Sunday, January 26, 2020

Selection : The War Between Women Ep 11 Part 1

Sebelumnya..

Episode kali ini bikin sy senyum2 sendiri... Dari semua episode, menurut sy episode kali ini yg terkeren, terbaper, terseru... Padahal minggu lalu, liat trailer episode ini, sy down duluan, takut hubungan Kyung dan Eun Bo retak setelah Kyung tahu siapa Eun Bo. Tapi ternyata, yg sy takutin tu gk terjadi.... Pokoknya seneng banget lah sama episode kali ini.....

Oke guys, gk usah lama2 lagi ya... Kita lanjut sekarang.... Selamat membaca..


Eun Bo menanyakan dimana ibunya pada Ja Yong.

Ja Yong bilang, Nyonya Han baik-baik saja sekarang dan Eun Bo bisa segera bertemu dengannya tapi, ada sesuatu yang harus Eun Bo lakukan terlebih dulu.

Eun Bo tanya, apa yang harus ia lakukan.


Ja Yong pun menyodorkan botol racun itu.

Eun Bo tanya, botol apa itu.

Ja Yong : Itu racun. Bunuh Raja dengan tanganmu sendiri. Racun itu tidak akan segera menyebar. Kau akan punya waktu. Mulai besok malam, aku akan mengirim sampah dekat gerbang samping istana pada pukul tujuh setiap malam. Dapatkan secara diam-diam setelah kau menyelesaikan misi.

Eun Bo kaget, apa yang kau bicarakan sekarang? Kau menyuruhku meracuni Yang Mulia dengan tanganku sendiri? Mengapa aku harus melakukannya! Tidak, aku tidak akan pernah melakukan itu!

Ja Yong : Kau harus melakukannya.  Kehidupan ibumu tergantung padanya.

Eun Bo : Naeuri!


Ja Yong : Apakah kau pikir itu segalanya? Pemilik Agensi Buyong, kolegamu, Hong Ki Ho, dan keluarganya. Semua hidup mereka bergantung padanya. Jika kau menolak untuk mengikuti pesanan, aku akan mengungkapkan bahwa kau adalah saudara kembar ratu yang mati. Jika begitu, setiap orang yang berpartisipasi dalam kebohonganmu akan mati.

Eun Bo : Apa kau mengancamu sekarang?

Ja Yong : Bahkan jangan mencoba meminum racun sendiri. Itu tidak akan memperbaiki apa pun.

Eun Bo : Apakah ini penyebab utama yang kau dan Pangeran bicarakan? Memulai dunia baru menggunakan metode kotor seperti itu?

Ja Yong : Penyebab yang lebih besar menuntut pengorbanan.

Eun Bo : Jika rahasiaku terungkap, baik Pangeran maupun kau akan tetap terluka.

Ja Yong : Ini tentang mengambil alih tahta. Apakah kau pikir kami belum siap mengambil risiko seperti itu? Jadi, jika kau ingin menyelamatkan semua orang... bunuh sang raja.


Ja Yong lantas meletakkan botol itu ke tangan Eun Bo.

Ja Yong : Ingat. Kau punya tiga hari.


Ja Yong pun pergi. Eun Bo menghentikannya. Eun Bo minta dipertemukan dulu dengan ibunya.

Tapi Ja Yong menolak dan menyuruh Eun Bo pergi.

Ja Yong : Selir Raja seharusnya tidak berada di luar istana terlalu lama. Aku akan terhubung kembali denganmu.

Ja Yong pun pergi.


Eun Bo menuju tandunya dengan langkah gontai.

Saat hampir tiba di tandunya, ia nyaris jatuh.

Yeo Wool langsung memegangi Eun Bo.

Yeo Wool : Mama, apa anda baik-baik saja? Anda terlihat sangat pucat... Apa sesuatu terjadi?

Eun Bo diam saja.


Kyung sedang memeriksa beberapa gulungan yang isinya laporan-laporan.

Kyung : Jeolla mengalami kekeringan parah tahun ini. Orang-orang di wilayah ini akan mengalami masa sulit di musim dingin ini. Aku akan mengirimi mereka surat yang mengatakan untuk mengurangi makanan anak sungai. Kirimkan melalui Sekretariat Kerajaan.

Eunuch Hwang : Ya Yang Mulia.


Kyung : Jam berapa?

Eunuch Hwang : Bahkan belum 30 menit sejak terakhir kali anda bertanya. Permaisuri Hong belum kembali juga.

Kyung : Apakah aku menanyakan hal itu kepada padamu! Jawab saja pertanyaan yang aku ajukan!


Tapi kemudian Eunuch Hwang tersenyum saat ia diminta melaporkan kalau Eun Bo sudah kembali.

Eunuch : Ya Yang Mulia. Anda sudah mengatakan itu kepada saya juga.

Kyung kembali membaca gulungannya, tapi sesekali ia menatap Eunuch dan berdehem.

Ya, Kyung salting sendiri.


Di tandunya, Eun Bo menatap botol racun yang ia pegang dengan tangan gemetar. Ia bingung harus bagaimana sekarang.


Ja Yong ke markas, menemui Jae Hwa.

Ja Yong : Aku berhasil memberinya racun, tapi dia ingin melihat ibunya terlebih dahulu.

Jae Hwa melarang.

Jae Hwa : Jika kau membiarkannya, dia akan menuntut pembebasan ibunya.

Ja Yong : Bukankah lebih baik menenangkannya dengan mengatakan bagaimana keadaannya? Jika kita katakan padanya bahwa dia aman, mungkin memotivasi dia untuk melanjutkan.

Jae Hwa : Baiklah. Kau dapat melakukannya. Tapi nasib kita tergantung pada ini juga. Kita harus hati-hati.

Ja Yong : Pangeran, kau ingat apa yang aku katakan sebelumnya? Jika rencana ini gagal...


Jae Hwa : Tidak akan gagal. Kita kehilangan Kang Yi Soo dan Hong Ki Ho memunggungi kita. Aku akan berjalan menuju dunia baru bersamamu, Yang Mulia. Aku akan membuktikan bahwa mereka salah dan kita benar.


Eun Bo tiba di istana. Ia keluar dari tandu dan Eunuch langsung menghampirinya.

Eunuch : Mama, Yang Mulia menyuruh saya membawa anda kepadanya.

Eun Bo : Apakah maksud anda sekarang?

Eunuch : Ya, segera. Sekarang juga. Yang Mulia menyuruh saya untuk mencari tahu kapan anda akan kembali. Dia terus mendorong saya keluar untuk memeriksa. Saya hampir mati kedinginan. Silakan datang.

Eunuch berjalan duluan.


Eun Bo menatap racun di tangannya.


Setelah itu,, ia berjalan mengikuti Eunuch.

Young Ji lewat dan melihat Eun Bo berjalan mengikuti Eunuch.


Eunuch mengantarkan Eun Bo ke taman, dimana Kyung sudah berdiri disana.

Kyung : Apa kau memiliki kunjungan yang menyenangkan bersama ibumu?

Eun Bo tersenyum pahit, iya.


Kyung lalu memegang tangan Eun Bo.

Kyung : Tapi kau terlihat pucat. Kenapa kau begitu gemetaran?

Eun Bo : Pasti karena terlalu lama keluar rumah.

Kyung : Apakah kau merasa sakit? Ayo kembali ke dalam.

Eun Bo : Tidak, Yang Mulia. Aku baik-baik saja.

Kyung : Apakah kau yakin baik-baik saja?


Eun Bo : Aku benar-benar baik-baik saja. Apakah kau tidak memanggilku untuk mengatakan sesuatu?


Kyung : Aku hanya ingin menunjukkan tempat ini kepadamu.  Ini adalah... Ini telah menjadi tempat favoritku sejak aku adalah putra mahkota. Setiap kali aku tidak ingin belajar atau memiliki kekhawatiran, aku dulu datang ke sini. Sering... Dulu aku juga memikirkanmu di sini. Aku selalu ingin datang ke sini denganmu di beberapa titik. Aku akhirnya bisa melakukannya sekarang. Aku ingin menunjukkan tempat, tempatku dilahirkan dan dibesarkan dengan semua kenangan indahku. Perlahan satu per satu.


Mendengar itu, Eun Bo jadi semakin tertekan.

Eun Bo lalu ingat kata2 Ja Yong yang menyuruhnya membunuh Kyung.

Teringat itu, Eun Bo pun menarik tangannya.


Kyung bingung, kenapa kau terlihat punya masalah?

Eun Bo : Kenapa kau selalu begitu manis padaku? Aku berbohong dan menipumu.

Kyung : Apa maksudmu menipuku? Apa yang kau bicarakan tiba-tiba? Apakah kau merasa bersalah karena mengatakan kau Hong

Yeon? Kau tidak perlu khawatir tentang itu. Itu semua di masa lalu.

Eun Bo : Bukan itu saja.

Kyung : Bukan apanya?

Eun Bo : Ini bukan apa-apa. Aku minta maaf, Yang Mulia. Aku ingin kembali ke kamarku.

Kyung pun bingung dengan sikap Eun Bo.


Kyung mengantarkan Eun Bo ke paviliunnya.

Kyung : Kemudian, kembali dan istirahatlah.

Eun Bo : Ya Yang Mulia.

Kyung pergi.


Saat Eun Bo hendak kembali ke kamarnya, ia bertemu Young Ji yang sengaja datang kepadanya.

Young Ji : Darimana kau tadi?

Eun Bo : Permasalahannya adalah...

Young Ji : Apakah kau bertemu Yang Mulia?

Eun Bo : Ya, Yang Mulia.

Young Ji marah, apakah kau menganggapku enteng, Selir Hong? Aku katakan kepadamu untuk berperilaku baik. Aku jelas-jelas memperingatkanmu.

Eun Bo : Bukan begitu...

Young Ji : Karena aku khawatir aku mungkin mengganggu Yang Mulia karena dia sibuk memerintah negara, bahkan aku tidak bisa melihatnya dengan mudah meskipun aku adalah Ratu.

Eun Bo : Maafkan aku.

Young Ji : Kau harus tahu tempatmu! Kau akan diberikan lebih dari sekadar peringatan di lain waktu.

Young Ji pun pergi.


Wangdaebi kaget saat Nyonya Jung bilang kalau Kyung hanya mempedulikan Eun Bo dan mengabaikann Young Ji.

Nyonya Jung : Dia melakukan itu pada malam pertama pernikahan juga. Ada banyak mata dan telinga di sekitar seperti yang anda tahu.

Wangdaebi : Aku mengerti apa yang kau maksud. Aku juga tidak senang menerimanya sebagai Ratu, tapi sang Ratu perlu dihormati bagiku untuk mempertahankan statusku juga.

Nyonya Jung : Aku khawatir bahwa rumor yang mengerikan akan menyebar di luar istana.

Wangdaebi : Apa yang dipikirkan Raja? Dia menerima Ratu, tapi dia menghindarinya seperti itu.


Di kamarnya, Kyung memikirkan keanehan-keanehan Eun Bo.

Kyung : Terkadang aku merasa agak aneh ketika aku melihat Permaisuri Hong. Dia terkadang merasa seperti orang yang berbeda.

Eunuch : Tolong jangan terlalu banyak berpikir. Mungkin karena dia menjadi emosional setelah melihat ibunya hari ini.

Kyung : Apa yang terjadi dengan petunjuk yang diberikan Wal?

Eunuch : Aku tidak suka betapa malasnya dia, tetapi dia pasti telah menemukan sesuatu sejak dia menjadi informan. Aku akan mengirim Petugas Han bersama.

Kyung : Aku perlu menemukan bukti sesegera mungkin. Dengan begitu, semuanya akan kembali normal.


Wal sendiri ada di kedai minuman. Ia menemui pemilik kedai yang terakhir kali mengaku melihat Gae Pyeong. Wal juga membawa seorang pria yang pandai membuat sketsa.

Wal : Kau bilang kau melihat seorang pria dengan topi jerami terakhir kali, kan? Kau hanya perlu duduk di sana dan katakan padanya bagaimana mata dan mulutnya terlihat. Hyungnim ini adalah seniman yang luar biasa. Kau tidak tahu apakah itu foto atau orang sungguhan. Tolong bantu aku.

"Aigoo, aku sibuk hari ini." jawab si pemilik kedai.

Wal : Beri aku kain! Biarkan aku yang melakukannya. Aku akan melakukannya. Kau hanya perlu duduk di sini dan menjelaskan kepadanya. Hyungnim akan melakukan semua pekerjaan, kataku. Duduk, duduk.


Wal mengepel lantai kedai.

Sementara si pemilik kedai mulai menggambarkan bagaimana wajah Gae Pyeong.

Pria itu mulai melukisnya.

Wal melihat mereka.

"Dia memiliki mata sipit dan alisnya tebal dan gelap seperti itu."


Wal ketiduran karena dia lelah usai mengepel lantai.

Si pemilik kedai mengomelinya dan meminta kain lapnya.

"Berikan padaku! Kau melakukan pekerjaan yang buruk."

"Apa yang sedang kau bicarakan? Bahkan lalat pun bisa tergelincir di atasnya." jawab Wal.

Wal lalu tanya, apa si pemilik kedai sudah selesai mendekskripsikan Gae Pyeong.

"Dia membuatnya tampak seperti dia." jawab si pemilik kedai, kemudian pergi.


Wal pun bergegas mendekati pria itu.

Wal : Aigoo, Hyungnim. Bolehkah aku melihatnya?

Pria itu memberikan lukisannya.


Gae Pyeong memberitahu Heung Gyeon, bahwa mata2nya di Biro Investigasi menghubunginya.

Gae Pyeong : Dia mengatakan pemilik Agensi Buyong mengunjungi barak Kim.

Heung Gyeon : Seperti yang aku harapkan. Raja sedang menelusuri kembali langkahmu menggunakan dia. Kita tidak bisa lagi membiarkan dia mengamuk. Bunuh dia secara diam-diam.

Gae Pyeong : Baik, Tuan.

Heung Gyeon : Tahukah kau bahwa keluarga Ratu mendapat hak militer? Aku akan memulai perang dan kau akan menjadi penanggung jawabnya.

Gae Pyeong : Aku?


Heung Gyeon : Kau mungkin tahu mengapa aku menjadikanmu pemburu keluarga Kim saat itu. Itu untuk melatihmu sebagai antek terkuatku. Jadikan seluruh pasukan sekuat prajurit sepertimu. Jika Young Ji hamil,  Joseon ini akan menjadi milikku. Agar itu terjadi, kita harus bersiap terlebih dahulu.


"Sang ratu sudah putus asa." ucap Daebi.

Man Chan, Hyung Chan dan Hong Sik bingung.

Song Yi yang juga ada disana, mengatakan, bahwa Kyung menolak mengadakan kunjungan suami istri yang diatur oleh Menteri Urusan Kerajaan.

Song Yi : Seseorang setidaknya harus melihat langit untuk meraih bintang-bintang.

Man Chan : Ratu bukan masalah. Yang satu lagi. Desas-desus bahwa Yang Mulia hanya peduli pada Permaisuri Hong mencapai bahkan Istana Menteri.

Daebi : Itu sebabnya ini adalah masalah serius. Dia diizinkan mengunjungi rumah selir kapan pun dia mau tanpa Kementerian Urusan Kerajaan terlibat.


Hong Sik : Ya ampun... Dia seperti Permaisuri Kim. Tapi kenapa rumahnya dibiarkan tidak seperti ruang yang dingin?


Song Yi dan Hyung Chan pun sewot mendengarnya.

Song Yi : Apa maksudmu kamar dingin?

Hyung Chan : Beraninya kau mengatakan itu pada Permaisuri Kim, Keponakan?

Hong Sik : Aku hanya khawatir, itu saja.


Daebi : Cukup sudah! Beraninya kalian bertarung di depanku?

Man Chan : Jika ada cara untuk mencegah kehamilannya, tidak akan ada masalah apakah mereka berbagi kamar tidur atau tidak. Kita hanya perlu mencegahnya hamil. Maksudku keduanya, Ratu dan Permaisuri Hong.


Di kamarnya, Eun Bo menatap racun.

Eun Bo lalu berniat menenggak racun itu tapi ia teringat peringatan Ja Yong.

Ja Yong : Bahkan jangan mencoba untuk menelan racun sendiri. Itu tidak akan memperbaiki apa pun.


Han Mo menghadap Kyung. Sketsa wajah Gae Pyeong sudah ada di depan Kyung.

Han Mo : Aku mendapatkannya dari Wal. Ini adalah rendering seorang seniman dari pria bernama Gae Pyeong.

Kyung : Ini wajah pria itu?

Eunuch : Dia tidak terlihat mengintimidasi seperti yang diharapkan. Aku membayangkan dia terlihat seperti pencuri sapi.

Kyung : Pergi ke Wal dan beri dia perintah saat hari libur. Katakan padanya untuk memata-matai orang-orang Jo Heung Gyeon dan menemukan jejaknya.

Han Mo : Ya Yang Mulia.

Eunuch : Yang Mulia, langkah anda semakin dekat. Mungkin anda harus berbagi kabar baik ini dengan Permaisuri Hong. Aku akan mempersiapkan kunjungan anda ke rumahnya.

Kyung : Tidak. Biarkan dia sendiri untuk malam ini.


Di markas, Jae Hwa teringat kata2 Eun Bo saat terakhir kali mereka bertemu.

Eun Bo : Penyebab yang lebih besar? Kau orang yang menakutkan.


Ja Yong mendekati Jae Hwa.

Ja Yong : Apa yang kau lakukan di sini? Anginnya dingin.

Jae Hwa : Apakah surat untuk wanita itu sudah siap?

Ja Yong : Iya.

Jae Hwa : Aku akan mengirimkannya sendiri. Berikan padaku.


Kyung bermimpi lagi. Kali ini, melihat Eun Bo menuangkan racun ke dalam minumannya.


Kyung terbangun dan langsung merasakan sakit di kepalanya.


Paginya, Heung Gyeon mengunjungi putrinya.

Heung Gyeon : Aku dengar Yang Mulia tidak pernah mengunjungi Istana Ratu.

Young Ji : Dia terlalu sibuk dengan urusan negara...

Heung Gyeon : Kau tidak perlu malu di depanku.  Kau harus lebih dekat dengan Yang Mulia di saat-saat seperti ini. Jaga dia baik-baik dan tetap di sisinya tidak peduli apapun. Jika semua yang kau lakukan adalah duduk dan menunggu di Istana Ratu, kau tidak akan menarik perhatian Yang Mulia. Kau harus mengunjunginya terlebih dahulu. Kau mengerti apa yang kukatakan, bukan?

Young Ji : Bagaimana saya aku mendekatinya...

Heung Gyeon : Apakah kau ingin menjadi Ratu hanya untuk dipermalukan dengan sesuatu seperti ini?

Young Ji : Tidak.


Yeo Wool memberitahu Eun Bo kalau Ja Yong menyuruhnya pergi ke Gerbang Utara.

Eun Bo : Aku harus pergi ke Gerbang Utara?

Yeo Wool : Aku tidak yakin mengapa, tapi Yang Mulia Baek Ja Yong berkata aku akan mencari tahu begitu aku pergi ke sana bersamamu.


Eun Bo pun pergi ke Gerbang Utara. Sampai disana, ia terkejut melihat Jae Hwa.

Eun Bo : Berani sekali kau ke istana.

Jae Hwa : Kau pasti sudah menunggu berita ini.


Jae Hwa memberikan sebuah surat.

Jae Hwa : Ini surat yang ditulis ibumu. "Aku baik-baik saja secara fisik dan mental, terima kasih kepada Yang Mulia Baek Ja Yong. Jangan khawatir. Aku merasa seperti bermimpi setiap hari sejak aku menemukanmu. Aku akan menunggu hari ketika aku bisa bertemu putriku tersayang." Itu yang dikatakannya.

Eun Bo marah, apa yang kau kerjakan sekarang? Apakah kau benar-benar harus melakukan ini? Apakah kau selalu seperti ini?


Jae Hwa : Ada dua hari lagi sekarang. Kau mungkin tidak punya waktu untuk ragu. Kami punya orang kita di istana juga. Kau selalu terhubung dengan kami. Jangan melakukan sesuatu yang berisiko.

Eun Bo kesal menatap Jae Hwa.

Jae Hwa pun pergi.


Eun Bo kebingungan.


Jae Hwa yang hendak pergi, bertemu Heung Gyeon yang baru keluar dari istana Ratu.

Heung Gyeon : Apa yang membawamu ke istana, Pangeran?

Jae Hwa : Yah, aku ingin menyapa ratu baru. Tetapi aku mendengar para pangeran tidak diizinkan di Istana Ratu. Jadi aku sedang dalam perjalanan keluar sekarang.

Heung Gyeon lalu melihat Eun Bo dan Yeo Wool berjalan pergi.

Heung Gyeon : Bukankah itu Selir Hong di sana?

Jae Hwa : Aku tidak yakin. Ngomong-ngomong, aku ingin mengucapkan selamat padamu meskipun sudah terlambat. Semua orang berbicara di pasar. Bahwa anda memiliki kekuatan sekarang sejak putri anda menjadi ratu.


Heung Gyeon : Itu hanya obrolan orang-orang bodoh. Aku hanya membantu Yang Mulia agar dia bisa bisa disesuaikan dengan baik.

Jae Hwa tertawa.

Heung Gyeon, kenapa tertawa?


Jae Hwa : Itu karena aku ingat ketika anda mengunjungiku untuk melayaniku terakhir kali. Kau memanggilku... Yang Mulia!


Jae Hwa teriak. Sontak Heung Gyeon panic.

Jae Hwa : Bukankah itu lucu? Kita berdua berdiri di sini bertindak seolah-olah kami lupa semua tentang itu. Aku akan pergi sekarang.


Jae Hwa pergi. Heung Gyeon menatap kepergian Jae Hwa dengan tatapan bingung sekaligus heran.

Bersambung ke part 2...

No comments:

Post a Comment