Friday, September 20, 2019

Graceful Family Ep 2 Part 4

Sebelumnya...


Direktur Park tanya bagaimana Yoon Do tahu lokasinya. Tapi berikutnya ia sadar tak ada yang tak bisa dilakukan TOP.

Yoon Do : Kau bisa tenang sekarang.

Direktur Park : Aku belum pernah melihatmu dalam tim TOP.

Yoon Do : Aku pegawai magang.

Direktur Park : Kepala Han ingin kau melakukan apa kepadaku?

Yoon Do : Aku diberitahu untuk mengawalmu ke sana.

Direktur Park : Aku tidak bisa memercayainya! Aku tahu ada penjaga di bawah. Aku tidak akan bergerak selangkah pun dari sini. Pergilah sebelum aku menelepon polisi.

Yoon Do : Kurasa mereka akan membuat penawaran. TOP bekerja dengan dua cara. Mereka membawamu ke pihak mereka atau menghancurkanmu. Untukmu akan menjadi yang pertama. Kepala Han masih menganggapmu keluarga. Aku akan menjamin itu.


Yoon Do mengantarkan Direktur Park ke ruangan Je Kook.

Je Kook : Tinggalkan kami.

Yoon Do mengerti dan langsung pergi.


Je Kook menatap tajam Direktur Park dan tanya berapa yang diinginkan Direktur Park.

"Aku tidak melakukannya demi uang. Rasanya hidupku berakhir saat aku dilewatkan untuk promosi. Aku bekerja di MC selama berpuluh-puluh tahun dan kesal dengan caraku diperlakukan. Bagaimanapun, aku berterima kasih bahwa kau sangat pengertian." jawab Direktur Park.


Je Kook lantas menghubungi anggotanya dan seketika Kyung A langsung masuk bersama Ketua Tim Yoon dan Yoon Do.

Direktur Park kaget melihat mereka.


Kyung A memutar rekaman kata2 Direktur Park tadi.

Direkturnya Park : Aku tidak melakukannya demi uang. Rasanya hidupku berakhir saat aku dilewatkan untuk promosi.

Yoon Do kaget mendengarnya.

Je Kook pun menyuruh Kyung A merilis rekaman itu ke program berita.


Direktur Park : Tapi... Kepala Han. Apa yang kau lakukan? Bukan ini yang kau janjikan.

Je Kook : Aku tidak pernah membuat janji.

Sontak Direktur Park langsung memarahi Yoon Do. Yoon Do menjelaskan, bahwa ia bilang, mereka akan bernegosiasi.

Je Kook : Kau memercayai pegawai magang? Kau kehilangan kemampuanmu.

Ketua Tim Yoon : Kamu membocorkan informasi palsu soal perusahaan yang kau tinggalkan. Itu pencemaran nama baik ditambah pemerasan untuk menuntut uang. Kami punya cukup untuk menuntut kompensasi.

Direktur Park ketakutan dan langsung memohon ampun.

Je Kook tidak peduli dan menyuruh Ketua Tim Yoon menyeret Direktur Park keluar.

Ketua Tim Yoon langsung menyeret Direktur Park keluar. Kyung A mengikuti mereka. Yoon Do membeku melihatnya. Je Kook memuji cara kerja Yoon Do.


Yoon Do menyusul Je Kook yang sedang mencuci tangan di toilet.

Yoon Do : Apa kau harus melakukan ini?

Je Kook : Filosofi MC adalah pengkhianat tidak pantas mendapat belas kasihan.

Yoon Do : Kau membuatku menjadi pembohong.

Je Kook : Aku menyebut itu penampilan. Prinsipku adalah mempekerjakan orang yang cakap, bahkan jika mereka pembunuh.

Yoon Do : Meski begitu, bukankah gugatan agak berlebihan.

Je Kook : Tidak sama sekali. Semua orang beradaptasi dengan cara berbeda. Aku tidak cepat marah, tapi aku kurang sabar.


Je Kook lalu melihat pulpen Yoon Do.

Je Kook : Sentuhan yang bagus.


Je Kook beranjak pergi tapi sebelum pergi ia memberitahu Yoon Do kalau itu toilet wanita.

Setelah Je Kook pergi, Yoon Do di SMS Seok Hee yang menyuruhnya datang.


Yoon Do bergegas menemui Seok Hee.

Yoon Do : Ada apa?

Seok Hee menunjukkan berita Wan Joon di internet yang sedang dibacanya.

Seok Hee : Kurang dari 12 jam setelah laporan pertama, semua orang menyebutnya berita palsu, dan jaksa tidak akan menyelidiki MC Grup. Orang di internet tidak bisa berhenti mengatakan bahwa Mo Wan Joon benar-benar malaikat. Bukankah TOP menakjubkan? Tentu saja, kau juga memainkan peran.

Yoon Do : Apa? Bagaimana kau tahu apa yang aku lakukan?

Seok Hee menatap pulpen Yoon Do.


Yoon Do sadar dan langsung mengambil pulpen itu. Yoon Do juga ingat saat Je Kook melihat pulpennya tadi.

Yoon Do : Kau menyadapku? Kau mau aku menjadi mata-mata?

Seok Hee : Jangan berlebihan. Aku hanya menguping pertemuannya.

Yoon Do : TOP akan menuntutku jika mereka tahu.

Seok Hee : Aku pikir kau menutup mata. Aku kira kau berada di pihakku.

Yoon Do : Tidak. Aku tidak memihak siapa pun. Apa kau mempekerjakanku untuk melawan TOP? Maka kau gagal.

Seok Hee : Kenapa?


Yoon Do : Aku sudah muak menjadi pengacara kelas tiga. Aku akan melewati program magangku dan menjadi karyawan tetap. Aku pengacaramu tapi aku dibayar oleh TOP.

Seok Hee : Benarkah? Terima kasih sudah memberitahuku.

Yoon Do : Aku tidak tahu kenapa kau menyadapku, tapi aku tidak menyepakati itu.

Yoon Do mengembalikan pulpen itu dan bergegas ke pintu.

Seok Hee : Kau pikir semua anggota TOP sama?

Kata2 Seok Hee menghentikan langkah Yoon Do.

Seok Hee : Jadilah anggota TOP asli yang kau tidak kenali.

Yoon Do beranjak pergi.


Boo Ki mengamuk di ruangannya. Ia membanting semua barang2 dan mengutuk TOP.

Kyung A menghubungi Boo Ki.

Kyung A : Kami hanya menanggapi serangan kalian. Kami akan menuntut kalian.

Boo Ki tambah ngamuk.


Seok Hee masih membaca artikel dana kotor Wan Joon. Dan ia menemukan penulisnya dari NewsPatch, Kim Boo Ki.

Seok Hee : Kim Boo Ki?

Seok Hee pun langsung memeriksa artikel2 MC lainnya yang juga ditulis Kim Boo Ki.


Je Kook menghadap Cheol Hee yang lagi membaca artikel kebajikan Wan Joon di koran. Cheol Hee senang dan memuji kerja Je Kook.

Young Seo diam saja mendengarkan sambil meminum tehnya.

Cheol Hee : Bagaimana Seok Hee?

Je Kook : Pak Yoon, si pengacara itu melapor kepadanya. Dia masih sedikit tertarik dengan manajemen. Kita harus memastikan niatnya.

Cheol Hee : Bagaimana caranya?

Je Kook : Kita ungkit soal pernikahan.

Young Seo : Wonderful.  Itu ide bagus. Nikahkan dia. Dia cukup tua.

Cheol Hee lantas menyuruh pelayan memanggil Seok Hee.


Seok Hee masuk ke ruang kerja ayahnya sambil ngemil.

Seok Hee : Orang akan berpikir ini pertemuan tingkat tinggi.

Cheol Hee : Kau mau menikah atau naik pesawat?

Seok Hee : Bukankah kita sepakat aku akan tinggal di sini?

Cheol Hee : Bernegosiasi berarti memberi untuk mendapatkan sesuatu. Pilihlah.

Seok Hee : Aku tidak tertarik berbisnis. Sepertinya kau tidak percaya kepadaku. Kalian akan percaya jika aku berkencan dan menikah?


Young Seo : Tentu saja. Kami memilih seseorang berdasarkan  penampilan, keluarga dan kepribadian. Kau tidak akan melihat kekurangan dalam dirinya.

Seok Hee : Baiklah. Aku akan menikah. Aku merasa kesepian, tinggal lama di luar negeri sendirian. Aku juga tidak mengenal siapa pun di sini. Bisakah aku menceraikannya jika aku tidak suka?

Young Seo : Itu tidak akan terjadi.

Seok Hee : Bagaimana jika aku menikah dengannya dan mengetahui dia memandang rendah wanita? Dia bisa saja pembunuh berantai.

Young Seo : Tidak mungkin. Ya ampun.

Seok Hee : Jadi, siapa pria itu?


Siapakah pria itu? Dia adalah Joo Tae Hyung. Di kamarnya, Seok Hee sedang membaca profil Tae Hyung di internet.

Dia pun terkejut saat tahu Tae Hyung adalah putra Jaksa Joo yang menangani kasus ibunya dulu.

Seok Hee : Kencan butaku adalah putra Joo Hyung Il?


Paginya, Seok Hee dan Tae Hyung makan siang di restoran mewah. Tae Hyung tersenyum memandangi wajah cantik Seok Hee.

Seok Hee : Bukankah aku jauh lebih cantik daripada dugaanmu? Aku lebih cantik dari seorang selebritas dan lebih kaya. Jadi, bagaimana rasanya berkencan dengan seorang ahli waris? Apa yang kau lakukan? Sementara kita duduk di sini, uangku bertambah bunganya setiap detik. Kau tidak dibayar mahal, kan? Gelar menantu perusahaan besar dan pewaris cantik. Jika kau menginginkan semua itu, kau harus memberiku sesuatu. Apa yang akan kau berikan?

Tae Hyung : Aku lulus ujian pengacara sebelum lulus dari Universitas Nasional Seoul. Aku di Kantor Jaksa Seoul Pusat tempat ayahku menjadi pimpinannya. Aku punya banyak tawaran untuk bertemu wanita kaya lainnya. Aku elite dari yang elite.

Seok Hee : Bukankah jaksa semuanya sama? Mereka ada di mana-mana. Maksudku, kau harus memberitahuku kenapa aku harus menikahimu dibandingkan mereka semua. Kau tidak punya apapun untukku. Aku tidak boleh melakukan kesepakatan yang merugikan.

Tae Hyung : Kenapa kau di sini?

Seok Hee : Bukankah memalukan bagi seorang jaksa untuk hidup dibiayai oleh keluarga kaya? Kudengar setiap putra mirip dengan ayah mereka. Aku membicarakanmu.


Seok Hee beranjak pergi.

Tae Hyung kesal.

Tae Hyung : Dia tidak tahu apa pekerjaan jaksa.


Boo Ki yang terpukul, minum2 sendirian di bar. Gwang Mi kemudian datang dan menghentikan Boo Ki minum.

Gwang Mi : Kau bisa minum setelah membuat berantakan? Kenapa mengincar MC padahal kita harus tetap dengan selebritas? Kau dituntut atas pencemaran nama baik. Sekarang apa?

Boo Ki : Dituntut itu seperti medali bagi reporter. Aku sudah lama berhenti jika aku takut.

Gwang Mi : Kau tidak akan pernah mengaku salah. Itu harga diri reporter.

Boo Ki : Itu sebabnya... sudahlah.


Gwang Mi : Ada apa itu? Kenapa kau mengulur-ulur?

Boo Ki : Gwang Mi-ya, mari kita awasi mereka.

Gwang Mi : Itu keahlianku.

Boo Ki : Sumberku di bandara bilang Mo Seok Hee kembali. Dia bukti nyata MC. Kita tidak akan rugi apapun. Ayo ikuti dia.

Gwang Mi : Lagi? MC Grup lagi? Sial. Tidak, terima kasih.

Boo Ki : Ini bukan tentang MC. Ini tentang keahlianmu. Tidak ada yang pernah bisa memotret wajahnya yang lebih cantik daripada aktris. Jika kau berhasil, kau akan menjadi yang pertama, dan itu akan menjadi eksklusif. Jika gadis gila jumlah klik menyerah untuk itu, itu sebuah kelalaian tugas.

Gwang Mi : Tidak ada yang pernah berhasil memotret wajah Mo Seok Hee?

Boo Ki : Itu benar. Dia cantik. Kau tidak tahan dengan orang yang lebih cantik darimu. Aku selalu bangga  dengan kegigihanmu.

Gwang Mi terhasut!


Ketua Tim Yoon pergi menemui Je Kook dengan wajah panic.

Ketua Tim Yoon : Kepala Han, maaf mengganggu istirahatmu. Ada kondisi darurat.

Je Kook : Ada apa?

Ketua Tim Yoon : Informasi bahwa Jaksa Joo Tae Hyung  menyelidiki kita. Ponselnya dimatikan, dan dia tidak mau meninggalkan kantornya. Aku rasa dia bertekad.

Je Kook : Apakah ayahnya tahu?

Ketua Tim Yoon : Ponselnya juga dimatikan.

Je Kook : Apa yang terjadi?

Ketua Tim Yoon : Nona Seok Hee menghinanya dalam kencan mereka.

Je Kook : Bahkan ayahnya pun tidak akan bisa mengekang dia. Dia tidak tahan jika egonya dilukai.


Lalu Je Kook meneguk tehnya.

Je Kook : Mo Seok Hee, dia mulai menunjukkan cakarnya. Jika egonya sudah terluka, kita harus membantunya sembuh. Mo Seokk Hee, dia  harus pergi jauh.


Gwang Mi sedang mengawasi kediaman Mo. Tak lama kemudian, mangsanya keluar dan ia bergegas mengambil fotonya. Setelah itu, ia bergegas mengikuti Seok Hee.


Seok Hee keluar dari butik dengan pakaian hitam2. Tak lama, Yoon Do datang dengan tergesa.

Seok Hee : Kau tepat waktu. Ayo.

Seok Hee melempar kunci mobilnya ke Yoon Do. Mereka langsung pergi.


Gwang Mi mengikuti mereka.


Seok Hee mengunjungi ibunya. Setelah mendoakan sang ibu, ia bergegas pergi tanpa mengatakan apapun.

Yoon Do : Boleh aku bertanya siapa itu?

Seok Hee : Ibuku.

Yoon Do : Beliau meninggal? Karena apa?

Seok Hee : Jantungnya berhenti. Jangan menulis novel berdasarkan gosip daring, dan lakukanlah tugasmu.

Yoon Do dan Seok Hee beranjak keluar.


Gwang Mi mem-foto mereka dari lantai atas.


Tapi sampai diluar, Seok Hee ditangkap kejaksaan atas tuduhan penggunaan obat-obatan terlarang.

Mereka bahkan menggeledah tas Seok Hee dan menemukan narkoba disana.

Yoon Do dan Seok Hee terkejut.


Kejaksaan langsung membawa Seok Hee.

Seok He : Na... Na aniya!

Gwang Mi memfoto Seok Hee yang ditangkap kejaksaan.

Seok Hee terus menatap Yoon Do dengan tatapan terkejutnya.


Bersambung...

No comments:

Post a Comment