Wednesday, October 10, 2018

Ruby Ring Ep 77 Part 2

Sebelumnya...


Tuan Bae, Nyonya Park dan nenek asyik menikmati buah sambil menonton televisi.

Tak lama kemudian, Geum Hee datang membawakan teh.


Chorim kesal karena Dongpal mengajaknya ke restoran sekembalinya mereka dari bulan madu.

Dongpal beralasan, kalau mereka harus membantu Gilja di restoran.

Tapi Chorim tetap kesal, ditambah bulan madu mereka yang belum selesai.


Dongpal mengajak Chorim masuk, tapi saat hendak masuk, mereka melihat Jihyeok yang bekerja membantu Soyoung.

"Itulah anakku." puji Dongpal.

"Anakmu? Anak kita." ralat Chorim.


Mereka pun masuk.

Begitu melihat Chorim, Soyoung pun langsung memeluk Chorim.

Soyoung kemudian bercerita, bahwa ia akan menutup restoran jika saja Jihyeok tidak datang dan membantunya.

"Memangnya kemana kakakku?" tanya Chorim.

"Dia tidak datang dan pergi dari rumah pagi-pagi sekali." jawab Soyoung.


Chorim pun menghubungi Gilja. Gilja berkata, bahwa ia ada di rumah dan merasa tidak enak badan.

Mengetahui Gilja sakit, Dongpal langsung menyuruh Chorim pulang.

Chorim kembali protes soal bulan madu mereka yang belum selesai.

"Bulan madunya sudah berakhir, Jeong Chorim-ssi." jawab Dongpal, lalu beranjak ke dapur.

Chorim mendengus kesal, lalu meminta Jihyeok menemaninya pulang.


Dalam perjalanan pulang, Chorim mengajak Jihyeok duduk sebentar di taman.

Chorim mau duduk, tapi Jihyeok menyuruhnya menunggu sebentar.

Jihyeok lantas mengeluarkan sapu tangannya dan menjadikannya sebagai alas duduk Chorim.


Ia juga melepaskan jaketnya dan memakaikannya ke Chorim.


Mereka kemudian duduk.

Jihyeok berterima kasih karena Chorim sudah mau menikah dengan ayahnya.

Chorim pun meminta maaf karena merasa sudah mencuri ayah Jihyeok.

"Jangan berkata seperti itu. Aku justu merasa senang terbebas darinya. Tidak ada lagi omelannya." jawab Jihyeok.

"Jjinja?"

Mereka kemudian tertawa.

Chorim lalu meminta maaf karena tidak bisa mengajak Jihyeok tinggal bersama mereka.

Ia lantas meminta Jihyeok menunggu sedikit lagi. Ia berjanji mereka akan tinggal bersama setelah ia dan Dongpal menemukan apartemen murah dengan dua kamar.

Tapi Jihyeok menolak tinggal bersama mereka. Jihyeok bilang, bahwa ia harus mengawasi Daepung agar tidak melakukan hal aneh lagi.


Jihyeok lantas meminta izin untuk memanggil Chorim dengan panggilan eomma.

"Sejak kecil, aku selalu merasa iri saat mendengar teman-temanku memanggil eomma. Aku tidak pernah mengucapkan kata itu." ucap Jihyeok.

Chorim terdiam sejenak.

Tak lama berselang, ia menyuruh Jihyeok memanggilnya eomma.

"Eom... eom..." Jihyeok merasa malu memanggil Chorim eomma.

Chorim lalu cerita, bahwa ia juga tidak punya ibu.


Chorim lantas berteriak memanggil ibunya.

Tangisnya pecah.

Melihat Chorim, Jihyeok ikut berteriak memanggil ibunya.

Chorim lalu memegang tangan Jihyeok dan berjanji akan menjadi ibu yang baik untuk Jihyeok.


Gilja memutuskan membawa rahasia Roo Bi dan Roo Na sampai mati. Menurutnya, itulah yang terbaik. Ia tidak ingin hidup Roo Bi dan Roo Na lebih hancur lagi.


Tak lama kemudian, Chorim datang. Gilja menanyakan Dongpal.

"Dia di restoran, membantu Soyoung. Jihyeok juga ada di sana dan membantu Soyoung."

"Komo, jangan menganggap Jihyeok sebagai beban."

"Itulah rencanaku tapi aku berpikir aku tidak akan bisa menjadi ibu yang baik sepertimu."

"Menurutmu aku ibu yang baik?"

"Tentu saja."


"Bagi Roo Bi iya, tapi tidak bagi Roo Na. Aku mungkin meninggalkan luka batin yang besar padanya."

"Apa Roo Na membuat masalah? Atau Roo Bi? Ah tidak, pasti Roo Na kali ini. Aku sudah menduganya, kukira dia akan berubah setelah kecelakaan itu."

Mendengar itu, Gilja pun marah. Ia meminta Chorim tidak menyalahkan Roo Na lagi.

Gilja lalu ingin memberitahu Chorim bahwa Roo Na adalah Roo Bi, tapi tidak bisa.


Tangis Gilja pecah lagi.

Bersambung...........

No comments:

Post a Comment