Wednesday, September 28, 2016

Fantastic Ep 8 Part 3

Sebelumnya....


Chang Suk menemui So Hye di kafe. So Hye menatap galak Chang Suk. Chang Suk membujuk So Hye menerima semua itu. Chang Suk berkata kalau Hae Sung benar2 ingin membantu So Hye. So Hye pun ingin tahu bagaimana mereka bisa tahu kalau ia ditipu.

“Soal itu, kami punya grup chatting di ponsel kami. Hae Sung, Pil Ho dan aku anggota grup itu.” jawab Chang Suk.


So Hye semakin kesal. Chang Suk gemetaran menatap So Hye saking takutnya.

“Tolong pikirkan ini sebagai keinginan Hae Sung dan terima bantuannya. Hae Sung akan kecewa jika dia tahu rencana kami gagal. Dia tidak akan bisa tidur tenang dan terus memikirkanmu. Dia mungkin bisa jatuh sakit.” Bujuk Chang Suk.

“Dimana Hae Sung sekarang?” tanya So Hye.

“Sekarang?” tanya Chang Suk kaget.


Hae Sung yang baru saja keluar dari toilet, terkejut melihat 38 panggilan dari Chang Suk. Hae Sung lantas menghubungi Chang Suk. Begitu diangkat, si Chang Suk bilang ngasih kode dengan mengatakan kata ‘Cuckoo’….

“Apa maksudmu bilang cuckoo?” tanya Hae Sung heran.

“Aku bilang cuckoo, semuanya selesai.” Bisik Chang Suk.

“Apa?” tanya Hae Sung heran.


Tak lama kemudian, So Hye datang dan langsung memarahi Hae Sung. So Hye bertanya, berapa kesengsaraan lagi yang ingin Hae Sung berikan padanya. So Hye yakin cek kosong CEO Woo juga ulah Hae Sung.

“Wow, Penulis Lee. Tidak heran kau menjadi master dalam menulis kisah misteri. Mengagumkan.” Jawab Hae Sung.

“Kau pikir ini hal yang menyenangkan? Kau senang? Kau senang mempermainkanku?” tuduh So Hye.

“Kau tahu bukan itu maksudku.” Jawab Hae Sung.


“Kau tahu bagaimana sengsaranya dikasihani karena memiliki kanker? Ini masalahku. Aku bisa menanganinya. Itulah cara aku bertahan. Aku akan hidup begini sampai akhir. “ ucap So Hye.

“Baiklah, lakukan itu.” jawab Hae Sung.

“Aku tidak punya energy cadangan untuk mengurus hal2 seperti ini. Aku sudah cukup lelah berjuang melawan sel kankerku.” Ucap So Hye.

So Hye lalu pergi. Tepat saat itu Sutradara Yoon datang. So Hye pergi begitu saja. Sutradara Yoon curiga kalau So Hye dan Hae Sung bertengkar lagi. Hae Sung pun mengaku kalau itu tidak benar.


So Hye balik ke rumah Mi Sun, tapi begitu tiba di sana ia mendengar Mi Sun bertengkar dengan Seok Won. Mi Sun menyuruh Seok Won pergi. Tapi Seok Won menolak. Seok Won berkata ia akan pergi setelah So Hye kembali. Mi Sun pun memukul Seok Won. Seok Won bertanya, apa Mi Sun benar2 ibunya.


So Hye yang merasa tidak enak pada Mi Sun, buru2 pergi. Diluar, So Hye menghubungi Mi Sun dan mengaku tidak bisa pulang ke rumah karena ada urusan penting.


Tiba2, kurir datang mengantarkan kiriman dari Hae Sung untuk So Hye. So Hye pun kesal.


So Hye menemani kurir mengantar barang2 itu ke rumah Hae Sung.  Tak lama setelah kurir pergi, Jin Sook datang dan heran melihat So Hye di rumah Hae Sung. Saat melihat barang2 yang dibeli Hae Sung untuk So Hye, Jin Sook langsung mengira So Hye berniat pindah ke rumah Hae Sung. Jin Sook pun menyebut So Hye egois.


“Apa?” kaget So Hye.

“Setelah kau mati, apa yang akan dia lakukan? Kau mau menghancurkan hidupnya!” sewot Jin Sook.

“Jaga bicaramu!” pinta So Hye.


“Ini karena uang, kan? Karena kau tidak memiliki tempat tinggal dan uang untuk membayar pengobatanmu, jadi kau memanfaatkan pria yang menyukaimu. Benar, kan? Aku akan memberimu uang. Berapa yang kau inginkan? 300 juta won? 500 juta won?” tanya Jin Sook.

“500 juta won? Apa kau bercanda? Aku setidaknya butuh 10 miliar won. Tidak, 10 miliar won tidak berarti  apa2 untuk harga diriku.” jawab So Hye.

“Kau sudah gila? Apa kepalamu juga sakit?” tanya Jin Sook.


“Tidak, aku akhirnya sadar. Kenapa aku harus mendengarkan orang sepertimu? Kenapa aku harus merasa malu dengan penyakitku?” jawab So Hye.

“Apa!” ucap Jin Sook tidak percaya.

“Skandal? Ayo kita buat skandal. Memiliki skandal dengan artis top sebelum aku mati. Kedengarannya bagus.” Jawab So Hye.

“Penulis Lee! Kau tidak peduli kalau Hae Sung terluka?” teriak Jin Sook.

“Ryoo Hae Sung, dia tidak akan terluka karena ini. Dia adalah pria yang bisa diandalkan dan dapat dipercaya. Dengarkan aku baik2, Choi Jin Sook-ssi. Aku, bukan pasien menular yang harus diisolasi. Dan aku di sini bukan sebagai pasien kanker. Aku di sini sebagai pacar Ryoo Hae Sung! Jadi silahkan pergi.” Ucap So Hye.

Jin Sook terdiam dan menatap kesal So Hye.

SKAK MAAAT!!!
 
Hae Sung masuk ke rumahnya sambil berbicara dengan Mi Sun di telpon. Hae Sung cemas karena tidak tahu dimana So Hye sekarang. Hae Sung pun meminta Mi Sun menghubunginya jika So Hye kembali.


Tiba2, Hae Sung dikejutkan dengan ceceran darah di lantai di rumahnya. Hae Sung pun berjalan mengendap2 dan melihat ke dapur. Di dapur, ia menemukan seonggok daging yang masih berdarah2 dengan dua pisau menancap di atasnya. Hae Sung pun masuk ke dapur. Tapi seonggok daging itu hanyalah khayalan Hae Sung semata.


Hae Sung tiba2 mendengar jeritan yang memilukan. Ia pun langsung mengambil sebuah botol  dan mengendap2 menuju ruang tengah. Sesampainya di sana, ia menemukan sebuah tangan yang terjulur di atas sofa. Hae Sung pun bersiap memukul si pemilik tangan, tapi ternyata tangan itu milik So Hye. So Hye tertidur pulas di sofa dengan tangan terjulur ke atas.


Hae Sung menarik napas lega. Ia lantas melirik ke arah TV yang menampilkan adegan seorang perempuan ditikam.

Hae Sung tiba2 panic dan mencoba membangunkan So Hye. So Hye terbangun dan senang melihat Hae Sung.

“Kau baik2 saja?” tanya Hae Sung.


“Aku ketiduran. Aku minum obat dan merasa pusing.” Jawab So Hye sambil mematikan TV.

“Aku tadi sedang membuat sup untukmu sebelum kau pulang. Aku tidak mau melewatkan hari ulang tahunmu.” Ucap So Hye.

“Tidak apa2. Aku tidak lapar.” Jawab Hae Sung.


“Ryoo Hae Sung, aku tidak tahu berapa lama lagi waktu yang kumiliki. Aku akan menjalani kemoterapi. Kepalaku akan botak. Aku akan menjadi jelek. Aku tidak punya energy untuk menulis. Aku akan berhenti menjadi penulis.” Ucap So Hye.

Hae Sung tersenyum dan memegang tangan So Hye.

“Kau bilang kau sangat mencintaiku tapi rasa cintamu akan menghilang seiring berjalannya waktu.” Ucap So Hye.

“Lalu?” tanya Hae Sung.

“Karena kau artis top, kau punya banyak kesempatan bertemu dengan gadis yang lebih cantik dan muda dariku. Aku punya banyak alasan kenapa aku menolakmu, tapi aku tidak bisa melakukannya. Hae Sung-ah, tetaplah disisiku. Berkencan lah dengan orang lain setelah aku pergi.” Ucap So Hye.
 
Hae Sung tersenyum, kemudian mencium tangan So Hye.


“Ryoo Hae Sung, aku mencintaimu.” Ucap So Hye.

Tangis Hae Sung pun langsung keluar. So Hye tersenyum. Hae Sung lantas mendekatkan wajahnya ke wajah So Hye. Tangisnya semakin deras keluar. Hae Sung mencium So Hye….

Bersambung………..

Suka banget kata2 So Hye ke Jin Sook…. Si Jin Sook langsung mingkem gitu… puas liatnya… ini si Jin Sook beneran naksir Hae Sung nih kayaknya..

[Spoiler Ep 9]

No comments:

Post a Comment