hae Gang menembaknya dengan pistol setrum. Hae Gang pun semakin kesal. Dirinya tambah kesal saat Jin Eon melarangnya minum. Hae Gang pun akhirnya menendang tengkuk Jin Eon karena kesal. Jin Eon meringis sambil memegangi kakinya.

Jin Eon berdiri di depan pintu kantornya, menatap Hae Gang yang sedang menunggu Baek Seok. Hae Gang yang menyadari Jin Eon menatapnya, mendengus kesal. Tak lama kemudian, Baek Seok datang. Begitu Baek Seok datang, Hae Gang langsung mengajak Baek Seok pergi. Jin Eon pun tertegun melihat Hae Gang pergi bersama Baek Seok.


Jin Ri menanyakan perasaan Seol Ri setelah mengetahui kematian Hae Gang. Kau sedih atau gembira? Seol Ri diam saja. Jin Ri pun menduga Seol Ri senang atas kematian Hae Gang. Seol Ri pun bertanya kronologis kematian Hae Gang.  Jin Ri berkata Hae Gang mengalami kecelakaan di China. Ia juga menyalahkan Seol Ri sebagai penyebab kematian Hae Gang.

“Kau yakin dia pergi ke China?” tanya Seol Ri lagi.

“Tentu saja.  Suamiku  sendiri yang pergi ke sana. Dia yang mengurus kecelakaan itu dan membawa abunya ke sini.” Jawab Jin Ri.

Seol Ri pun merasa aneh. Dalam hatinya, ia bertanya2 kenapa Tae Seok berbohong. Jin Ri pun kembali menyalahkan Seol Ri sebagai penyebab kematian Hae Gang. Ia berkata, jika dirinya jadi Hae Gang, dia akan menghantui Seol Ri seumur hidup.

“Tentang wanita yang mirip Do Hae Gang, aku merasa Do Hae Gang yang mengirimnya untuk balas dendam padamu.” Ucap Jin Ri.

Seol Ri pun emosi, dia akan menikah dengan kakakku!

“Bagaimana denganmu? Kau menggoda Jin Eon, padahal kau tahu dia sudah menikah. Apa kau amnesia? Bagaimana mungkin kau melupakan hal itu? Baiklah, alasanmu melakukannya karena cinta. Tapi jika wanita yang mirip Do Hae Gang melakukannya, kau anggap itu memalukan? Apa yang akan kau lakukan jika dia benar2 jatuh cinta pada Jin Eon?” ucap Seol Ri.

Kali ini, Seol Ri mulai khawatir. Ia takut kata2 Jin Ri menjadi kenyataan.

Jin Ri pun terus mengoceh. Kali ini ia berkata pada Hae Gang.

“Adik ipar, kau mendengarnya? Siapa yang paling kau benci? Wanita yang mirip denganmu atau Kang Seol Ri? Yang paling kau benci Kang Seol Ri, kan? Aku juga.”

Jin Ri lalu menatap Seol Ri dengan wajah puas, sedangkan Seol Ri membalas tatapan itu dengan wajah kesal sekaligus khawatir.

Nyonya Hong mengikuti Jin Eon yang baru pulang ke kamar. Saat sang ibu bertanya apa dirinya sudah makan, ia pun berbohong dengan mengatakan dirinya sudah makan. Nyonya Hong tidak percaya. Ia yakin Jin Eon belum makan. Benar saja, Jin Eon memang belum makan. Jin Eon pun menyuruh sang ibu keluar  karena ia akan mengganti bajunya.

“Baiklah, aku akan menyiapkan makan malam untukmu. Turunlah setelah kau selesai mencuci tangan.” Ucap Nyonya Hong.

Nyonya Hong lalu memberitahu Jin Eon kalau Seol Ri datang dan menunggu Jin Eon di perpustakaan. Jin Eon pun terkejut mendengarnya. Ia bertanya bukankah Seol Ri ada janji dengan seseorang. Nyonya Hong pun berkata mungkin saja Seol Ri sudah membatalkan janjinya.

Sementara itu Seol Ri masih bersama dengan Jin Ri. Jin Ri bercerita kalau Jin Eon dan Hae Gang hidup bersama bertahun2. Mereka saling mengetahui luar dalam masing2. Mendengar cerita Jin Ri, Seol Ri pun cemburu. Jin Ri lalu menyindir Seol Ri yang tidak mengetahui apapun tentang Jin Eon, membuat Seol Ri semakin kesal.

“Kau tidak memberitahu Jin Eon kematian Hae Gang?” tanya Jin Ri.

“Kau memberitahu Jin Eon?” tanya Seol Ri khawatir.

“Tergantung bagaimana Kang Seol Ri memperlakukanku.” Jawab Jin Ri.

“Kau tidak boleh melakukanya kakak ipar. Ku mohon.” Pinta Seol Ri.

“Nyonya. Panggi aku Nyonya.” Jawab Jin Ri.

Dengan wajah kesal, Seol Ri pun memanggil Jin Ri dengan panggilan nyonya. Jin Ri tersenyum puas. Jin Eon datang, membuat Jin Ri terkejut setengah mati. Jin Eon pun heran melihat Jin Ri yang kaget seperti itu. Seol Ri lalu mengatakan kalau mereka sedang membicarakan Jin Eon. Jin Eon lalu menyuruh Jin Ri pergi. Begitu Jin Ri pergi, wajah Seol Ri pun langsung berubah cemas. Ia tahu apa yang mau dibicarakan Jin Eon.


Nyonya Hong melamun di ruang makan. Jin Ri pun datang. Ia menyapa Nyonya Hong. Tapi Nyonya Hong tidak mengenali Jin Ri sebagai menantunya. Nyonya Hong malah menganggap Jin Ri sebagai pelayannya. Ia memanggil Jin Ri dengan panggilan ahjumma. Jin Ri tentu saja kaget dengan sikap ibu tirinya. Nyonya Hong lalu menyuruh Jin Ri menyiapkan makan malam karena ia lapar. Jin Ri semakin terkejut. Lalu, beberapa detik kemudian Nyonya Hong menyadari sesuatu. Ia pun memanggil pelayannya agar membantunya menyiapkan makan malam.


Jin Eon bicara dengan Seol Ri. Jin Eon pun bertanya bukannya Seol Ri ada janji dengan seseorang malam ini. Seol Ri terkejut, lalu berkata ia ada janji dengan temannya jam sembilan. Jin Eon lantas mengajak Seol Ri bicara besok pagi. Seol Ri mengangguk, lalu mulai bangkit dari duduknya. Jin Eon pun berkata akan memanggilkan taxi untuk Seol Ri.

Saat Jin Eon sedang menelpon taxi, Seol Ri tiba2 memeluknya dari belakang. Jin Eon pun tertegun, kemudian melepaskan pelukan Seol Ri. Seol Ri terluka. Ia lalu bertanya apa Jin Eon menyesal. Jin Eon pun kembali tertegun. Seol Ri lalu melarang Jin Eon memanggil taxi. Ia berkata akan lebih baik jika dirinya berjalan kaki sampai ke rumah. Seol Ri pun beranjak pergi.

Sementara itu di tepi danau, Hae Gang dan Baek Seok lomba minum soju. Hae Gang pun bersorak girang karena ia berhasil mengalahkan Baek Seok. Baek Seok pun bertanya apa hukumannya kali ini. Hae Gang menyuruh Baek Seok mendekati wanita berambut panjang yang berada tak jauh dari mereka, kemudian Baek Seok harus mengucapkan kata cinta sebanyak tiga kali dan menuliskan nama perempuan itu di pantatnya.

Baek Seok pun melakukannya. Ia mendekati wanita itu dan melakukan apa yang disuruh Hae Gang. Si wanita tentu saja menatap Baek Seok dengan aneh, sementara Hae Gang tertawa puas melihat kekonyolan Baek Seok.

Jin Eon sedang memeriksa dokumennya. Tiba2 saja, ia melirik ke arah ponselnya dan teringat pada Hae Gang. Sementara itu, Hae Gang sedang melakukan kekonyolan yang sama seperti yang dilakukan Baek Seok. Ia menari2 di hadapan para pria dan Baek Seok pun menertawakannya.  Setelah itu, keduanya berbaring di tanah.

“Perasaanmu lebih baik sekarang?” tanya Baek Seok.

“Aku merasa lebih baik sekarang.” jawab Hae Gang.


Hae Gang lalu teringat saat Jin Eon mencium bibirnya. Ia pun berusaha mengusir bayangan itu dan memukul2 kepalanya. Menyadari hal itu, Baek Seok langsung menatap Hae Gang dan memegang tangannya. Baek Seok lalu meletakkan tangannya di kening Hae Gang. Sesekali ia membelai kepala Hae Gang.

Hae Gang masuk ke kamarnya. Ia membuka jaketnya dan  mengoceh.
“Apa dia tidak menganggapku ada? Sudah kubilang aku bukan dia! Sudah kubilang aku kesulitan karenanya!”


Sementara itu, Jin Eon sedang menunggu telepon dari Hae Gang. Ia sangat berharap Hae Gang menelponnya. Hae Gang sendiri juga tidak bisa tidur. Ia teringat momen kebersamaannya dengan Jin Eon di depan rumah Jin Eon. Jin Eon sudah mulai berbaring, namun ia belum memejamkan matanya. Ia masih menunggu telepon dari Hae Gang.  Begitu teleponnya berbunyi, ia langsung menyambar ponselnya dari atas meja. Ia menarik napas dalam2 sebelum menjawab telepon Hae Gang.


“Kenapa kau menjawabnya? Apa kau tidak bisa kalau tidak menjawabnya? Apa kau menjawab setiap panggilan yang kau terima? Apa kau tidak memiliki sesuatu yang baik untuk dikerjakan? Kau belum tidur?” cerocos Hae Gang.

“Apa kau minum?” tanya Jin Eon.

“Apa aku minum? Hei, Choi Jin Eon! Apa pedulimu? Memangnya kenapa kalau aku melakukannya? Kau benar2 menjijikkan, apa kau tahu? Aku benar2 tidak menyukaimu. Aku membencimu. Setiap kali melihat wajahmu, aku merasa ngeri dan jijik. Aku merasa marah dan itu membuat kepalaku sakit.” Jawab Hae Gang.

“Aku tahu.” ucap Jin Eon.

“Apa?” tanya Hae Gang.

“Aku tahu.” jawab Jin Eon.

“Kau tahu? Kau tidak tahu apapun, tapi kenapa kau berpura2 tahu? Hey, Choi Jin Eon! Jika kau bersikap aneh lagi padaku, aku akan melenyapkanmu.” Ucap Hae Gang.


“Jika kau benar2 tidak menyukaiku, kenapa kau menelponku?” tanya Jin Eon.

“Aku menelponmu karena hal lain! Aku menelponmu karena aku marah! Kalau aku tidak menelponmu, aku bisa mati karena marah. Sekarang pikirkan apa yang sudah kau lakukan padaku.  Kau orang yang sangat buruk. Kau orang yang mengerikan. Aku tidak akan menggantikan siapapun. Jadi berhentilah melakukan ini padaku.” Jawab Hae Gang.

Hae Gang pun jatuh tertidur. Namun teleponnya masih menyala. Jin Eon  mulai berbaring. Tangisnya pun keluar. Ia menangisi Hae Gang.


Keesokan harinya, Jin Ri memberitahu Tae Seok kalau Nyonya Hong mengidap Alzheimer. Tae Seok tidak percaya. Jin Ri lalu bercerita kalau kemarin Nyonya Hong menganggapnya pelayan. Ia juga berkata kalau sebelumnya Nyonya Hong memanggil Seol Ri dengan nama Hae Gang. Ia juga bilang kalau Nyonya Hong sama sekali tidak ingat apapun setelah membuat perasaan Seol Ri hancur. Tae Seok pun kaget.

“Berapa saham yang dimiliki ibu tiri? Jika kita mengambilnya, kita bisa mengancam ayah dan Jin Eon.” Ucap Jin Ri licik.

Sementara itu, Presdir Choi sedang melihat foto2 Yong Gi. Begitu Jin Eon masuk ke ruangannya, ia buru2 memasukkan foto Yong Gi ke lacinya. Jin Eon ingin ikut sang ayah ke China, namun sang ayah melarangnya. Sang ayah beralasan kalau perusahaan membutuhkan Jin Eon.


Tuan Baek memberikan segelas air madu pada Baek Seok dan Hae Gang. Ia heran kenapa Hae Gang dan Baek Seok bisa minum sebanyak itu. Tuan Baek lalu meminta pendapat Hae Gang soal Baek Seok. Hae Gang berkata Baek Seok adalah pria yang baik.

“Kalau begitu kau akan rugi kehilangan dirinya. Kita akan menyewa gereja yang kecil untuk pernikahanmu.” Ucap Tuan Baek, yang membuat Hae Gang terdiam.

Pembicaraan mereka pun terhenti karena Seol Ri datang. Wajah Seol Ri terlihat sedih.

Seol Ri meminta ayahnya memaafkan Jin Eon. Ia bahkan berkata Jin Eon adalah pria yang baik. Tuan Baek pun menyuruh Seol Ri minta maaf pada Nyonya Kim. Seol Ri pun mengaku sudah melakukannya. Tuan Baek kaget. Seol Ri pun bilang kalau Jin Eon masih belum mengetahui kematian Hae Gang. Hae Gang yang mengantarkan minuman untuk Seol Ri dan Tuan Baek tertegun mendengarnya.

“Itu aneh kalau dia tidak tahu. Katakan padanya. Kalau kau tidak bisa mengatakan padanya, biar aku yang mengatakan padanya.” Jawab Tuan Baek.

“Kalau dia tahu kematian istrinya, dia bisa hancur. Kalau dia hancur, aku juga hancur. Ayah kumohon, percepat pernikahan kami sebelum dia mengetahui semuanya.”

Hae Gang tertegun mendengarnya. Baek Seok pun melirik Hae Gang dengan wajah tegang.


Hae Gang sedang bersiap2 di kamarnya. Seol Ri masuk ke kamar Hae Gang. Hae Gang pun terdiam menatap Seol Ri. Seol Ri sendiri menatap Hae Gang penuh kebencian. Hae Gang lalu menyuruh Seol Ri duduk.

“Jangan ganggu pacarku, Yong Gi Eonni. Jangan main2 dengan pacarku.” Pinta Seol Ri.

Baek Seok yang hendak memanggil Hae Gang pun terdiam mendengarkan kata2 Seol Ri.

“Aku melihat kalian berdua. Kalian berdua saling berbagi earphone, mendengarkan music dan berpegangan tangan.” Ucap Seol Ri lagi, membuat Baek Seok terkejut.

“Kau pikir aku ini apa? Kau pikir kakakku apa? Apa begini caramu membalas kebaikan kakakku? Apa kakakku tidak berarti apa2 bagimu? Beraninya kau melakukan itu pada kakakku. Beraninya kau melakukan itu pada pacarku. Kenapa kau memberikan dirimu pada pria ini dan pria itu? Kenapa kau memberi mereka kesempatan dan harapan? Sudah kubilang dia begitu karena kau mirip dengannya. Apa kau tidak punya harga diri? Jika seorang pria menyatakan cinta padamu, apa kau akan menerima cinta pria itu tanpa peduli ada orang lain yang tersakiti?” tanya Seol Ri.


“Aku berpikiran lain. Itu bukan karena dia, tapi aku yang terpengaruh karenanya.” Jawab Hae Gang.

Baek Seok dan Seol Ri pun terkejut dengan jawaban Hae Gang.


Dibuat gregetan sama ending di episode ini.. Kata2 yang ditujukan Seol Ri ke Hae Gang, itu lebih pantas ditujukan buat Seol Ri. Dia yang tidak peduli dengan perasaan orang lain. Dia mengejar Jin Eon tanpa peduli perasaan Hae Gang. Padahal Hae Gang sudah berlutut, memohon supaya dia menjauhi Jin Eon kan, tapi kenyataannya dia tetap nguber2 Jin Eon.

Untuk Baek Seok, aku maklum.. dia udah keburu jatuh cinta sama Hae Gang yang disangkanya Yong Gi, makanya dia begitu takut kehilangan Hae Gang.

Adegan favorit aku di episode kali ini, adegannya Baek Seok dan Hae Gang minum soju di tepi danau..

No comments:

Post a Comment