Monday, May 20, 2019

Different Dreams Ep 7-8 Part 4

Sebelumnya...


Hiroshi dan seorang gisaeng memapah Taro keluar dari gibang menuju mobil.

Taro meminta maaf pada Hiroshi karena harus memberikan posisi direktur pada orang lain. Ia minta Hiroshi mengerti.

Hiroshi : Aku mengerti.


Taro tertawa puas, lalu pergi dengan sopirnya. Setelah sopir pergi, Hiroshi menatap ke arah gisaeng. Gisaseng itu pun segera masuk bersama teman2nya. Tak lama setelah mereka semua pergi, Hiroshi mulai mual. Hiroshi pun mencari tempat sepi untuk muntah.

Maru memberikan Hiroshi air. Setelah muntah dan meminum sedikit air, Hiroshi mulai agak tenang.


Paginya, Hiroshi masuk kerja seperti biasa.

Ishida, salah satu dokter di rumah sakitnya, menerobos masuk ruangannya.

Ishida : Wakil Direktur, aku baru saja mendapat kabar. Direktur meninggal di rumahnya.

Hiroshi pura2 kaget, bagaimana bisa?

Ishida : Istrinya bilang dia melihat Direktur tidur setelah pulang. Namun, saat dia melihatnya di pagi hari, Direktur sudah meninggal.

Hiroshi : Bawa jasadnya kemari. Kita harus memeriksa penyebab kematiannya.

Ishida : Istri direktur tidak mengizinkan siapa pun menyentuh jasadnya. Dia bilang akan mengatur pemakaman di rumah.

Hiroshi : Mendadak sekali. Mereka akan membutuhkan akta kematian. Tolong siapkan itu.


Ishida pergi. Setelah Ishida pergi, Hiroshi menyuruh Maru menjadwalkan pertemuannya dengan Kenta.


Matsuura menunjukkan foto2 Oda dengan gisaeng ke Kenta.

Kenta tanya, apa yang Matsuura dapat dengan itu?

Matsuura : Kita sepakat akan terus berbagi informasi. Tentang dana untuk Korps Pahlawan dan kelompok teroris lainnya.

Kenta : Biro Urusan Pengadilan mengawasimu. Jangan berani-berani melawan Oda.

Matsuura : Berpura-puralah kau tidak tahu apa-apa. Aku yang memulainya, jadi, aku yang akan mengakhirinya.

Kenta : Kalau begitu, apa yang kau inginkan dariku?

Matsuura : Aku akan membentuk unit khusus. Aku akan langsung melapor padamu.

Kenta : Biro Urusan Pengadilan dan Kantor Militer... Maksudmu unit itu akan menghindari perhatian keduanya?

Matsuura yakin, benar sekali.

Kenta : Jangan meremehkan Oda.


Tim Young Jin tiba di Manchuria Utara. Mereka melintasi gunung dengan menunggangi kuda, menuju tempat persembunyian Tae Joon.


Oda memberitahu Fukuda kalau Young Jin pergi ke Manchuria.

Oda : Jika kita tidak membuntutinya dengan saksama, dia akan sulit dilacak.

Fukuda membela Young Jin. Ia bilang, Young Jin adalah warga sipil dan mereka tidak bisa menguntitnya tanpa bukti.

Oda : Kami punya bukti. Dia menaiki kereta yang sama dengan Kim Seung Jin. Saat dia dan Yoo Tae Joon ditangkap, akan kukirim mereka ke Gyeongseong. Kau urus itu.

Fukuda mengerti.


Young Jin cs berhenti sejenak. Young Jin lalu tanya, apa Won Bong melakukan itu di kereta.

Won Bong : Lebih baik melenyapkan kemungkinan ancaman.

Won Bong kembali melajukan kudanya, diikuti Nam Ok, Seung Jin dan terakhir Young Jin.


Mereka akhirnya tiba di tempat Tae Joon yang letaknya di perbukitan.

Young Jin cs melihat tempat tinggal Tae Joon. Disana, juga hidup beberapa rakyat Joseon.

Tak lama, mereka kedatangan beberapa pasukan yang salah satu diantaranya terluka.

Young Jin cs pun langsung mengikuti mereka masuk ke dalam.


Won Bong tanya, apa yang terjadi.

"Kami disergap tentara Jepang di Gwandong." ucap salah satu dari mereka.


Asisten Tae Joon yang membantu Tae Joon menangani pasien, menjerit melihat darah.

Young Jin langsung mengambil alih. Ia minta kain kasa.

Tae Joon kaget melihat Young Jin. Young Jin tegang melihat Tae Joon.


Won Bong terus melihat Tae Joon.

"Aku perlu menemui Dokter Yoo Tae Joon." ucapnya dalam hati.

Tae Joon memberikan Young Jin alkohol untuk mensterilkan tangan. Lalu ia kembali bekerja, mengurusi luka tembak pria itu.

Young Jin kembali memandangi Tae Joon.

Bersambung....

Next epi :

Persembunyian Tae Joon ketahuan. Tae Joon tewas tertembak.

Won Bong dan Young Jin membalas kematian Tae Joon. Young Jin menembak pria yang membunuh Tae Joon.

Oda menyuruh Fukuda mencari tahu pria yang bersama Young Jin.

Fukuda melihat Young Jin bersama Won Bong.

No comments:

Post a Comment